Juli 7, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Kapan vaksin Pemerintah-19 akan tersedia di negara-negara Asia? Ini semua adalah halaman perkiraan

KOMPAS.com – Tiga pengembang vaksin, Pfizer Inc., partner Bioendech SE, Moderna Inc., dan Astrogenega-Oxford telah merilis data pengujian bulan ini.

Komite Pengembangan Vaksin mengatakan distribusi global bisa datang segera jika regulator menyetujui penggunaan vaksin dalam beberapa minggu mendatang.

Mengenai distribusi ini, kapan negara-negara Asia akan divaksinasi?

Evaluasi jadwal distribusi vaksin adalah sebagai berikut, yang telah disepakati selama ini dan uji klinis yang sedang berlangsung di masing-masing negara Reuters, Kamis (26/11/2020).

Baca juga: Data uji klinis 1 bulan menunjukkan bahwa vaksin Sinovac Govit-19 aman

1. Australia

Kangaroo Country telah menyetujui untuk membeli 135 juta dosis vaksin, yaitu 34 juta dari Astrogenerca-Oxford, 40 juta dari Novax Inc., 10 juta dari Pfizer-Bioendech dan 51 juta dari CSL Limited.

Australia berharap menerima 3,8 juta dosis vaksin Astrogenega-Oxford antara Januari dan Februari 2021.

2. Cina

China belum mengumumkan perjanjian pasokan dengan produsen vaksin Barat. Negeri layar bambu ini bermitra dengan perusahaan swasta lokal.

China kemungkinan akan menyetujui penggunaan vaksin Astrogenega-Oxford pada pertengahan 2021.

Sementara itu, Mitra China, Shenzhen Kongdai Biological Products, berencana memproduksi setidaknya 100 juta dosis vaksin pada akhir 2020.

Untuk vaksin Pfizer-Bioentech, sebuah divisi dari Shanghai Fosun Pharmaceutical Group sedang merencanakan uji coba fase 2.

Tibet Rodiola Pharmaceutical Holding telah membawa kandidat vaksin Rusia Sputnik V dan merencanakan uji coba awal dan sementara di China.

China telah menyetujui tiga vaksin milik negara yang dikembangkan oleh Sinovac dan Sinoform untuk program aplikasi darurat.

Synopharm berharap kedua kandidatnya mendapatkan persetujuan bersyarat untuk penggunaan publik yang lebih luas tahun ini.

Shutterstock / Blue Planet Studio Deskripsi vaksin corona, vaksin virus corona, vaksin Govit-19

3. Jepang

READ  Round UK membuat pengaturan akhir untuk vaksin Pemerintah-19

Jepang memiliki kesepakatan untuk membeli 120 juta dosis Vaksin Govit-19 dari Pfizer-Bioendech pada paruh pertama 2021.

Kemudian, 120 juta dosis vaksin Astrogenega-Oxford, di mana 30 juta di antaranya akan dikirimkan pada Maret 2021. Terakhir, 250 juta vaksin dari Novavox.

Mereka juga telah bernegosiasi dengan Johnson & Johnson dan menandatangani kontrak dengan Shionoki & Co.

Para ahli mengatakan pembuat vaksin harus menjalani uji klinis 1-2 fase untuk digunakan di Jepang.

4. Korea Selatan

Korea Selatan menginginkan 10 juta orang divaksinasi Kovacs (Distribusi vaksin WHO). Mereka juga ingin menerima 20 juta dosis dari produsen vaksin lain hingga akhir tahun ini.

Perjanjian ini mencakup pengaturan “pembelian khusus” dengan COVAX, yang memungkinkan Anda memilih vaksin dari produsen vaksin tertentu.

Pejabat kesehatan Korea Selatan mengatakan waktu dan kuantitas pembelian bergantung pada jadwal produksi vaksin.

Untuk memberi lebih banyak waktu untuk melihat potensi efek samping, vaksin akan dimulai pada kuartal kedua tahun depan.

Deskripsi vaksin Covit-19 yang dikembangkan oleh Pfizer dan Moderna didasarkan pada teknologi genetik yang disebut MRNA (messenger RNA). SHUTTERSTOCK / Nixx Photography Deskripsi vaksin Covit-19 yang dikembangkan oleh Pfizer dan Moderna didasarkan pada teknologi genetik yang disebut MRNA (messenger RNA).

5. India

Kepala Institut Serum India, yang mengembangkan vaksin AstraZeneca, mengatakan hasil tes akhir yang positif dari kandidat pada 23 November akan memungkinkan dia untuk mendapatkan persetujuan penggunaan darurat pada akhir tahun ini, sebelum persetujuan untuk pelepasan penuh pada Februari atau Maret tahun depan.

India juga berharap untuk meluncurkan vaksin yang didukung pemerintah pada Februari 2021, dengan Spotnik V menjalani tes akhir.

6. Taiwan

Taiwan berencana untuk memesan sekitar 15 juta dosis vaksin melalui program Kovacs dan melalui pembelian langsung dari produsen vaksin. Kemudian Taiwan akan membeli tambahan 15 juta vaksin.

READ  Posting log! Aplikasi ini adalah situs utama untuk merayakan tahun baru

Pemerintah Taiwan berharap dapat mulai melakukan vaksinasi pada kuartal pertama tahun depan.

7. Filipina

Filipina saat ini sedang dalam pembicaraan dengan AstraZeneca-Oxford Vaccine Development Group untuk memberikan 20 juta dosis. Jika disetujui, vaksin tersebut tidak akan tersedia di Filipina untuk kuartal kedua tahun depan.

Filipina percaya ada total 60 juta dosis vaksin. Mereka juga sedang dalam pembicaraan dengan Pfizer-Bioendech dan Sinovac.

Pembuat vaksin dapat mengajukan permohonan persetujuan dengan regulator negara bagian meskipun tidak ada uji klinis yang dilakukan di Filipina.

Benny Lukito, Presiden Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), mengeluarkan siaran persnya pada Kamis (19/11/2020) di kantor BPOM, Jakarta Timur.  Vaksinasi Govt-19 yang ditargetkan pada Desember akan ditunda dan ditunda hingga Januari 2021.  Di Indonesia, pembelian vaksin Kovit-19 akan didatangkan dari tiga perusahaan China, Consino Biologics Inc., Sinovac Biotech Ltd. dan Sinoform (G42).  Tiga vaksin Pemerintah-19 dijadwalkan tiba akhir tahun ini.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Benny Lukito, Presiden Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), mengeluarkan siaran pers pada Kamis (19/11/2020) di kantor BPOM, Jakarta Timur. Vaksinasi Govt-19 yang ditargetkan Desember akan ditunda dan ditunda hingga Januari 2021. Di Indonesia, pembelian vaksin Kovit-19 akan didatangkan dari tiga perusahaan China, Consino Biologics Inc., Sinovac Biotech Ltd. dan Sinoform (G42). Tiga vaksin Pemerintah-19 dijadwalkan tiba akhir tahun ini.

8. Indonesia

Indonesia terdaftar sebagai salah satu dari 92 negara berpenghasilan rendah dan menengah, artinya 20 persen penduduknya memiliki akses vaksin melalui Kovacs, atau sekitar 106-107 juta dosis per orang.

Indonesia sedang menguji vaksin Sinovac dan bersiap untuk memvaksinasi massal staf medis dan staf terkemuka lainnya pada akhir Januari.

Baca juga: Vaksin Oxford 70 persen efektif dan mudah disimpan. Ahli Epidemiologi: Cocok untuk Indonesia

9. Vietnam

Vaksin Kovacs hanya mencakup 20 persen dari populasi, kata pejabat pemerintah Vietnam.

Oleh karena itu, Vietnam kemungkinan akan mengadakan perjanjian terpisah dengan produsen vaksin lain karena permintaan vaksin yang tinggi.

10. Bangladesh

Bangladesh telah menandatangani perjanjian dengan Perusahaan Serum India untuk membeli 30 juta dosis vaksin AstroGeneca-Oxford.

READ  Vladimir Putin kehilangan Kolonel ke-41 dalam Perang Ukraina

Bangladesh juga berharap mendapatkan 68 juta dosis GAVI dengan harga bersubsidi, kata seorang pejabat senior di kementerian kesehatan negara itu.