Juli 4, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Hujan meteor menghidupkan langit Desember untuk gerhana matahari total

Getty Images
Desember 2020 menawarkan pemandangan langit malam yang paling menakjubkan di mana pun Anda berada.

Epidemi COVID-19 harus diakui sebagai dominan sepanjang tahun 2020. Namun, acara surgawi di akhir tahun ini menjanjikan acara yang lebih spektakuler.

Desember menawarkan pemandangan menakjubkan yang dapat dinikmati kebanyakan orang dari rumah, bahkan tanpa perlu teropong atau peralatan mahal.

Dua planet menjadi satu, Hujan meteor Cantik dan Gerhana matahari total. Untuk melihat pemandangan ini, yang Anda butuhkan hanyalah kondisi cerah, pelindung mata saat dibutuhkan dan beberapa poin untuk mengetahui arah mata harus berjalan.

13-14 Desember: Hujan meteor Gemini terlihat dari seluruh penjuru dunia.

Hujan meteor Gemini di langit mercusuar Dokarevsky di Eckersheld Cape Bay di Pulau Rusky di Laut Jepang.

Getty Images
Semua orang dari Vladivostok (foto di atas) hingga Tucker dapat melihat Geminite … saat langit cerah.

Dalam beberapa bulan terakhir, Anda mungkin telah melihat meteorit, tapi bersiaplah untuk “raja hujan meteor”.

“Kebanyakan hujan meteor terjadi ketika Bumi bergerak di orbit komet yang berdebu,” kata Patricia Skelton, astronom di Royal Observatory Greenwich di Inggris.

“Tapi meteorit Gemini berbeda – jalur debu yang meninggalkan asteroid, dikenal sebagai 3.200 bit,” kata Patricia.

Jadi setiap tahun, saat Bumi melewati partikel, kita melihat 150 bintang pada puncaknya pada 13-14 Desember 2020.

Foto Hujan Meteor Gemini 2017 di Arizona.

Getty Images
Malam itu gelap dan kemungkinan untuk melihat hujan meteor tinggi.

“Meteor memasuki atmosfer bumi dengan kecepatan sekitar 35 kilometer per detik… atau kurang dari 130 ribu kilometer per jam!”, Kata Patricia.

Pemandangan hujan meteor bisa berwarna kuning dan terkadang hijau atau biru, mirip dengan untaian lampu di langit malam dan terjadi saat meteor terbakar (dan terbang ke arah yang berbeda “.

Malam gelap dan peluang untuk menikmati acara yang indah ini sangat besar, tetapi Anda masih bisa melihat sedikit cahaya di daerah perkotaan yang tercemar.

Berbeda dengan tahun lalu (hujan meteor saat bulan purnama), kali ini akan ada bulan baru yang artinya bulan akan tertutup sehingga langit tampak gelap.

READ  Bagaimana Nule Toss Rewards 2022 Kredit Produser APK

14 Desember: Gerhana matahari total terlihat dari Chili dan Argentina.

Pemandangan Patagonia

Getty Images
Pemandangan Patagonia: Jalan dari El Calafate ke El Salton dikenal sebagai salah satu jalan terindah di dunia.

Pada masa pra-epidemi, banyak orang datang ke Patagonia di Chili bagian selatan dan Argentina untuk menyaksikan peristiwa luar biasa ini. Namun karena tahun epidemi, kebanyakan orang akan mengikuti peristiwa tersebut melalui internet.

Bagi mereka yang memiliki kesempatan untuk melihat ini secara langsung, sebaiknya memakai pelindung mata dan tidak melihat langsung ke matahari.

Astronom Laboratorium Royal Greenwich Tania de Sales Marks mengatakan bulan baru akan berada 24 menit lebih awal dari matahari dan benar-benar tertutup selama “dua menit dan 9,6 detik.”

Tanya menjelaskan bahwa “bulan 400 kali lebih kecil dari yang megah”, tetapi ia tampak lebih besar karena sangat dekat dengan kita, dan “ia tersembunyi dari semua piringan matahari”.

Posisi Bulan di depan Mahathir akan menciptakan suasana yang suram pada siang hari di kawasan selatan Amerika Selatan.

Jangan melihat langsung ke matahari saat gerhana total.

Getty Images
Jangan melihat langsung ke matahari saat gerhana total.

