Januari 27, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Bumi berputar dengan cepat

Bumi berputar lebih cepat dari setengah abad di Silam, yang rentan

Bumi berputar dengan cepat
Interpretasi cepat dari rotasi bumi. Foto: timeanddate.com

Bumi berputar dengan cepat. Inilah yang dikatakan para ilmuwan tentang revolusi bumi selama 28 hari terakhir. Rekaman mereka terjadi pada 2020 sekitar 50 tahun yang lalu atau pada 1960.

Pada titik di mana Bumi menyelesaikan proses revolusioner pada porosnya, itu akan menjadi milidetik lebih cepat dari kecepatan rata-rata.

Bumi berputar dengan cepat

Para ilmuwan telah melaporkan perubahan kecepatan rotasi bumi di sekitar porosnya dan mengelilingi Matahari (revolusi) dari biasanya. Mereka juga mencatat 28 hari dari 50 tahun lalu atau dari 1960 hingga 2020.

Bumi mengalami kecepatan dalam milidetik lebih cepat dari rata-rata. Padahal, itu normal dan tidak mengganggu.

Setiap kali rotasi planet sedikit berbeda. Hal ini disebabkan perbedaan tekanan atmosfer, arus laut, angin, dan gerakan pusat bumi.

Namun, mencatat waktu secara internasional telah menjadi hal yang memalukan. Pengatur waktu ini juga perlu diatur ulang menggunakan jam atom presisi tinggi sebagai alat ukur untuk UTC (Integrasi Waktu Universal) atau Waktu Universal Terpadu.

Waktu astronomis, yang ditentukan terhadap waktu yang dibutuhkan bumi untuk melakukan rotasi penuh, akan bervariasi.

Bumi berputar lebih cepat, dihitung dari UTC, yang lebih cepat dari 0,4 detik, dan UTC harus melakukan penyesuaian seperlunya.

Baca Juga: Alien Pernah Kunjungi Bumi, Bukti Akan Segera Terungkap Cek Di Sini!

Beberapa Waktu Kabisat Meningkat

Dimulai dengan Live Science, penyesuaian sejauh ini telah menambahkan lompatan Pada akhir Juni atau Desember, waktu astronomi dan waktu atom dihidupkan kembali.

Detik-detik mereka melompat dari Bumi mereka gunakan dengan cepat karena mereka akan mengalami perlambatan di lintasan semua rotasi planet dari pengukuran satelit yang mereka mulai pada akhir 1960-an.

READ  Pendukung Trump kembali ke protes, bersikeras presiden 'kecewa'

Selain itu, sejak 1972, para ahli dan peneliti telah menambahkan detik kabisat ke setiap paruh tahun berdasarkan National Institute of Standards and Technology (NIST).

Kemudian mereka melakukan ini pada akhir 2016. Saat itu sekitar pukul 23:59:59 pada Malam Tahun Baru 2017, yaitu, mereka menambahkan ‘Leap Seconds’.

Namun, berdasarkan waktu dan tanggal, baru-baru ini ada bumi yang berputar dengan cepat, yang membuat para ilmuwan membicarakan lompatan negatif kedua untuk pertama kalinya.

Alih-alih menambahkan satu detik, mereka membutuhkan pengukuran reduksi kedua. Mengapa demikian?

Oleh karena itu, rata-rata waktu atau lamanya satu hari adalah sekitar 86.400 detik. Namun, hari astronomi untuk tahun 2021 rata-rata akan berkurang 0,05 milidetik. Kemudian, sepanjang tahun, melakukannya akan menambah sekitar 19 milidetik ke penundaan waktu atom.

Baca Juga: Salju di Luar Angkasa, Benarkah Terjadi Seperti di Bumi? Simak Faktanya!

Pengamatan pada rotasi bumi

Peter Viperi, fisikawan di Laboratorium Fisika Nasional Inggris, mengungkapkan bahwa jika kecepatan rotasi bumi meningkat, ada kemungkinan lebih tinggi bahwa tab negatif kedua akan diperlukan. Namun, masih harus dilihat apakah ini masalahnya.

Pada tahun 2020 lalu, Bumi berputar sangat cepat secara astronomis. Waktu dan tanggal, Bumi memecahkan rekor sebelumnya untuk hari astronomi terpendek, sekitar 28 kali pada tahun 2005. Hari terpendek adalah 5 Juli, berputar 1,0516 milidetik lebih cepat dari 86.400 detik.

Kemudian, hari terpendek untuk tahun 2020 adalah 19 Juli. Saat itu planet menyelesaikan revolusi lebih cepat dari 86.400 detik dalam 1.4602 milidetik. Berdasarkan NIST, ada pro dan kontra untuk detik kabisat.

Ini bertujuan untuk mengetahui apakah pengamatan astronomi dapat disinkronkan dengan waktu jam. Namun, merekam telepon rumah dan infrastruktur telekomunikasi bisa menjadi sangat sulit untuk beberapa aplikasi.

READ  Ini adalah cara kerja 8 vaksin pemerintah-19 di seluruh dunia

Banyak ilmuwan International Telecommunication Union mengklaim bahwa interval waktu astronomi meluas dari waktu atom.

Sehingga mereka membutuhkan lebih banyak waktu, yang akan mengurangi gangguan telekomunikasi. Sementara para astronom harus melakukan perubahannya sendiri.

Sementara itu, IERS (International Earth Rotation and Reference System Service) Paris juga bertanggung jawab untuk memutuskan apakah akan menambah atau mengurangi kecepatan rotasi Bumi dalam hitungan detik. Namun, saat ini IRS tidak menunjukkan bahwa mereka menyertakan ini. (R10 / HR Online)

Penerbit: Jujang

Aegis Boost Pro