Mei 26, 2024

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Mungkinkah Bumi berada di dalam lubang hitam?

Mungkinkah Bumi berada di dalam lubang hitam?

Lubang hitam sangat padat sehingga tidak ada yang bisa lepas dari gravitasinya, bahkan cahaya sekalipun. Gambar: Mark Garlick/Science Photo Library via Getty Images

Luar Angkasa — Bagi penduduk Bumi yang memandang ke luar angkasa, tata surya kita tampaknya dikelilingi oleh miliaran bintang di Bima Sakti. Namun jika kita melihat lebih jauh, dapatkah kita menemukan bukti bahwa kita berada di sesuatu yang lebih spektakuler, seperti lubang hitam?

Lubang hitam adalah tempat di alam semesta yang gravitasinya sangat kuat sehingga membelokkan ruang dan waktu di sekitarnya. Begitu masuk, bahkan tanpa cahaya, tidak ada yang bisa keluar.

Dalam satu skenario, lubang hitam bisa saja menelan Bumi sejak lama. “Tapi jika ini terjadi, gaya gravitasi akan menjadi bencana besar,” kata Gaurav Khanna, fisikawan lubang hitam di University of Rhode Island. Saat Bumi mendekati lubang hitam, waktu melambat, dan bergantung pada ukuran lubang hitam, materi dapat meregang seperti spageti.

Gulir untuk membaca

Gulir untuk membaca

“Bahkan jika planet ini selamat dari spagetifikasi, Bumi akan terikat menjadi singularitas kecil dan padat, di mana ia akan terbakar oleh tekanan dan suhu gravitasi yang tidak dapat dipahami,” kata Khanna.

Fakta itu, kata Khanna, memungkinkan kita untuk mengesampingkan kemungkinan bahwa lubang hitam mungkin telah menelan Bumi pada suatu saat dalam sejarahnya. Karena jika itu terjadi maka bumi akan hancur dalam sekejap.

Namun, ada cara lain agar Bumi berada di dalam perut lubang hitam, yaitu Bumi terbentuk dari awal. “Sebuah lubang hitam terlihat seperti Big Bang secara terbalik. Perhitungannya sama,” kata Khanna. Ketika sebuah lubang hitam runtuh menjadi titik kecil yang sangat padat, ledakan besar meletus dari titik tersebut.

READ  Ilmuwan Harvard mulai mencari peradaban di luar angkasa

Satu teori menyatakan bahwa big bang pertama adalah singularitas lubang hitam di alam semesta induk yang masif. Pusat kepadatan itu menyusut dan menyusut hingga entah bagaimana meledak. “Dan bayi alam semesta terbentuk di dalam lubang hitam,” kata Khanna.

Sebuah teori yang dikenal sebagai kosmologi Schwarzschild menunjukkan bahwa alam semesta kita mengembang menjadi lubang hitam yang sekarang menjadi bagian dari alam semesta induk. Secara teori, situasi ini berarti bahwa alam semesta di dalam alam semesta dapat eksis, dan perjalanan kembali melalui lubang hitam tidak mungkin dilakukan, karena cahaya pun tidak dapat melakukannya. “Sebaliknya, itu membuka area yang tidak diketahui,” kata Khanna.

Namun, teori ini tidak dapat dibuktikan. Alasannya adalah tidak ada yang bisa kembali ke cakrawala peristiwa lubang hitam. Tetapi jika Bumi berada di dalam lubang hitam, para ahli hanya memiliki sedikit perkiraan tentang ukuran kawah, atau tepi alam semesta kita.

“Jika kita berada di lubang hitam, itu pasti sangat masif,” kata Scott Field, seorang profesor matematika di University of Massachusetts Dartmouth.

Bumi tidak terperangkap di dalam lubang hitam seukuran planet atau bahkan seukuran tata surya. Jika itu masalahnya, para ilmuwan akan menyadarinya. Rotasi lubang hitam akan memiliki gejala yang dapat diamati. Alternatifnya, saat orang bergerak di dalam lubang hitam, kita akan melihat distorsi halus yang disebabkan oleh gravitasi yang kuat, seperti perlambatan waktu dan peregangan materi.

“Jadi setiap lubang hitam yang dikenal sebagai Bumi harus sangat masif, seukuran alam semesta, dan tidak bergerak cukup cepat atau cukup cepat untuk mendeteksi distorsi gravitasi,” kata Field.

Dari dalam alam semesta lubang hitam, manusia di Bumi tidak akan pernah tahu ada induk alam semesta lain. Karena kita tidak menyadarinya. Jadi cari tahu apa yang akan sulit bagi perintis global kami. “Tetap saja, alangkah baiknya jika teori ini benar,” katanya.

READ  Jejak kaki kuno ini mungkin merupakan jejak kaki Homin tertua yang pernah ditemukan - semua sisi

}

function scrool_menu() { $(window).scroll(function() { if ($(window).scrollTop() > 300) { $('.header-fix').slideDown('.header-fix-fiew'); } else { $('.header-fix').slideUp('.header-fix-fiew'); } }); }

/*Load more Function*/ function loadData(page, ajaxURL) { $(".loader").css("display", "block"); $.ajax({ method: "POST", url: "https://antariksa.republika.co.id/ajax/" + ajaxURL, data: { page: page, kid: 0 } }) .done(function(content) { ScrollDebounce = true; $(".loader").css("display", "none"); $("#posts-infinite").append(content);

});

}

function openNav() { document.getElementById("mySidenav").style.width = "350px";

}

function closeNav() { document.getElementById("mySidenav").style.width = "0"; }

function openSearch() { document.getElementById("myOverlay").style.display = "block"; } // tambahsearch function closeSearch() { document.getElementById("myOverlay").style.display = "none"; }

function show_debug_width() { var debug_show = false; var debug_console = false; $('body').prepend('

| | rules css:

'); $("span#wdt").html("width: " + $(window).width()); $("span#hgt").html("height: " + $(window).height()); if (debug_console) { var rule = ""; $('#rule_css').each(function() { rule = window.getComputedStyle(this, ':after').content; }); console.log($('#info_css').text() + ' ' + rule); } $(window).resize(function() { $("span#wdt").html("width: " + $(window).width()); $("span#hgt").html("height: " + $(window).height()); if (debug_console) { var rule = ""; $('#rule_css').each(function() { rule = window.getComputedStyle(this, ':after').content; }); console.log($('#info_css').text() + ' ' + rule); } }); } $('document').ready(function() { show_debug_width(); hover_video(); //scrool_header();

function hover_video() { $('div.video-cover').hover(function() { $(this).find('div.overplay').show(); $('div.video-cover img').css({ "opacity": "0.9" }); });

} $(window).scroll(sticky_relocate); $(window).scroll(scrool_menu); sticky_relocate(); scrool_menu();

function scrool_header() { $(window).scroll(function() { if ($(window).scrollTop() > 60) { $('.header').slideDown(); $('.header').css({ "position": "fixed", "z-index": "99", "top": "0", "left": "0", "background": "#fff", "box-shadow": "2px 2px 2px 2px rgba(0,0,0,0.1)"

}); } else { $('.header').css({ "position": "relative", "box-shadow": "none" }); } }); }

//$(".share_it").html(' ');

// $('.share-open-click').click(function() { // $('.share-open-fix').slideToggle(); // }); if ($(".twitter-tweet , .twitter-video ").length > 0) $("