Baca alam semesta, teleskop raksasa akan dibangun di bulan. Halaman Semua

KOMPAS.com- Para pertama Ahli astronomi Untuk mempelajari Di ruang hampa Aplikasi Teleskop, Mereka tidak berhenti berkreasi Teleskop– Teleskop hebat dan hebat lainnya untuk membantu melihat Alam semesta Lebih luas.

Saat ini perjalanan teleskop semakin bervariasi, dari teleskop darat berukuran besar hingga teleskop yang mengorbit jauh di luar angkasa.

Tetapi para astronom masih mencari cara untuk membangun teleskop BintangBintang pertama alam semesta.

Dikutip dari Balik, Jumat (20/11/2020) Untuk mempermudah, Ilmuwan Austin mengusulkan untuk membangun teleskop di University of Texas Bulan.

Baca juga: 3 Cara melihat bulan, dengan mata telanjang ke teleskop

Ini bukanlah ide baru. Ini karena konsep tersebut pertama kali dibahas pada 2008 oleh tim astronom di University of Arizona.

Namun setelah meneliti proyek tersebut, NASA memutuskan untuk tidak melanjutkan proyek tersebut pada saat itu.

Bintang Pertama di alam semesta

Sekarang para ilmuwan ingin memperbarui konsep pembangunan Teleskop Untuk mempelajari bintang-bintang pertama di bulan, yaitu alam semesta yang akan segera muncul, dengan tujuan tertentu Ledakan Besar. Bintang-bintang ini disebut bintang Populasi III.

Baca juga: Teks plasma di atmosfer Matahari ditangkap oleh teleskop ini

Populasi bintang III yang sulit dipahami diyakini terbentuk ketika alam semesta baru berusia 100 juta tahun sebelum galaksi mulai terbentuk.

Dianggap 100 kali lebih besar dari Matahari, bintang-bintang pertama ini terbentuk dari campuran kosmik hidrogen dan helium.

Tapi bintang-bintang pertama ini tidak pernah diperhatikan sebelumnya Teleskop Sekarang tidak mungkin untuk melihat sejauh itu ke alam semesta. Sampai saat itu, semua itu tetap teori.

Shutterstock / Christian Chestero Teleskop menangkap gambar Bulan, Jupiter dan Saturnus.

Para ilmuwan percaya bahwa dengan menempatkan teleskop di bulan, mereka akan dapat melihat sejauh alam semesta masih berupa inti.

READ  Jika Millan ditahan di sel pria karena pelecehan seksual

“Sepanjang sejarah astronomi, teleskop telah berevolusi dan memungkinkan kita untuk mengeksplorasi bukti dari masa kosmik sebelumnya,” kata Volker Brom, seorang profesor astronomi di University of Texas.

Teleskop Cairan tersebut kemudian dibuat menggunakan kaca yang terbuat dari cairan karena lebih ringan dan lebih murah untuk dibawa ke bulan.

Baca juga: Ilmuwan NASA menggunakan teleskop ini untuk mendeteksi oksigen di luar Bumi

Gelas tersebut akan menjadi tong cairan yang berputar, kemudian ditutup dengan cairan metalik hingga dipantulkan.

Selain itu, teleskop ini dapat ditempatkan di kawah di kutub utara atau kutub selatan bulan.

Teleskop beroperasi melalui pembangkit listrik tenaga surya yang dibangun di atas permukaan bulan dan mengirimkan datanya ke satelit yang mengorbit bulan.

Proyek terkait dengan proyek persiapan Teleskop raksasa di bulan Ini telah diterbitkan Jurnal Astronomi.

More from Jannigje Simanjuntak

Pertarungan Tyson vs Jones harus dibatalkan

Jakarta, CNN Indonesia – Dokter olahraga Walter Wagner mengatakan ini adalah pertarungan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *