Desember 2, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

The Great Starburst seperti yang terlihat oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble

The Great Starburst seperti yang terlihat oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble

Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA telah menangkap tiga gambar terpisah dari ledakan bintang besar. Foto: NDTV

Houston (Lamppost.co) — Sekitar 11,5 miliar tahun yang lalu sebuah bintang yang diperkirakan 530 kali lebih besar dari Matahari melemparkan lapisan gas terluarnya ke alam semesta sekitarnya dalam sebuah ledakan besar.

Pada Rabu, 9 November 2022, para peneliti mengatakan bahwa Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA mampu menangkap tiga gambar terpisah delapan hari dan beberapa jam setelah ledakan.

Baca selengkapnya: NASA Siapkan Pemakaman Imlek Rp 176 Juta

Menurut astronom Wenli Chen, seorang peneliti postdoctoral di University of Minnesota dan penulis utama studi yang diterbitkan dalam jurnal Nature.

Dalam serangkaian gambar, mereka memberikan pandangan sekilas pertama supernova yang mendingin dengan cepat setelah ledakan awal, dan pandangan mendalam pertama pada supernova dalam sejarah alam semesta, ketika usianya kurang dari seperlima dari usianya saat ini.

“Supernova mengembang dan mendingin, sehingga warnanya berubah dari biru hangat menjadi merah dingin,” kata profesor astronomi Universitas Minnesota dan rekan penulis studi Patrick Kelly kepada The Straits Times, Kamis, 10 November 2022.

Bintang, yang dikenal sebagai super raksasa merah, hidup di galaksi kerdil dan meledak pada akhir masa hidupnya yang relatif singkat.

“Supergiants merah adalah bintang yang terang, masif, masif, tetapi mereka jauh lebih dingin daripada bintang masif lainnya – itulah mengapa mereka berwarna merah,” kata Dr Chen.

Gambar pertama, 6 jam setelah letusan awal, menunjukkan bahwa letusannya relatif kecil dan sangat panas – sekitar 99.725 derajat Celcius.

Gambar kedua setelah dua hari dan gambar ketiga setelah 6 hari. Dalam dua gambar ini, material gas yang dikeluarkan dari bintang terlihat mengembang ke luar. Pada gambar kedua, ledakan hanya seperlima lebih panas dari gambar pertama. Pada gambar ketiga, panasnya hanya sepersepuluh dari gambar pertama.

READ  Warga Pankandaran menerima hadiah dari Kepatuhan DNI

Dr Chen mengatakan sisa-sisa bintang yang meledak bisa menjadi objek yang sangat padat yang disebut bintang neutron. Sebuah fenomena yang disebut lensa gravitasi kuat menjelaskan bagaimana Hubble dapat memperoleh tiga gambar pada waktu yang berbeda setelah ledakan.

Gaya gravitasi yang tidak biasa yang diberikan oleh galaksi yang terletak di depan bintang yang meledak dalam pandangan Bumi bertindak sebagai lensa – membengkokkan dan memperbesar cahaya dari supernova.

“Gravitasi di galaksi tidak hanya membelokkan cahaya dari belakangnya, tetapi juga memperlambat waktu yang dibutuhkan cahaya untuk bergerak karena semakin kuat gravitasi, semakin lambat jamnya,” kata Dr. Chen.

Profesor Kelly menyebut kemampuan untuk melihat supernova yang mendingin dengan cepat dalam serangkaian gambar karena lensa gravitasi benar-benar menakjubkan.

“Ini seperti menonton film berwarna dari supernova yang terungkap, dan itu adalah gambar paling detail dari setiap supernova yang diketahui ketika alam semesta masih muda hingga usianya saat ini,” kata Profesor Kelly.

Guru

Efron Kurniawan