April 22, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Salju di Enceladus. [NASA]

Arus laut di bulan Saturnus mirip dengan Bumi, apa ada tanda-tanda kehidupan?

Suara.com – Bulan besar keenam Saturnus, Enceladus, Ada kerak es misterius yang diyakini para ahli telah menyimpan lautan di bawah arusnya.

Menurut analisis baru, es yang menutupi lautan Enceladus, arus ini mungkin mengalir seperti arus laut di Bumi.

Pelayaran Cassini sebelumnya menemukan geyser air cair dari retakan di cangkang es Enceladus. Ini membuktikan bahwa bulan tidak seluruhnya berupa es, melainkan mengandung air laut asin.

Kombinasi retakan pada air cair dan es membantu para ilmuwan memahami cara kerja Enceladus.

Baca juga:
NASA sedang mempersiapkan model misi untuk mengungkap misteri Titan

Ketika Enceladus membuat orbit elips di sekitar Saturnus selama 1,37 hari, tarikan gravitasi yang berubah diperpanjang ke bulan.

Tekanan ini menciptakan panas internal dan aksi termal, menciptakan retakan pada permukaan es.

Salju di Enceladus. [NASA]

Pemanasan internal membuat samudra bagian dalam tetap cair dan keluar sebagai geyser secara berkala.

Pemanasan internal itu juga menciptakan arus konveksi vertikal, mirip dengan yang ditemukan di Bumi, di mana arus mengirim air hangat ke atas dan mendingin sebelum kembali.

Namun, karena Enceladus sangat berbeda dari Bumi, tidak jelas apakah lautannya memiliki kesamaan.

Baca juga:
NASA mengungkapkan kedalaman laut terbesar di bulan Saturnus

Lautan bumi memiliki kedalaman rata-rata 3,7 km, sedangkan Enceladus setidaknya memiliki kedalaman 30 km dan tertutup oleh es sepanjang 20 km.

“Kami memiliki petunjuk di es Enceladus. Es di kutub bulan lebih tipis dari ekuator dan lebih tinggi di Kutub Selatan, tempat geyser meletus,” kata Ana Lobo, ahli geofisika dari Caltech. Peringatan ilmiah, Selasa (30/3/2021).

Es tipis dikaitkan dengan pencairan yang lebih tinggi dan es yang lebih tebal dikaitkan dengan pembekuan yang lebih tinggi.

READ  Wow, Neanderthal awal menggunakan pasta gigi 46.000 tahun yang lalu

Artinya, lautan di bawah yang esnya pekat bersifat asin karena hanya air yang membeku dan sebagian besar garam dilepaskan kembali ke air.

Sedangkan di daerah leleh justru sebaliknya. Airnya akan segar dan pekat sehingga berada di atas. Di Bumi, kondisi ini menciptakan semacam aliran “ban berjalan”.

Bulan Saturnus, Enceladus. [NASA]
Bulan Saturnus, Enceladus. [NASA]

Di sisi lain, arus laut di Bumi juga berperan dalam distribusi nutrisi. Hal ini membuat para ahli bertanya-tanya apakah ada kehidupan di Enceladus.

Saat ini, tidak ada misi khusus yang dirancang untuk menyelidiki Enceladus, tetapi misi Dragonfly ke Titan, bulan terbesar Saturnus, diharapkan dapat menjelaskan orbit samudera Enceladus.