Januari 24, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Apa penyebab banjir bandang di Jerman? Halaman Semua

KOMPAS.com – Tingkat bahaya banjir yang ekstrem diumumkan setidaknya di beberapa tempat di Eropa Barat Jerman.

Dikutip dari Al Jazeera, Banjir juga dikatakan melanda hampir separuh wilayah Jerman.

Sementara itu, BBC Banjir Eropa Barat ini menyebabkan ratusan kematian, lebih banyak lagi di Jerman dan Belgia.

Selain kedua negara tersebut, Belanda, Luksemburg, dan Swiss juga terkena dampaknya.

Baca juga: Video Banjir Besar di Eropa: Mobil tergelincir, 183 tewas, ribuan hilang

Korban tewas terus meningkat

Kanselir Jerman Angela Merkel menggambarkan banjir yang melanda sebagian negaranya sebagai hal yang nyata dan mengerikan.

Pasalnya, jumlah korban bertambah hingga Minggu (18/7/2021) saat total korban tewas di Jerman saja mencapai 157 orang.

Informasi, inspirasi dan Intelijen dari Surel Kamu.
Registrasi Surel

“Ini menakutkan,” kata Merkel kepada orang-orang di negara bagian Rhineland-Palatinate, yang terkena dampak parah oleh banjir.

Namun dia mengatakan Jerman adalah negara yang kuat.

“Kami akan melawan kekuatan alam, tidak hanya dalam jangka pendek, tetapi dalam jangka menengah dan panjang,” katanya.

Baca juga: Lihat Dampak Banjir, Angela Merkel: “Untungnya Jerman Bisa Kelola Ini Secara Finansial”

Apa penyebab banjir di jerman?

Perubahan iklim

Diyakini ada beberapa faktor di balik banjir di Jerman, serta banyak negara Eropa.

Dikutip dari APNews, Ahli meteorologi mengatakan ada hubungan antara cuaca ekstrem dan pemanasan global.

Meski belum bisa dipastikan apakah banjir tersebut disebabkan oleh perubahan iklim, mereka meyakini perubahan iklim telah berkontribusi pada memburuknya cuaca.

“Ada hubungan yang jelas antara curah hujan ekstrem dan perubahan iklim,” kata Wim Theory, profesor di University of Brussels, Jumat (16/7/2021).

AP PHOTO / DAVID YOUNG Hujan deras menyebabkan tanah longsor dan banjir di Jerman Barat, reruntuhan rumah roboh ditemukan pada Jumat 16 Juli 2021 di distrik Fleischem Erfstadt, Jerman.

Baca juga: Bukan Cuma Pemanasan Global, 5 Alasan Banjir Eropa 2021 Ini Asosiasi Terhebat

READ  Setelah dilaporkan secara kritis, status Syekh Ali Jafar saat ini ada di sini

Sementara itu, Stephen Rahmstorf, seorang profesor fisika oseanografi di University of Podstam, sebelumnya memperkirakan perubahan iklim juga berdampak pada suhu abnormal yang baru-baru ini dialami di Amerika Serikat dan Kanada.

“Semua ini adalah akibat dari krisis iklim dan kami hanya akan melihat peristiwa cuaca ekstrem,” katanya.

Sementara itu, Ketua Kabinet Komisi Eropa Dietrich Samson juga memperkirakan banjir disebabkan oleh perubahan iklim.

“Orang-orang pindah ke Jerman dan Belgia dan Belanda. Kami mengalami perubahan iklim. Beberapa tahun yang lalu, Anda harus menunjuk ke suatu titik di masa depan atau jauh dari planet ini untuk berbicara tentang perubahan iklim. Itu terjadi sekarang, di sini, ” dia berkata.

Hujan deras mengguyur Sungai Ahr pada malam sebelumnya, secara dramatis membanjiri tepiannya, dan merusak rumah-rumah di Sungai Ahr di Insul Jerman Barat pada Kamis, 20 Juli 2021. AP FOTO / MICHAEL PROBST Hujan deras mengguyur Sungai Ahr pada malam sebelumnya, secara dramatis membanjiri tepiannya, dan merusak rumah-rumah di Sungai Ahr di Insul Jerman Barat pada Kamis, 20 Juli 2021.

Kenaikan suhu

Para ilmuwan telah menunjukkan dua faktor spesifik yang berkontribusi terhadap bencana tersebut. Salah satunya adalah peningkatan suhu.

Udara 1 derajat Celcius akan menyerap kelembaban 7 persen lebih banyak, menghasilkan retensi air yang berkepanjangan yang menyebabkan kekeringan.

Namun, ketika ketahanan air dilepaskan menyebabkan hujan deras dan masif.

Faktor penentu lainnya adalah jumlah curah hujan akan meningkat karena badai di satu tempat biasanya berlangsung lebih lama dari biasanya.

“Kita harus cepat dan mempercepat perang melawan perubahan iklim,” kata Merkel.

Baca juga: Belajar tentang Delta Works adalah cara Belanda mengatasi banjir