April 24, 2024

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Bahkan para ilmuwan dibuat bingung dengan 3 masalah fisika

Bahkan para ilmuwan dibuat bingung dengan 3 masalah fisika


Jakarta

Netflix baru-baru ini merilis serial fiksi ilmiah berjudul 3 Masalah Tubuh. Berdasarkan buku karya Liu Sis, film ini memaparkan penonton pada banyak konsep kompleks mekanika kuantum dan astrofisika.

Konsep masalah 3 benda—pertanyaan tentang bagaimana tiga benda mengorbit satu sama lain—telah membingungkan para ilmuwan selama berabad-abad. Raja Swedia pernah menawarkan hadiah kepada fisikawan mana pun yang bisa menyelesaikannya.

3 Apa sebenarnya masalah fisiknya dan mengapa masih belum terselesaikan?

Periklanan

Gulir untuk melanjutkan konten

Jonathan Blazek, asisten profesor fisika di Northeastern University, menjelaskan bahwa sistem yang terdiri dari dua benda yang saling mengerahkan gaya gravitasi, seperti partikel atau bintang dan planet, dapat diprediksi. Sejak zaman Isaac Newton, para ilmuwan telah mampu memecahkan masalah dua benda ini dan memprediksi orbit suatu benda. Namun begitu pihak ketiga bergabung, seluruh sistem menjadi berantakan.

“Masalah 3 benda didasarkan pada hukum gravitasi Newton di mana tiga benda tertarik satu sama lain, dan situasinya tidak memiliki solusi umum bentuk tertutup,” kata Blazek. “Perbedaan kecil akan bertambah dan menyebabkan perilaku yang sangat tidak terduga di masa depan.”

Serial Netflix, seperti buku Six, 3 Body Trouble, membahas tentang kehidupan alien yang tinggal di tata surya dengan tiga matahari. Ketiga bintang tersebut mengerahkan tarikan gravitasi satu sama lain, sehingga membuat tata surya menjadi kacau ketika mereka saling melemparkan satu sama lain.

Alien di serial Netflix disebut Trisolaran, artinya jika mereka melempar Matahari terlalu jauh, planetnya akan membeku, dan jika mereka melempar Matahari terlalu dekat ke planetnya, planet tersebut akan terbakar. Parahnya, karena masalah 3 badan, gerakan-gerakan tersebut sama sekali tidak bisa diprediksi.

3 Masalah Tubuh Foto: Netflix

Para ilmuwan telah merenungkan selama berabad-abad pertanyaan tentang bagaimana menentukan titik awal tetap untuk tiga benda gravitasi yang membentuk orbit yang dapat diprediksi. Masih belum ada solusi umum yang dapat ditarik dari teori dan pemodelan sebenarnya, meskipun belakangan ini para ilmuwan mulai menemukan beberapa kemungkinan solusi kreatif, termasuk model yang didasarkan pada pergerakan orang mabuk.

“Jika kamu mau [memprediksi] Apa yang akan terjadi di tata surya adalah kita dapat memasukkan semua planet dan asteroid yang kita kenal ke dalam kode komputer, dan menghitung gaya antara segala sesuatu dan memajukan segala sesuatunya sedikit demi sedikit,” kata Blazek. “Ini berhasil. , tetapi jika Anda membuat terlalu banyak perkiraan…semuanya pada akhirnya akan gagal dan prediksi Anda akan salah.”

3 Permasalahan fisik menarik bagi pikiran ilmiah karena permasalahannya tampak sederhana, kata Blazek. Sebagian besar siswa fisika sekolah menengah mempelajari hukum gravitasi Newton dan dapat menghitung serta memprediksi gerak dua benda secara wajar.

3 atau lebih masalah fisik muncul di seluruh alam semesta, jadi pertanyaan ini sangat relevan. Lihatlah tata surya kita.

Hubungan antara Matahari, Bumi dan Bulan kita adalah sistem masalah 3 tubuh. Namun Blazek mengatakan bahwa karena Matahari memberikan tarikan gravitasi yang kuat ke Bumi dan Bumi melakukan hal yang sama di Bulan, hal ini menciptakan sepasang sistem dua benda dengan orbit yang stabil dan dapat diprediksi—untuk saat ini.

Meskipun tata surya kita tampak stabil, kata Blazek, tidak ada jaminan bahwa tata surya kita akan tetap stabil di masa depan karena masih banyak sistem fisik lain yang berperan. Perubahan kecil seperti asteroid yang menabrak salah satu bulan Jupiter dan sedikit mengubah orbitnya akhirnya berubah menjadi perubahan besar.

READ  Devy Persick dan Ryan Abrams Mendapat Lampu Hijau, Begini Kata Ibu di Hari Ulang Tahun DB

Ini tidak berarti umat manusia akan menghadapi krisis seperti yang dihadapi Trisolaran di serial 3 Body Trouble. Blazek mengatakan perubahan terjadi sangat lambat, namun ini merupakan pengingat bahwa konsep-konsep ini menarik dan penting baik dalam sains maupun fiksi ilmiah.

“Saya rasa tidak akan terjadi apa pun dalam skala waktu minggu ini—atau bahkan pada spesies kita—ada masalah yang lebih besar di tata surya kita selain ketidakstabilan orbit,” kata Blazek. “Namun, jika Anda berpikir miliaran tahun ke depan, kita tidak tahu apakah orbitnya akan sama seperti sekarang. Ada kemungkinan besar terjadinya ketidakstabilan yang mengubah bentuk tata surya.”

Tonton videonya”Netflix targetkan 50 film Indonesia masuk platformnya tahun ini, kurasi?
[Gambas:Video 20detik]
(afr/afr)