Desember 8, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Karena kesalahan terjemahan, Thomas Tussauds dihapus oleh PSG: Football

PARIS – Manajemen membuat keputusan yang mengejutkan Paris Saint Germain (PSG). Sore ini, manajemen PSG memutuskan melepas tembakan Thomas Tuchell, Pelatih yang telah bekerja di State Park des Princess sejak musim panas 2018.

Dari segi prestasi, Thomas Thuchel memberikan hasil bagus untuk Les Parisians – julukan PSG. Thomas Tuchel, yang baru menangani PSG selama 2,5 tahun, telah menyumbangkan enam trofi kepada klub, menambah kebanggaan kota Prancis itu.

(Thomas Tuchell (kanan) diperkenalkan sebagai Pelatih PSG)

Thomas Duchess memang gagal mengantarkan trofi Liga Champions kepada PSG dalam dua musim pertama latihan. Namun, pelatih asal Jerman itu berada di jalur yang benar bersama PSG. Ternyata, Neymar Jr dan kawan-kawan lolos ke final musim lalu, saat mereka akhirnya kalah 0-1 dari Bayern Munich.

Musim ini Thomas Tuchell telah membawa Kylian Mabe dan rekan satu timnya tampil fantastis di Liga Champions. Les Parisians lolos ke babak 16 besar Liga Champions 2020-2021, R.P.

Lantas, apa alasan dikeluarkannya Thomas Tussauds oleh PSG? Menurut Mirror, Thomas D ச்ச ssell dipecat karena tanggapannya yang kontroversial selama wawancara dengan media Jerman beberapa hari lalu.

Dalam wawancara tersebut, jurnalis Thomas Toussaint diterjemahkan lebih seperti politisi olahraga atau menteri olahraga daripada pelatih. Pasalnya, tekanan yang diberikan PSG terhadap Thomas Tuchel sangat besar.

Pernyataan Thomas Toussaint tersebut diduga merugikan PSG. Untuk alasan ini, manajemen PSG telah menuntaskan eksodus ke mantan taktik Borussia Dortmund.

Baca lebih banyak: Ia digantikan oleh PSG Fires Thomas Tuchel, Mauricio Pochettino.

Faktanya, pertandingan PSG vs Strasbourg (PSG menang 4-0) telah berakhir pagi ini, dengan Thomas Tuchel mengklarifikasi kabar tentang dirinya. Klarifikasinya adalah bahwa itu tidak berlaku.

READ  Death Stranding akan diluncurkan di PC Game Pass pada 23 Agustus 2022

“Saya tidak pernah mengatakan bahwa berurusan dengan PSG memiliki lebih banyak unsur politik daripada olahraga. Ini tidak benar. Mungkin terjemahannya salah, “kata Thomas Duchess seperti dikutip Mirror, Kamis (24/12/2020).

Thomas Tuchell

“Coba tonton video wawancara saya lagi. Saya bilang PSG adalah tim yang unik, itu tantangan buat saya. Saya suka tantangan ini (menangani PSG) tidak ada yang berubah,” lanjut Dussell.

“Saya memberikan wawancara kepada seorang jurnalis. Namun, hasil wawancara saya diberikan oleh jurnalis yang berbeda dan tidak diperbolehkan. Saya membuat lelucon dalam bahasa Jerman. Terjemahan salah. Saya tidak bisa menerjemahkannya menjadi kata-kata, ”kata pelatih berusia 47 tahun itu.

Nama Mauricio Pochettino disebut-sebut akan menjadi pelatih PSG selanjutnya. Secara kebetulan, Pochettino sudah tanpa klub sejak dipecat Tottenham Hotspur pada November 2019 lalu.