Mei 12, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Anehnya, peta galaksi Bima Sakti ini menyingkap pergerakan milyaran bintang

KOMPAS.com- Laboratorium Luar Angkasa Kia berhasil direnovasi Peta Galaksi Bima Sakti menjadi lebih baik. Pembaruan berhasil melacak lebih dari 1 miliar Bintang Di galaksi.

Laporan dari AlamLaboratorium juga menyediakan gambar bergerak tentang bagaimana bintang berubah dari waktu ke waktu pada Kamis (10/12/2020), yang dapat mendukung studi tentang asal usul dan evolusi galaksi serta lokasi materi gelap.

“Saya tidak pernah melihat rencananya Astronomi Ilmu pengetahuan lainnya, atau sains apa pun, ini akan berdampak jangka pendek, “kata Amina Helmi, astronom di Universitas Groningen di Belanda.

Tim peneliti, kata Helmi, lebih bersemangat mencari tahu apa yang bisa ditemukan dan dipelajari galaksi bima sakti Menggunakan data pelacakan ruang Kia.

Baca juga: Salah satu planet paling gelap di galaksi, menuju kematian

Data yang digunakan dirilis oleh Gaya pada tahun 2018, dan Helmi dan timnya telah mempelajari gerakan banyak bintang untuk mengungkap bukti fusi galaksi yang terjadi miliaran tahun lalu.

Kia diluncurkan pada akhir 2013 dan mulai mengamati bintang pada Juli 2014 dari ketinggian 1,5 juta km di atas Bumi.

Pesawat luar angkasa Badan Antariksa Eropa ( Bahwa) Terus memindai langit sambil berputar perlahan, sekarang mengukur posisi bintang yang sama beberapa kali.

Hal ini memungkinkan para ilmuwan untuk memantau gerakan bintang yang hampir tak bergerak di galaksi setiap tahun.

Baca juga: Di Google Map of the Universe, para ilmuwan menggunakan teleskop ini untuk memetakan jutaan galaksi

Saat Kia mengorbit Matahari, perubahan perspektif juga menyebabkan perubahan kecil pada posisi sebenarnya dari bintang-bintang. Offset ini digunakan untuk menghitung jaraknya dari tata surya, teknik yang disebut paralaks.

READ  Untuk akhir tahun ini, Samsung Galaxy A12 akan diluncurkan dalam bentuk RPG.

Namun, sulit untuk memprediksi ukuran, usia, dan kecerahan bintang informasi yang diberikan oleh Kia tanpa menggunakan pengukuran jarak yang andal.

Data yang dipelajari oleh para ilmuwan menggunakan kumpulan data misi sebelumnya yang dirilis pada 2016 dan 2018.

Saat ini, data dikutip dalam literatur 3.000 kali setahun, menurut Flor van Leeven, seorang astronom di University of Cambridge di Inggris.

SHUTTERSTOCK / Zakharchuk Deskripsi Galaxy. Galaksi adalah kumpulan gas, debu, dan milyaran bintang terbesar, serta tata surya, semuanya disatukan oleh gravitasi.

Sejauh ini, sebuah website paper telah menyusun daftar 4.324 dokumen berdasarkan data Kia.

Setelah pembaruan terbaru dirilis pada 3 Desember, para astronom mulai men-tweet tentang pemeriksaan yang mereka lakukan pada bintang favorit mereka.

Joey Alves dari University of Vienna membandingkan plot grup bintang yang sama dengan yang sebelumnya, terima kasih kepada ESA dan 400 ilmuwan dari Eropa yang membuat misi ini menjadi kenyataan.

Data terbaru Kia adalah 1,3 terabyte dan didasarkan pada data selama tiga tahun. Karya ini telah memperluas daftar bintang sebanyak 15 persen menjadi 1,8 miliar bintang, dan pengukurannya masih akurat.

Baca juga: Studi: Materi gelap ini mengganggu gerak galaksi Bima Sakti, apa itu?

Dibandingkan data yang dirilis tahun 2018, pengukuran jarak Kia 50 persen lebih baik. Selain itu, menurut Van Leeuwen, data kecepatan bintang 100 persen lebih baik.

Namun, untuk mencapai kemajuan tersebut, tim harus menghadapi berbagai masalah yang tidak terduga.

Saat pesawat ruang angkasa berputar, sinar matahari jatuh pada sudut yang berbeda, mengubahnya sedikit.

Ini telah mempengaruhi pengukuran posisi bintang lebih dari yang diharapkan. Namun, menurut Levan, tantangannya adalah mempelajari cara mengatasi dan mengoreksi efek tersebut, meski hanya sebagian.

Deskripsi alam semesta galaksi Bima SaktiNASA / GSFC Deskripsi alam semesta galaksi Bima Sakti

Artinya akurasi jarak yang diukur dalam bintang adalah sekitar 10 persen, yaitu sekitar 5.000 barecs atau 16.000 tahun cahaya.

READ  Samsung akan memperkenalkan 3 ponsel lipat pada tahun 2021 yang merupakan bocoran

Pada saat misi selesai, tim berharap dapat mencapai tingkat yang akurat hingga 10.000 bidang.

Rilis data terbaru Kia mencakup survei lengkap lingkungan Matahari untuk total lebih dari 300.000 objek, selain bintang redup dalam 326 tahun cahaya.

Kia juga membuat pengukuran rinci tentang gerakan bintang, yang memungkinkan para peneliti memperkirakan seperti apa langit malam Bumi selama 1,6 juta tahun ke depan.

Kia tidak hanya memetakan data bintang, tetapi juga quasar jantung galaksi jauh lainnya.

Baca juga: Rahasia Alam Semesta: Apa itu galaksi dan bagaimana bentuknya?

Denise Ergel, astronom di Universitas Surrey, dengan cepat menggunakan data tentang percepatan tata surya untuk mengesampingkan keberadaan awan besar materi gelap di dekatnya.

Database yang lebih lengkap akan dirilis pada tahun 2022, dan akan mencakup spektrum bintang yang diperbarui.

Data ini juga harus menunjukkan gerakan ribuan bintang di bawah tarikan gravitasi benda lain, dan menyediakan alat baru untuk mendeteksi ribuan exoplanet masif.

Setelah itu, tim Kia berharap bisa menghasilkan paling sedikit satu Peta galaksi Ini jauh lebih baik. Studi memiliki bahan bakar yang cukup untuk terus beroperasi hingga 2025.