Juni 20, 2024

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Intelijen AS: Militan Gaza Terus Muncul, Hamas Rekrut Ribuan Orang Saat Perang, Israel Tak Bisa Menang

Intelijen AS: Militan Gaza Terus Muncul, Hamas Rekrut Ribuan Orang Saat Perang, Israel Tak Bisa Menang

Intelijen AS: Israel hanya bisa melenyapkan sepertiga pejuang Hamas, ribuan yang direkrut selama perang

TRIBUNNEWS.COM – Media AS, mengutip perkiraan intelijen, melaporkan bahwa hanya sepertiga pejuang sayap bersenjata Hamas yang dibunuh oleh Israel selama delapan bulan perang Gaza.

Selain itu, pengeboman tanpa pandang bulu yang dilakukan Israel di Jalur Gaza tidak terlalu merusak infrastruktur Hamas, karena sebagian besar jaringan terowongan kelompok tersebut masih utuh.

Baca selengkapnya: Jenderal Tertinggi Pentagon Mengulangi Kebodohan Strategi Militer Israel di Gaza: Hamas Adalah Sebuah Ideologi

“Meskipun kemampuan komunikasi dan militer Hamas memburuk, hanya 30 hingga 35 persen pejuangnya – yang merupakan bagian dari Hamas sebelum serangan 7 Oktober – terbunuh dan 65 persen ranjaunya masih utuh,” kata laporan itu. dikatakan. Politik Rabu (22/5/2024), mengutip intelijen AS.

Laporan intelijen tersebut membuat Washington khawatir karena “Hamas telah mampu merekrut ribuan orang selama perang – ribuan lainnya dalam beberapa bulan terakhir.”

Faktor ini memungkinkan pejuang Hamas untuk “menahan serangan Israel selama berbulan-bulan,” menurut seseorang yang mengetahui informasi intelijen.

Sederet pejuang Brigade Al Qassam, sayap militer Gerakan Pembebasan Palestina Hamas, dalam parade militer. Al-Qassam bersama faksi gerakan perlawanan lainnya melancarkan operasi gabungan yang menyerang tentara Israel di Rafah dan Jabalia. (Kabarni)

Israel tidak bisa mencapai kemenangan penuh

Israel sebelumnya mengklaim sekitar 12.000 pejuang Hamas terbunuh dari total 30.000 orang, namun kelompok oposisi membantahnya.

Laporan Politik Kepala Staf Gabungan Jenderal CQ Brown, seorang pejabat Pentagon, mengkritik Israel karena gagal mencegah Hamas mendapatkan kembali keunggulannya di wilayah di mana tentara Israel beroperasi.

Pekan lalu, Wakil Menteri Luar Negeri AS Kurt Campbell mengatakan bahwa “kemenangan total” bagi Israel dalam perang tersebut “tidak mungkin dan tidak mungkin” dan bahwa Tel Aviv “berjuang dengan teori kemenangan” di Gaza.

Israel mengatakan pada awal Januari bahwa semua batalyon Hamas telah dilenyapkan di Gaza utara, termasuk kota utara Jabalia, tempat pasukan Israel kini beroperasi kembali, menderita kerugian besar saat melawan perlawanan Palestina, termasuk Brigade Hamas Qassam dan kelompok lainnya. .

Baca selengkapnya: 3 Hal di Balik Penghancuran Israel di Jabaliya: IDF Salahkan Politisi, Qassam Kini Kendalikan Gerakan Hizbullah

Pasukan Israel (IDF) melakukan operasi militer di Jabalia, Gaza utara, 14 Mei 2024.  Operasi IDF di Jabalia mendapat perlawanan keras dari sayap militer Hamas, Brigade Al Qassam.
Pasukan Israel (IDF) melakukan operasi militer di Jabaliya, Gaza utara, 14 Mei 2024. Operasi IDF di Jabalia mendapat perlawanan keras dari sayap militer Hamas, Brigade Al Qassam. (Emanuel Fabian/Waktu Israel)

Pasukan IDF juga menghadapi perlawanan sengit di banyak wilayah Gaza, khususnya di kota selatan Rafah – yang Israel sebut sebagai benteng terakhir Hamas – dan sejak Tel Aviv memulai operasi di dalam perbatasan kota tersebut, mengabaikan peringatan internasional selama berbulan-bulan. dikelilingi oleh

Baca selengkapnya: Tujuh pasukan militer Palestina berkumpul di Jabaliya: Helikopter Apache Qassam menyerang pembom tank Merkava Israel

Faktanya, para pemberontak terus-menerus menyergap tentara dengan RPG dan bahan peledak dari terowongan. Dan baru-baru ini pasukan Israel meningkatkan taktik mereka dengan meledakkan bangunan saat mereka berada di dalam.

Pada awal perang, Israel mengatakan tujuannya adalah untuk “menghancurkan” Hamas.

Hampir delapan bulan setelah perang berakhir, kelompok tersebut masih belum dibubarkan.

Para ahli, termasuk analis Israel dan Barat, mengatakan Israel gagal mencapai semua tujuannya di Jalur Gaza, termasuk menghilangkan perlawanan dan membebaskan tahanan Hamas.

Baca selengkapnya: Dokumen Dewan Keamanan Nasional Israel bocor: Tentara IDF gagal, perang Gaza harus diakhiri

(oln/berita/*)