Mei 7, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

7 Cara Menurunkan Berat Badan Bagi Penderita Diabetes

KOMPAS.com – Saat hidup Penderita diabetes, Anda akan terus merasa lelah dan haus. berat badan Mulai jatuh tanpa alasan yang jelas.

Tidak hanya itu, anda sering jatuh sakit dan jika terluka akan lambat sembuh karena tubuh kehilangan kemampuannya untuk mempertahankan diri.

Sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa lemak perut terkait erat dengan faktor risiko seperti resistensi insulin, penyebab diabetes tipe 2.

Baca juga: Kasus terus meningkat, dengan mengenali 4 jenis diabetes dan pencegahannya

Mengurangi lemak perut dengan olahraga dan diet sehat adalah dua cara terbaik untuk mencegah dan mengelola diabetes.

“Apa yang kami temukan dalam penelitian kami adalah ketika orang kehilangan 7% berat badan Sensitivitas insulin mereka meningkat 57%, ”kata Osama Hamdy, MD, direktur medis Program Obesitas Medis di Joslin. Penderita diabetes Pusat.

Jadi jika Anda memiliki berat 90 kilogram, kehilangan 6 kilogram saja akan membuat perbedaan.

Untuk membantu Anda, berikut caranya Untuk menurunkan berat badan Hal terbaik yang dapat Anda terapkan dapat membantu mengurangi risiko diabetes.

1. Makan lebih banyak ikan

Asam lemak omega-3 adalah salah satu nutrisi terpenting. Asupan ini dianggap penting karena tubuh tidak memproduksinya secara alami.

Omega-3 memiliki banyak manfaat kesehatan, termasuk membantu mengurangi risiko diabetes tipe 2.

Sebuah studi oleh University of Eastern Finland menemukan bahwa pria yang mengonsumsi asam lemak omega-3 tingkat tinggi memiliki risiko 33% lebih rendah terkena diabetes.

Minyak ikan seperti salmon liar, herring dan mackerel merupakan sumber omega-3 yang sangat baik. D.

Dia dari American Heart Association Dianjurkan untuk makan dua ikan lemak 3,5 ons per minggu.

2. Latihan aerobik

Cara menurunkan berat badan selanjutnya adalah olahraga aerobik. Olahraga ini juga dipercaya dapat mencegah diabetes tipe 2.

READ  Coba Honda CR-V2021 baru yang sudah menggunakan teknologi Honda Sensing dan hasil uji fitur-fiturnya ada di sini!

Akan lebih optimal lagi jika sesi cardio pemompaan jantung dipadukan dengan latihan penguatan otot.

Sebuah studi yang dipublikasikan di jurnal PLOS Kedokteran Wanita yang melakukan setidaknya 150 menit seminggu (sekitar 20 menit sehari) aktivitas aerobik dan mereka yang melakukan setidaknya 60 menit (tiga sesi 20 menit) penguatan otot seminggu mengurangi risiko diabetes sebesar 33% dibandingkan dengan wanita yang tidak aktif.

Baca juga: Sering Nyeri Sendi Merupakan Gejala Yang Anda Butuhkan Untuk Menurunkan Berat Badan, Bagaimana Ini Bisa Terjadi?

Simpson33 Deskripsi diabetes

3. Makanan Mediterania

Menurut penelitian yang dipresentasikan pada Sesi Sains Tahunan ke-63 Sekolah Tinggi Kardiologi Amerika, Diet mediterania dapat membantu mencegah obesitas, yang berpotensi menurunkan diabetes hingga 21%.

Hasil para peneliti berasal dari analisis terhadap sembilan belas studi penelitian asli yang diikuti lebih dari 162.000 peserta selama rata-rata lima setengah tahun.

Diet Mediterania biasanya menekankan pada asupan buah dan sayuran segar, kacang-kacangan, polong-polongan, ikan, minyak zaitun dan segelas anggur merah biasa.

4. Memenuhi persyaratan magnesium

Uji klinis besar untuk menguji dampak magnesium pada risiko diabetes diperlukan untuk menentukan apakah ada hubungan sebab akibat.

Tetapi seiring dengan meningkatnya asupan magnesium, para peneliti telah menemukan bahwa beberapa penanda peradangan menurun, seperti halnya resistensi terhadap efek utama gula darah. Hormon insulin yang mengatur gula.

Selain itu, kadar magnesium darah yang tinggi dikaitkan dengan rendahnya tingkat resistensi insulin.

Lantas, apa yang harus dikonsumsi? Biji labu dan cokelat hitam adalah dua sumber magnesium terbaik.

Baca juga: Mitos atau Fakta: Apakah Karbohidrat Membuat Berat Badan Anda Naik?

5. Makan buah utuh

Lebih baik memilih apel utuh daripada segelas jus apel. Jadi, Anda tidak hanya dapat menghindari kelebihan gula dan zat aditif, tetapi juga mengurangi risiko diabetes. Demikian menurut sebuah penelitian Sekolah Kesehatan Masyarakat Harvard.

Para peneliti telah menemukan bahwa orang yang makan setidaknya dua porsi setiap minggu – terutama blueberry, anggur dan apel – memiliki risiko 23% lebih rendah terkena diabetes tipe 2.

READ  Diungkap oleh Giselle & Michael Yukinobu de Freds masa lalu, yang merupakan bukti kedekatannya dengan perjodohan

Sebaliknya, mereka yang mengonsumsi satu atau lebih jus buah setiap hari justru meningkatkan risiko terkena diabetes tipe 2 sebesar 21%.

Mengganti tiga gelas jus per minggu dengan tiga dimensi buah utuh dikaitkan dengan penurunan 7% risiko diabetes.

Ini karena indeks glikemik yang tinggi dalam jus buah – yang melewati sistem pencernaan lebih cepat daripada buah berserat.

6. Kontrol makanan asam

Sebuah penelitian terhadap lebih dari 60.000 wanita menemukan bahwa mengonsumsi makanan asam yang mengandung lebih banyak produk hewani dan makanan olahan daripada buah dan sayuran – menyebabkan sejumlah masalah metabolisme, termasuk penurunan sensitivitas insulin.

Menurut penelitian, wanita dengan “acid load” memiliki risiko 56% lebih tinggi terkena diabetes tipe 2.

Pilih makanan yang meningkatkan lingkungan basa dalam tubuh, seperti sayuran, buah-buahan, dan teh.

7. Batasi konsumsi daging merah

Peneliti di Universitas Singapura Peningkatan kecil dalam konsumsi daging merah (setengah porsi per hari) ditemukan terkait dengan peningkatan risiko diabetes tipe 48 hingga 48%.

Kabar baiknya, Anda bisa mengatasinya dengan mengonsumsi daging merah.

Baca juga: Selain menurunkan berat badan, diet mediterania efektif mengurangi stres