Februari 7, 2023

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Para peneliti telah menemukan meteorit dengan berat lebih dari 7 kg di Antartika

Maria Waltz

Meteorit seberat 7,6 kg ditemukan di Antartika

nationalgeographic.co.id – Sangat menarik Antartika? Antartika adalah benua paling selatan di dunia. Ini adalah benua yang sangat kering, berangin dan dingin. Ini adalah benua tertinggi di dunia, dengan ketinggian rata-rata sekitar 2.200 meter di atas permukaan laut. Tanahnya hampir tertutup oleh lapisan es yang sangat besar. Benua ini dibagi menjadi Antartika Timur (sebagian besar terdiri dari dataran tinggi yang tertutup es) dan Antartika Barat (lapisan es yang sebagian besar terdiri dari kepulauan pulau pegunungan).

Antartika adalah tempat yang sulit untuk bekerja, karena alasan yang jelas – dingin, terpencil, dan liar. Namun, itu adalah salah satu tempat terbaik di dunia untuk berburu Meteor. Karena Antartika adalah gurun, iklimnya yang kering membatasi jumlah meteorit.

Kering, bentang alamnya ideal untuk berburu meteorit: batuan luar angkasa hitam menonjol di dataran bersalju. Bahkan jika meteorit tenggelam ke dalam es, gerakan gletser yang bergolak melawan batuan dasar membantu mengekspos kembali meteorit di dekat permukaan bidang es biru benua.

Sebuah tim peneliti internasional yang baru saja kembali dari Antartika dapat membuktikan keramahan para pemburu meteorit di benua itu. Mereka kembali dengan lima meteorit baru, termasuk satu dengan berat 7,6 kg.

Para peneliti berpose dengan meteorit seberat 7,6 kg yang mereka temukan.  Helm Putih: Maria Schönbächler.  Helm Hijau: Maria Valdez.  Helm Hitam: Ryoka Maeda.  Helm Oranye: Vincentian Depoil.

Maria Waltz

Para peneliti berpose dengan meteorit seberat 7,6 kg yang mereka temukan. Helm Putih: Maria Schönbachler. Helm Hijau: Maria Valdez. Helm Hitam: Ryoka Maeda. Helm Oranye: Vincentian Depoil.

Maria Valdez, seorang ilmuwan riset di Field Museum dan University of Chicago, memperkirakan bahwa hanya sekitar seratus atau lebih dari sekitar 45.000 meteorit yang ditemukan dari Antartika pada abad yang lalu berukuran sebesar ini atau lebih besar.

READ  Fakta asteroid dan ancamannya terhadap Bumi

“Ukuran tidak selalu penting dalam hal meteorit, dan bahkan mikrometeorit terkecil pun bisa memiliki nilai ilmiah yang tinggi,” kata Valdes, menambahkan, “Tentu saja, menemukan meteorit sebesar itu jarang dan sangat menarik.”

Baca selengkapnya: Elalite dan elkinstontonite, dua mineral baru di meteorit El Ali

Baca selengkapnya: Batuan mungil ini ternyata merupakan meteorit tertua di tata surya

Baca selengkapnya: Meteorit ditemukan menghantarkan listrik untuk pertama kalinya

Valdes adalah satu dari empat ilmuwan yang dipimpin oleh Vincente Debail dari Université Libre de Bruxelles (FNRS-ULB); Maria Schönbachler (ETH-Zurich) dan Ryoka Maeda (VUB-ULB). Para peneliti pertama-tama menyelidiki potensi situs meteorit baru yang dipetakan menggunakan citra satelit oleh mahasiswa tesis glasiasi ULB, Veronika Tollenaar.

“Menjelajahi wilayah yang tidak diketahui memang menyenangkan, tetapi kita juga harus menghadapi kenyataan bahwa kenyataan di lapangan jauh lebih sulit daripada keindahan citra satelit,” kata Deboil.





Konten yang dipromosikan

Video khusus


Bukti : Phys.org
Penulis : 1
Guru : Warsawa