Februari 27, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Penampakan permukaan bulan diambil dari NASA Mariner 10 pada tahun 1973.

Bulan Kedua Bumi 2020 SO Akan Segera Lenyap, Ada Apa? Semua halaman

KOMPAS.com- Bumi Akan kalah ‘ Bulan“Keduanya selamanya. Para astronom menyebutnya ‘Bulan Mini‘Ini pertama kali terlihat mengorbit di planet ini November lalu.

Bulan Mini, atau Bulan Kedua Bumi, adalah benda yang ditemukan oleh para peneliti di Badan Antariksa Nasional A.S. NASA), Seperti dikutip Langit Bumi, Kamis (11/2/2021).

NASA kemudian mengkonfirmasi bahwa itu adalah roket yang hilang dan ditemukan pada 1960-an dari misi bulan Surveyor 2 yang diluncurkan 50 tahun lalu.

Sekarang objek yang disebut 2020 SO mendekati yang terakhir.

Paul Sodas, manajer Earth Objects Center dekat NASA di Jet Propulsion Laboratory (JBL) di Pasadena, California, awalnya menduga bahwa Surveyor 2 yang hilang mungkin merupakan bagian dari roket tersebut.

Baca juga: NASA dan Boeing menguji roket super-kuat untuk misi Artemis Moon

Surveyor adalah 2 Pesawat luar angkasa Robotika diluncurkan ke bulan pada 20 September 1966.

Namun, Pesawat luar angkasa Itu meledak ke luar angkasa dengan roket Atlas LV-3C Centaur-D dari Cape Kennedy, Florida.

Para astronom pertama kali melihat SO 2020 menggunakan teleskop Pan-StarRS 1 71 inci (1,8 m) di Halekala, Hawaii, dan menambahkannya ke database benda kecil JPL sebagai asteroid tipe Apollo.

Namun, objek SO 2020, yang kemudian disebut Bulan Kedua Bumi, ternyata memiliki banyak fitur yang membuatnya berbeda dari asteroid biasa.

Baca juga: Misteri menghilangnya bulan dari langit 1 juta tahun lalu, apa alasannya?

NASA / JBL / Universitas Northwestern Penampakan permukaan bulan diambil dari NASA Mariner 10 pada tahun 1973.

Objek ini diperkirakan menempuh perjalanan di Bulan Bumi dengan kecepatan 3.025 km per jam atau 0,84 km per detik. Ini adalah kecepatan yang sangat lambat untuk sebuah asteroid.

READ  Untuk membuatnya tertawa, berbagai aksi Netizen menyarankan untuk membaca buku.

Uniknya, ini bukan kali pertama planet tempat kita hidup memiliki bulan kedua.

Faktanya, luar angkasa penuh dengan asteroid kecil.

Kadang-kadang, salah satu dari batuan luar angkasa ini terperangkap untuk beberapa saat oleh tarikan gravitasi planet kita, yang terlempar kembali ke tata surya yang luas.

Baca juga: Membawa pulang perubahan 5 Moon Rocks, China sedang mempersiapkan misi berikutnya

Dua mini-moon yang terdeteksi dan dikonfirmasi adalah 2006 RH120 pada 2006 dan 2007, lalu 2020 CD3 pada 2018 dan 2020.

Objek kecil lain yang awalnya dianggap asteroid WT1190F ditemukan pada Oktober 2015 saat mendekati Bumi.

Mini Moon 2020 SO melakukan pendekatan dekat ke Bumi pada 2 Februari dari jarak sekitar 220.000 km atau 58 persen jarak antara Bumi dan Bulan. Ilmu langsung.

Kemudian, pada Maret 2021, terjadi gravitasi Bumi Melepaskan cengkeramannya pada objek.

Baca juga: NASA menjelaskan tujuan misi untuk astronot Artemis III bulan pada tahun 2024