Juli 4, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

China akan luncurkan teleskop luar angkasa besar pada 2023

China akan luncurkan teleskop luar angkasa pada 2023

NASA telah lama diakui sebagai pesaing utama yang tak terbantahkan dalam meluncurkan “Teleskop Luar Angkasa Hubble”, tetapi sekarang entri revolusioner ke orbit China, menempati tempat pertama NASA dalam meluncurkan teleskop ruang angkasa “tunggal dan satu-satunya”. China baru-baru ini mengumumkan kesiapannya untuk menetap di kaki yang baru dibangun “Teleskop Luar Angkasa Sunda” Dari stasiun luar angkasa Cina. Tanggal peluncuran teleskop adalah 2023, tetapi para peneliti mengatakan itu bisa lebih canggih dan canggih secara teknis daripada Teleskop Luar Angkasa Hubble.

Tujuan dari teleskop ruang angkasa Xuntian adalah untuk “memindai langit”, yang memiliki potensi untuk memberikan para peneliti detail yang menakjubkan dan halus dari ruang yang sebelumnya belum ditemukan. Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok Untuk setiap konferensi“Teleskop ini dapat memberi para peneliti pengetahuan baru tentang galaksi jauh, materi gelap misterius dan energi gelap, serta evolusi alam semesta di masa lalu dan masa depan.” Oleh karena itu, kita dapat menyimpulkan bahwa ini akan menjadi teknologi yang sangat maju dan canggih yang akan menunjukkan fitur luar biasa dari ilmu luar angkasa.

Teleskop ini dapat digunakan oleh para astronom untuk mengambil gambar dengan jangkauan luas dan melakukan pengamatan astronomi. Pengamatan struktural menunjukkan bahwa ia memiliki lensa 6,6 kaki dan penglihatan 350 kali lebih lama daripada Teleskop Luar Angkasa Hubble, yang mulai beroperasi pada tahun 1990. Tingkat akselerasi. . “Kita dapat menghitung laju ekspansi saat ini, tetapi penyebab percepatannya belum diketahui. Pengamatan CSST dapat memberikan jawaban dan mengungkap fisika baru.”

Di sisi lain, teleskop NASA berusia 30 tahun dan tidak diragukan lagi dilengkapi dengan teknologi terbaru, tetapi teleskop Cina dapat memberikan detail akurat 1%, yang setara dengan ukuran kuku. Umur yang diharapkan dari teleskop ini adalah 10 tahun, dan diputuskan untuk meluncurkannya dari stasiun ruang angkasa Tiangong ke orbit ruang angkasa yang sama dengan Teleskop Luar Angkasa Hubble, di mana ia akan mencapai 40% dari pengamatan astronomi.

READ  Mars sering diguncang gempa, dan NASA mencatat 1.313 peristiwa dalam 1.222 hari