Mei 14, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Benarkah akibat serangan asteroid, Indonesia akan diserbu pengungsi dari Eropa?

Benarkah serangan asteroid pada 2021 PTC akan menyerbu Indonesia oleh pengungsi dari Eropa? – Semua halaman

Pixabay

Benarkah akibat serangan asteroid, Indonesia akan diserbu pengungsi dari Eropa?

HAI-Online.com – Indonesia dikenal sebagai safe haven dari serangan saat ini Asteroid 2021 PTC dikabarkan telah bertabrakan dengan Bumi.

Video tersebut baru-baru ini menjadi viral di media sosial dengan mengatakan bahwa itu akan terjadi Asteroid 2021 PTC akan menghantam Bumi dari 35 meter menjadi 700 meter, sehingga memengaruhi sebagian Eropa, Amerika Utara, dan Afrika.

Baca juga: Nicholas Sabutra masih antri saat divaksinasi, Netizen: Harta nasional

Indonesia dikatakan sebagai tempat berlindung yang aman dan jutaan pengungsi akan menyerang dari beberapa bagian Eropa, Amerika Utara dan Afrika.

Jutaan pengungsi dari Eropa, Amerika Utara dan sebagian Afrika terkait ledakan asteroid akan menyerbu Indonesia. Para astronom memperkirakan asteroid 2021 PTC akan menghantam Bumi dan Indonesia termasuk wilayah yang aman. Astronot akan membahas dampak tabrakan asteroid 2021 PTC dengan Bumi pada konferensi pertahanan planet 26-30 April di Wina, Austria.

Baca juga: Koleksi model asteroid Pennu yang tinggi menyebabkan kebocoran kendaraan NASA

Para astronom secara tentatif memperkirakan dampak tabrakan asteroid 2021 PTC dengan Bumi pada 20 Oktober 2021. Fenomena alam ini akan memicu krisis pengungsi besar bagi Indonesia, sebagian Eropa, Amerika Utara, dan sebagian Afrika.

Para ahli di Konferensi Pertahanan Planet menyiapkan skenario terbaik untuk menyelamatkan populasi Bumi. Para ahli mengatakan asteroid akan menghantam bumi antara 35m dan 700m.

Posisi asteroid sangat dekat dan langsung menuju ke Bumi. Jika asteroid berada di jalur tabrakan probabilitasnya akan terus meningkat. Seiring waktu, para ilmuwan akan dapat menentukan di mana asteroid mungkin menyerang.

Bahaya utamanya adalah udara jet menyebabkan ledakan yang berlebihan, yang dapat mencapai tingkat yang tidak dapat dihindari. Salah satu kelompok yang terlibat dalam konferensi tersebut adalah komunitas planet, sebuah organisasi yang bekerja dengan komunitas ilmiah dan pembuat keputusan dengan tujuan tunggal untuk mengurangi risiko asteroid atau komet menghantam Bumi., “Kata sepenggal cerita dalam video tersebut.

Hingga Selasa (20/4/2021) sore, unggahan tersebut telah disukai lebih dari 273 ribu kali, menerima lebih dari 17.000 komentar, dan dibagikan ulang lebih dari 33.000 kali.

Beragam komentar muncul menanggapi informasi dalam video tersebut. Apakah informasi yang dilaporkan dalam video itu benar? Ketika penjelasan Laban dikonfirmasi, astronom yang merupakan rekan peneliti Laban, Dr. Rorom Priyatikando menjelaskan bahwa asteroid PTC 2021 merupakan asteroid khayalan.

Baca juga: Helikopter kecil NASA yang berhasil terbang ke Mars ternyata memuat objek ini

READ  Teleskop Luar Angkasa Hubble menawarkan pemandangan menakjubkan dari "Galaksi yang Hilang".

Dia menegaskan bahwa asteroid itu tidak benar-benar ada.

Meteorit yang dibahas dalam video tersebut adalah asteroid khayalan dengan sifat dan orbit yang dirancang dalam rangka pelatihan persiapan bencana antariksa, kata Rorom kepada Combus.com, Selasa (20/4/2021).

Asteroid imajiner tersebut merupakan bagian dari simulasi di Planetary Defense Conference di Wina, Austria, yang berlangsung pada 26-30 April 2021.

Salah satu pendiri United Nations Conference.

“Salah satu agendanya adalah latihan Planetary Defense Conference dengan kasus PTC 2021. Para ahli dan pengambil keputusan dilatih dalam tindakan taktis: pelacakan / pemantauan tindak lanjut untuk merencanakan misi defleksi asteroid,” kata Rorom.

Pertemuan tersebut diadakan untuk lebih memahami lintasan dan ukuran meteorit tersebut sehingga dapat dibuat prediksi tentang dampak bencana antariksa dan sejauh mana dampaknya.

Baca juga: Tidak hanya akan menghangatkan otak Anda, NASA Records 2020 akan menjadi tahun dengan suhu terpanas yang pernah ada

Sedangkan data asteroid 2021 PDC merupakan simulasi, kata Andy Pangerang Hasanuddin, peneliti di Laban Space Science Center.

Semua simulasi dikatakan terpisah oleh Combas.com, Selasa (20/4/2021). PTC asteroid meluncurkan halaman JPL NASA 2021, dan selama latihan konferensi pertahanan planet 2021 di Wina, Austria, asteroid dengan magnitudo 21,5 terdeteksi pada 19 April 2021 dan dikonfirmasi keesokan harinya.

Dalam adegan yang disiapkan, asteroid itu diberi nama “2021 PTC”. Penamaan menggunakan penanda tiga huruf, yang tidak pernah bisa menjadi asteroid nyata atau nyata.

Tujuannya menekankan bahwa ia hanyalah asteroid khayalan. Dalam simulasi, asteroid akan mendekati Bumi tiga minggu setelah penemuannya. Dalam simulasi tersebut, dikatakan bahwa banyak daerah seperti Australia dan Indonesia yang akan lolos dari asteroid.

Baca juga:

Cahaya terang dan gemuruh di penghuni Poly Sky Exide, yang merupakan penjelasan dari delapan Artikel ini diterbitkan dengan judul Compass.com

READ  Mengetahui siklus hidup kecoa adalah contoh transformasi yang tidak sempurna

Video viral Indonesia akan diserbu pengungsi dari Eropa akibat asteroid PTC 2021, kata Laban.


Video Unggulan

Konten yang diiklankan