Perubahan langit dapat dilihat oleh suku asli Patagonia, orang Mapuche. “Matahari melambangkan ‘energi laki-laki’ dan bulan melambangkan ‘energi perempuan’.

“Gerhana matahari telah tercatat di seluruh dunia dan sepanjang sejarah selama hampir 5.000 tahun,” kata Tania.

“Banyak sejarah telah menunjukkan bahwa gerhana matahari total dianggap pertanda buruk karena matahari tampaknya ditelan dalam waktu singkat, siang dan malam,” tambah astronom itu.

Tania berkata, “Mungkin ada lima gerhana matahari dalam satu kali, tetapi gerhana matahari total hanya terjadi sekali setiap 18 bulan, ketika bulan berada di sebelah kanan dan sepenuhnya menghentikan cahaya yang datang dari matahari.

Gerhana Mahadari total berikutnya Terjadi di Antartika (Desember 2021), Indonesia dan Australia (April 2023), Amerika Serikat dan Kanada (April 2024), Eropa Selatan dan Greenland (Agustus 2026) serta Afrika Utara dan Timur Tengah (Agustus 2027).

READ  Bayar tagihan tanpa henti, begini tanggapan Velocity terhadap stiker RFID FLO

21 Desember: Saat Jupiter dan Saturnus sejajar, terlihat dari seluruh dunia.

Ketiga planet Saturnus, Mars, dan Jupiter berjejer di pagi hari seperti yang terlihat dari sebuah rumah di Alberta, Kanada pada 26 Maret 2020.

Getty Images
Kedua planet itu bersinar satu sama lain. Yupiter dan Saturnus terakhir kali terlihat 397 tahun yang lalu, tak lama setelah teleskop Galilea ditemukan.

“Jupiter dan Saturnus adalah planet yang paling indah untuk dilihat di langit karena indah dan cerah,” kata Ed Bloomer, astronom di Royal Observatory Greenwich.

Fenomena ini terjadi ketika dua planet berbaris dan bersinar dari satu planet secara bersamaan.

Persis seperti inilah yang akan terjadi pada malam tanggal 21 Desember, ketika “planet Jupiter dan Saturnus akan tampak sangat dekat di langit,” kata Ed.

Secara kasat mata, kedua planet tersebut tampak kurang dari 0,1, namun kenyataannya jaraknya sekitar 800 juta km antara Bumi dan Jupiter.

Jika Anda memiliki teleskop kecil, Anda dapat melihat empat bulan besar Jupiter: Io, Europa, Conmeet, dan Callisto.

Bulan-bulan ini juga disebut bulan Galilea karena astronom Italia Galileo Galilei mengamatinya beberapa bulan yang lalu pada tahun 1610 dengan teleskop baru.

Karya seni Jupiter dengan empat bulan besar (Galilea).

Getty Images
Muat teleskop Anda untuk melihat Io dan Callisto (kiri) Jupiter (planet terbesar di tengah) dan Canmeet dan Europa (kanan).

Pertemuan Saturnus-Jupiter hanya terjadi setiap 19,6 tahun, tetapi “kali ini lebih istimewa daripada pertemuan lainnya karena peristiwa tahun 2020 di kedua planet sangat dekat dari awal abad ke-17,” kata Ed.

Jupiter dan Saturnus terakhir kali muncul sangat dekat 397 tahun yang lalu, pada 1623.

Karena itu, para astronom dan astronom menantikan acara tersebut, dan ini menjadi semacam “pengalaman seumur hidup”.

“Berfokus pada gerakan planet memberi kita wawasan tentang tata surya jauh sebelum kita pergi ke luar angkasa,” kata astronom itu.

Bukti mekanisme dan proses di balik gerakan planet memberikan pemahaman tambahan tentang alam semesta melalui kemajuan ilmu pengetahuan, pungkasnya.

Jika langit cerah, maka akan mudah untuk melihat, tetapi Anda harus bergegas, karena kesempatan untuk melihat kedua planet hanya satu jam, sebelum tenggelam di balik cakrawala.

READ  Permintaan terakhir Maradona: Mayat itu disematkan

Di Belahan Bumi Selatan, 21 Desember adalah hari terpanjang musim panas atau hari pertama musim panas dalam perhitungan astronomi, dan hari terpendek atau pertama musim dingin.