November 28, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Carola Bagnaia: Kakak yang selalu ada untuk Beko

RiderTua.com – “Peco selalu mengatakan dia akan memenangkan gelar dunia bersama Ducati,” kata saudara perempuannya, Carola Bagnaia. Setelah memenangkan gelar di Valencia, Francesco Bagnaia menjelaskan bahwa lingkungannya berperan besar dalam kesuksesannya. Usai GP Sachsenring, pebalap pabrikan Ducati itu mengaku punya masalah dan harus konsisten.

Berbeda dengan rekan-rekannya, Bagnaya tidak menggunakan bantuan psikolog olahraga. Tapi dia bergantung pada pelatihnya, keluarga, tunangannya Tomisia dan VR46 Riders Academy. “Karena saya yakin orang yang paling bisa membantu kita adalah orang-orang terdekat kita,” kata pebalap berusia 25 tahun itu. Tetapi bagaimana orang-orang di sekitarnya dapat membantunya dalam situasi yang sulit ini?

Carola Bagnaia: Kakak yang selalu ada untuk Beko

Carola bertanggung jawab atas nama panggilan Francesco Bagnaia ‘Peco’. Karena dia tidak bisa mengucapkan namanya dengan benar ketika dia masih kecil. Hari ini kakak laki-laki memainkan peran penting dalam karier saudara perempuannya, yang 1,5 tahun lebih muda darinya. Dia telah menemani Beko di seluruh dunia selama bertahun-tahun dan selalu di sisinya untuk nasihat dan tindakan. Dia mendukungnya dalam komunikasi media sosial dan mengurus sponsor pribadi, acara, dan urusan perusahaan.

Gigi Dal'Igna - Carola Bagnaia
Gigi Dal’Igna – Carola Bagnaia

“Setelah Sachsenring itu sangat sulit. Kesenjangannya besar, dia akan membuat kesalahan dan crash di balapan penting. Sejak saat itu kami semua mengatakan kepadanya, ‘Berhentilah memikirkan gelar, cobalah bersenang-senang dalam balapan, fokus pada visi. dan kemajuan. Tingkatkan jangkauan Anda saat ini dan lihat apa yang terjadi selanjutnya. Kita lihat saja. Menurut pendapat saya, ini seperti titik balik,” jelas Carolla.

Pemain berusia 27 tahun itu menambahkan, “Dia menyalahkan dirinya sendiri di awal musim dan bertekad untuk menang dengan cara apa pun. Ini bisa menjadi masalah jika hal-hal tidak berjalan seperti yang kita harapkan. Dia menyelesaikan musim 2021 dengan sangat baik sehingga biasa-biasa saja. Tetapi hal-hal tidak berubah seperti yang dia harapkan. Dalam situasi ini kita memiliki dua pilihan, apakah kita mengubah sesuatu atau kita terjebak dalam pandangan negatif. Dia pandai mengubah arah saat itu.

READ  Alexandre Polking hengkang dari timnas Thailand setelah dihina fans akibat timnas Indonesia? : Bola okason

Apakah Becko tipe penasehat, atau keras kepala? “Dia sangat keras kepala. Dia mendengarkan semua orang, tetapi jika kita menentangnya dan mengatakan sesuatu yang menentangnya, respons pertamanya selalu ‘itu tidak benar’. Tapi kemudian dia memikirkannya dan mengerti. Dia sangat pintar tentang itu,” Carola membalas dengan senyuman.

Beko Bagnaia Don Tunanganya, Domisia Castagnini

Dianggap sebagai orang yang keren dan berwibawa, Bagnaya biasanya seperti ini di paddock. Bahkan beberapa saat setelah memenangkan gelar, dia tetap tenang dan sabar. Pada saat yang sama, selama konferensi pers, dia mengatakan bahwa emosinya selalu berada di puncaknya.

“Ya, dia orang yang sangat pendiam. Saat itu emosinya sedang memuncak dan aku belum pernah melihatnya menangis seperti itu. Itu adalah momen yang sangat membahagiakan,” kata Carola, yang menangis di tempat kejadian Valencia Seminggu yang lalu.

Meraih kesuksesan tidak selalu mudah. Terutama di media sosial, pebalap Ducati itu harus menerima banyak kritik, beberapa di antaranya sangat keras di paruh pertama musim. “Itu bagian dari balapan, tapi tentu saja sulit. Mereka tidak peduli kami menang. Karena kalau menang pun ada kritik. Tapi kami tidak peduli karena kami menang,” kata Carola yang berperan dalam penyaringan. komentar yang masuk.

Pemain asal Turin-Italia itu melanjutkan, “Tetapi jika semuanya berjalan buruk, itu akan sulit bagi kami. Ketika kita membuka media sosial dan membaca komentar, itu jelas mengganggu kita. Tetapi mari kita pikirkan secara rasional dan tanyakan, ‘Apakah kita saling mengenal secara pribadi? Apakah ini kritik yang membangun? Tidak’. Seperti yang dikatakan Beko sendiri, satu-satunya yang tersisa adalah dia memenangkan gelar dunia. Sisanya hanya omong kosong.”

Apa kekuatan terbesar Beko hari ini yang akhirnya membawanya ke gelar juara dunia? “Dia menjalankan caranya sendiri. Dia selalu sangat bagus dalam tetap positif di masa-masa sulit, dulu dan sekarang. Akan mudah untuk mengatakan, ‘Saya masalahnya atau motornya masalahnya,’ tapi dia tidak mengatakannya. itu. Sebaliknya, dia berkata, ‘Kami harus menemukan solusi dan kami akan menang.'” “Dia sangat keras kepala. Dia selalu mengatakan bahwa suatu hari dia akan memenangkan kejuaraan dunia bersama Ducati,” pungkas MotoGP baru saudara juara.