Juli 21, 2024

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Ular Raksasa Muncul Merangkak di Permukaan Matahari: Ocean News

Ular Raksasa Muncul Merangkak di Permukaan Matahari: Ocean News

Londonperistiwa Dikatakan sebagai pendahulu yang aneh ledakan Ini terlalu besar. Salah satunya adalah fenomena menakjubkan yang terjadi di permukaan matahari

Solar Orbiter Badan Antariksa Eropa telah mengabadikan momen seekor ular merayap dari satu sisi Matahari ke sisi lainnya.



Tapi apa itu sebenarnya? Ini adalah tabung gas atmosfer dingin yang ditembakkan melalui medan magnet Matahari dan sebenarnya telah diteliti bahwa itu mungkin merupakan gaya yang sangat kuat.

Badan antariksa melihat proses energi intens yang terjadi di atmosfer Matahari dan memotret peristiwa tersebut dalam sinar ultraviolet yang ekstrim. Garis waktu dibuat dari gambar yang diambil selama tiga jam, dan tim memperkirakan bahwa ‘ular’ itu bergerak dengan kecepatan 170 kilometer (106 mil) per detik.

Seperti diketahui, semua gas di atmosfer Matahari adalah plasma karena suhunya di atas satu juta derajat, sehingga elektron terlepas dari atom. Tapi ular memiliki aspek panas dan aspek keren. Plasma dingin mengikuti filamen surya, busur plasma yang dapat terbentuk melintasi permukaan Matahari yang menghubungkan dua wilayah jauh Matahari.


Ikuti berita Okezone berita Google


“Plasma mengalir dari satu sisi ke sisi lain, tetapi medan magnet sebenarnya terpelintir. Jadi Anda mendapatkan perubahan arah ini saat kita melihat ke bawah pada struktur melengkung,” kata David Long, yang memimpin penyelidikan fenomena tersebut, dalam sebuah laporan yang dikutip oleh IFL Science.

READ  Snoopy bergabung dengan misi Artemis 1 NASA ke Bulan

Titik asal ular dan filamennya kemudian mengalami ledakan hebat. Ini disebut ‘coronal mass ejections’ dan ketika terjadi sejumlah besar plasma dikeluarkan ke luar angkasa. Jika ini menghantam Bumi, mereka dapat menyebabkan badai geomagnetik.

Sangat kebetulan bahwa lokasi semburan massa serpentin, filamen, dan koronal adalah satu dan sama, sehingga tim sedang menyelidiki bagaimana ketiganya terkait. Detektor Partikel Energetik Solar Orbiter aktif selama lontaran massa koronal dan mencatat peristiwa partikel energetik matahari paling intens yang pernah direkam oleh instrumen.

Pada saat itu, Parker Solar Probe NASA tersapu oleh letusan tersebut, memberikan pandangan ‘hulu’ dari peristiwa tersebut saat mengorbit lebih dekat ke Matahari, yang berarti dapat mengukur letusan tersebut. Kedua wahana antariksa ini berbagi sinergi yang luar biasa dan NASA adalah kolaborator aktif di Solar Orbiter, sehingga akan menarik untuk melihat hasil gabungan dari kedua wahana antariksa tersebut.

Konten di bawah ini disediakan oleh pengiklan. Wartawan Okezone.com tidak terlibat dalam konten ini.