Desember 8, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Mengapa Australia terpaksa berhenti mengembangkan vaksin COV-19? Semua halaman

KOMPAS.com- Antara kinerja sebuah angka Vaksin Covit-19 Ini mulai digunakan untuk mengatasi infeksi, dan beberapa belum dikembangkan. Namun, salah satunya sedang dikembangkan Australia Harus dihentikan.

Australia telah mengumumkan penangguhan Pengembangan vaksin Govt-19 diumumkan Jumat (11/12/2020) ABC Indonesia.

Vaksin sedang dikembangkan oleh para peneliti universitas Queensland (UQ) dan CSL harus dihentikan setelah reaksi positif terdeteksi HIV Di peserta tes.

Padahal, pemerintah Australia berencana membeli 51 juta dosis vaksin Covid-19.

Dengan terhentinya pertumbuhan vaksin, Australia kini menunggu vaksin dari tiga produsen di negara lain.

Baca juga: Vaksin Moderna Covit-19 telah terbukti memberikan kekebalan, setidaknya dalam 3 bulan

Dalam sebuah pernyataan, C.S.L. Tes vaksin Tak mau kalah, mereka juga menegaskan bahwa vaksin ini aman dipercaya.

Sebelum pengujian, CSL mengharapkan reaktivitas silang terjadi, dan mereka memberi tahu peserta apakah vaksin dapat mengganggu tes diagnostik HIV tertentu.

Profesor Paul Young dari Inggris, yang memimpin pengembangan vaksin, mengatakan perlu setidaknya satu tahun lagi untuk memperbaiki masalah tersebut.

Upaya pengembangan vaksin Covit-19 selama 11 bulan untuk mencegah infeksi virus corona telah mengecewakan banyak orang.

“Tapi itulah sains. Meskipun keputusan ini sangat sulit, kebutuhan mendesak akan vaksin harus menjadi prioritas,” kata Profesor Young.

Dokter. University of Queensland melalui ABC Indonesia Seorang peneliti di University of Queensland sedang mengerjakan pengembangan vaksin Pemerintah-19 pada Maret 2020.

Gunakan teknologi penjepit Molekul

Sedikitnya 216 orang berpartisipasi dalam uji coba vaksin yang dikembangkan oleh UQ dan CSL.

Dalam eksperimen tersebut, para peneliti menemukan Obat antivirus korona Ini menghasilkan antibodi tambahan yang gagal dalam tes HIV, yang mengarah pada hasil positif palsu.

READ  Ternyata inilah penyebab motor matic bekas tidak memiliki kick starter lagi.

Sedangkan pengembangan vaksin virus korona oleh Pfizer / Bioendech dan Moderna menggunakan teknologi messenger RNA, ilmuwan Australia menggunakan teknologi penjepit molekuler.

Teknologi penjepit molekuler dalam vaksin University of Queensland (UQ) menggunakan dua fragmen protein yang ditemukan pada HIV yang mengikat fragmen vital menjadi satu. Virus SARS-CoV-2, Penyebab Govit-19 sehingga sistem imun bisa belajar mengenalinya.

Baca juga: Uji coba pertama vaksin korona pada manusia di Australia

Jadi, Teknologi pengembangan vaksin Ini akan memungkinkan tim peneliti untuk mempercepat proses pengembangan vaksin.

Para peneliti telah memastikan bahwa vaksin yang mereka kembangkan tidak menimbulkan masalah kesehatan dan tidak menyebabkan infeksi HIV.

Profesor Young menegaskan bahwa tim peneliti tidak mengharapkan reaksi ‘positif palsu’ dan bahwa teknologi penjepit molekuler yang digunakan aman dan efektif.

Namun, keputusan untuk menghentikan pengembangan lebih lanjut vaksin Covit-19 diambil oleh Pemerintah Australia dan CSL.

Deskripsi vaksin Covit-19Shutterstock / SolarSeven Deskripsi vaksin Covit-19

“Kami berharap bahwa mungkin ada masalah dengan protein HIV, jadi kami menaruhnya dalam bentuk persetujuan untuk peserta,” kata Profesor Young.

Namun, dia mengaku tidak menyangka semua peserta merespon dengan antibodi yang rendah terhadap tes tersebut.

Sementara itu, Dr. Russell Passer dari CSL mengatakan, ide utama menghentikan pertumbuhan vaksin adalah untuk membangun kepercayaan publik.

“Jika tidak ada vaksin lain yang dikembangkan, kami akan selamat. Tetapi masalah utamanya adalah ketergantungan pada proses ini, yang membuatnya tampak sulit untuk dilanjutkan,” Dr. Passer menjelaskan.

Baca juga: Ahli alergi memperingatkan vaksin Pfizer Govt-19, dan mengapa?

Setelah itu, para peneliti di Universitas Queensland akan terus meneliti teknologi penjepit molekuler di luar penggunaan dua fragmen protein yang ditemukan pada HIV.

READ  Anehnya, New Honda BeAT diluncurkan menggunakan lampu sein mirip motor sport, hemat hingga 59,1 km per liter

Menteri Kesehatan Australia Greg Hunt diharapkan menghentikan pengembangan vaksin Uni Eropa, mengingat kemungkinan pencabutannya.

Selain itu, dimungkinkan untuk meningkatkan jumlah pesanan di semua perjanjian pembelian vaksin untuk memerangi infeksi virus corona saat ini.

Pembatalan uji coba vaksin Covit-19 oleh Perdana Menteri Australia Scott Morrison telah menunjukkan kepada publik bahwa pemerintah dan ilmuwan sangat berhati-hati dalam masalah ini.