April 25, 2024

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Mantan Jenderal Israel: Ada kebingungan serius di kalangan tentara Israel di Gaza

Mantan Jenderal Israel: Ada kebingungan serius di kalangan tentara Israel di Gaza

TEL AVIV (Arrahmah.id) – Seorang pensiunan jenderal militer Israel mengungkapkan bahwa tentara Israel berada dalam kekacauan serius karena kurangnya peralatan dan pasokan di Jalur Gaza karena perdana menteri Israel diancam oleh koalisi sayap kanannya.

Mantan Mayor Jenderal Yitzhak Brigadir mengatakan dia mengatakan kepada Perdana Menteri Benjamin Netanyahu setelah tanggal 7 Oktober bahwa tentara belum siap berperang.

“Kelompoknya tidak ingin dia mendengar fakta sebenarnya, jadi mereka menjauhkannya dari saya. Saya mengatakan kepadanya bahwa tentara tidak siap untuk berperang karena lima tahun tentara tidak terlatih dan lima tahun kekurangan peralatan,” Brig mengatakan kepada surat kabar Ibrani. MaarivDalam komentar yang diposting pada Sabtu (24/2/2024).

Tentara Israel telah membom Jalur Gaza sejak 7 Oktober. Serangan ganas Israel melalui udara dan darat di Gaza telah menewaskan hampir 30.000 orang, kebanyakan dari mereka adalah warga sipil, dan menghancurkan sebagian besar wilayah tersebut.

“Sejak 7 Oktober saya mendapat banyak pertanyaan dari TNI Angkatan Darat,” kata Brigjen MaarivKekacauan besar dalam jajaran tentara Israel di Gaza tidak dibahas.

“Peralatan, logistik, makanan dan segalanya untuk memajukan kami tidak berfungsi karena tentara telah menyerahkan segalanya kepada perusahaan swasta,” kata mantan jenderal tersebut.

“Tidak ada yang segera memperbaiki tank-tank tersebut. Puluhan tank terjebak [di Gaza] Menunggu pengembalian,” lanjutnya.

Dia mengatakan media Israel tetap bungkam mengenai masalah ini, dan berusaha menjaga semangat di tengah meningkatnya kritik terhadap pemerintahan Netanyahu.

Brigjen menambahkan bahwa dia telah bertemu dengan Netanyahu enam kali sejak dimulainya perang.

“Dia mempunyai orang-orang yang sangat radikal dalam koalisinya yang mengancam dia akan membubarkan pemerintah jika dia tidak melakukan apa yang mereka inginkan,” katanya. Maariv“Baginya, pemerintah lebih penting daripada negara – ini adalah masalah utama kami.”

READ  Begini jadinya kalau turis ganteng ketemu 'penis' raksasa di pantai

Dia mengatakan apa yang Netanyahu katakan kepadanya secara pribadi tentang perang tersebut berbeda dari apa yang dia katakan secara terbuka tentang perang tersebut, dan bahwa Menteri Pertahanan Nasional Itamar Ben-Ghir memiliki pengaruh yang besar terhadap perdana menteri tersebut.

“Dalam percakapan terakhir, ketika saya berjanji kepadanya apa yang akan saya katakan kepada Anda sekarang, ketika dia keluar, dia berbicara dalam bahasa yang berbeda. Karena dia terus-menerus diancam oleh Ben-Kivir bahwa jika dia tidak melakukan ini juga , dia akan membubarkan pemerintahannya, dan dia akan membubarkan pemerintah daripada masalah keamanan yang harus dia tangani. Ketakutannya tinggi.(zarahamala/arrahmah.id)