Juli 7, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Teleskop Luar Angkasa Hubble telah menemukan sesuatu yang 'aneh' di alam semesta

Penjelajah NASA menemukan menara batu melengkung di Mars, apa itu?

Menara batu ditemukan di Gale Greater.

REPUBLIKA.CO.ID, Jakarta – Penjelajah (BulatCuriosity telah menemukan formasi batuan yang tidak biasa di Mars. Antara pasir dangkal dan batu-batu besar angin kencang Ada banyak menara batu yang berkelok-kelok. Paku sedimen terlihat hampir seperti aliran air beku dari kendi tak terlihat di langit.


Para ahli mengatakan pilar-pilar itu mungkin terbuat dari bahan seperti semen yang pernah mengisi celah kuno di batu. Saat batuan lunak terkikis secara perlahan, akan ada aliran padat yang berliku-liku.


Formasi batuan ditangkap oleh kamera di rover rasa ingin tahu Pada 17 Mei. Namun, gambar itu dibagikan minggu lalu oleh para ahli dari NASA dan SETI Agency (pencarian intelijen luar angkasa).


Meskipun strukturnya mungkin tampak asing, itu adalah punggungan batu tertinggi dan tertipis yang dibentuk oleh erosi dalam geografi dunia. Itu juga bisa disebut batu, tenda, cerobong malaikat atau piramida bumi.


Dilaporkan dari Ilmuwan, Selasa (7/6/2022), Hodu banyak ditemukan di daerah gersang seperti lembah Utah atau selatan Serbia. Pilar terkadang naik hingga sepuluh lantai. Struktur alami terbentuk oleh lapisan batuan keras yang terbentuk di dalam batuan sedimen lunak.


Dua menara batu di dalam Selasa Tampaknya runtuh dibandingkan dengan apa yang kita lihat di bumi. Namun, jelas bahwa batu itu cukup kuat untuk menahan gaya gravitasi permukaan ringan yang dialami Planet Merah.


Formasi batuan aneh lainnya yang ditemukan oleh Curiosity awal tahun ini mungkin telah dibuat dengan cara yang sama meskipun hasilnya sangat berbeda. Batu lain yang lebih kecil ini seperti karang atau bunga dengan banyak kelopak kecil memanjang ke arah matahari.

READ  Bar gambar "es" Pengorbit Mars dari atas halaman; dilihat


“Salah satu teori yang muncul adalah bahwa batuan adalah jenis beton yang dibentuk oleh bijih di retakan atau celah pada batuan yang ada,” jelas siaran pers NASA.


Kawah Gale tidak sepenuhnya datar, tetapi menara yang ditemukan oleh Curiosity menonjol dari yang lain, meskipun pengukuran ketinggiannya tidak sesuai dengan gambar.


Batu yang naik mungkin sekarang tampak tak bernyawa. Namun, pembentukannya menunjukkan kondisi kuno Mars dan apakah kehidupan pernah berevolusi di sana miliaran tahun yang lalu.


Kawah Gale dianggap sebagai dasar danau yang kering, meskipun mungkin lebih dangkal dan lebih tidak stabil daripada yang diperkirakan para ahli.