April 18, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Berusia 4.000 tahun, ini adalah peta 3D tertua yang ditemukan di Prancis

KOMPAS.com – Sebuah batu Jaman perunggu Baru-baru ini diteliti, para peneliti yakin itu adalah peta tiga dimensi tertua di Eropa.

Lempengan, berukuran 2 hingga 1,5 meter, pertama kali ditemukan pada tahun 1900. Peta itu kemudian ditemukan kembali pada tahun 2014 di dasar sebuah kastil di Prancis.

Para arkeolog yang mempelajari pahatan batu berusia 4.000 tahun tersebut percaya bahwa landmark tersebut adalah peta sebuah wilayah di wilayah barat Brittany, Prancis.

Konon benda tersebut adalah peta tiga dimensi tertua dari suatu wilayah di Eropa.

Baca juga: Patung kayu ini adalah yang tertua di dunia selama lebih dari 12.000 tahun

Ukiran batu, yang dikenal sebagai Lempengan Saint-Belek, diyakini berasal dari awal Zaman Perunggu, dari tahun 1900 hingga 1650 SM (SM).

Objek tersebut pertama kali ditemukan pada tahun 1900 oleh arkeolog lokal Paul du Chatellier selama penggalian di situs pemakaman prasejarah di Finister, di wilayah barat Inggris.

Lapisan ini tampaknya telah dilupakan selama lebih dari satu abad dan telah disimpan di bawah selokan di Chatele de Cernos, sebuah pondok selama beberapa dekade.

Namun, peneliti yang mengejar lumpur tersebut menemukannya di ruang bawah tanah pada tahun 2014.

Setelah memeriksa penanda batu dan berbagai pahatan, para peneliti menduga bahwa lempengan itu adalah peta.

Sebuah studi yang diterbitkan di Newsletter menunjukkan bahwa “garis berulang” di permukaan menunjukkan bahwa slab adalah peta yang menggambarkan area finisher. Masyarakat Prancis prasejarah.

Denise Glixman melalui BBC Indonesia Lempengan batu ini pertama kali ditemukan pada tahun 1900.

Peneliti mengatakan bahwa ukiran lekukan merupakan representasi tiga dimensi dari Lembah Sungai Odet, sedangkan garis mewakili jaringan sungai di wilayah tersebut.

READ  Galaxy A72 4G muncul dengan Sanprogan 720G dan Android 11 ...

Lokasi geografis menunjukkan bahwa area yang ditunjukkan di lempeng tersebut 80 persen akurat untuk sungai sepanjang 18 mil.

“Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu Peta tertua Tentang area yang diidentifikasi, “kata Dr. Clement Nicholas dari Universitas Bournemouth, salah satu pemimpin dalam studi tersebut. BBC.

“Banyak peta di seluruh dunia telah diukir di batu. Secara umum, ini hanya ilustrasi. Tapi ini pertama kalinya peta menggambarkan bagian seperti itu dalam skala seperti itu.”

Baca juga: Berusia 4,6 miliar tahun, itu adalah batuan vulkanik tertua di tata surya

Nicholas mengatakan peta itu mungkin digunakan untuk menandai area tertentu.

“Peta ini merupakan upaya pangeran atau raja saat itu untuk memastikan kepemilikan wilayah tertentu,” ujarnya.

“Kami meremehkan pengetahuan geografis masyarakat di masa lalu. Lempeng ini penting karena mencontohkan pengetahuan peta ini.”