Maret 5, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Jepang membangun satelit dari kayu untuk mengurangi akses bebas-puing ruang angkasa

Panduan melalui Reuters / Tim Peake / ESA / NASA / Reuters

Foto ini, dirilis oleh NASA, menunjukkan beberapa pesawat ruang angkasa yang dikompilasi pada 6 April 2016 di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Puing-puing ruang angkasa saat ini terus meningkat dan mengancam infrastruktur luar angkasa seperti ISS dan satelit di orbit.

Jepang sedang mengembangkan satelit yang terbuat dari kayu. Selama ini satelit umumnya terbuat dari logam, terutama aluminium dan paduannya. Kayu dipilih karena dianggap sangat ramah lingkungan, yaitu tidak mengeluarkan bahan berbahaya saat terbakar di atmosfer dan tidak menimbulkan serpihan atau retakan yang mengganggu saat jatuh ke permukaan bumi.

Proyek tersebut dikerjakan oleh Sumitomo Forestry Institute bersama beberapa peneliti dari University of Kyoto, Jepang. Jika semua proses berjalan lancar, satelit kayu ini diharapkan bisa diluncurkan pada 2023. Satelit ini akan menjadi satelit pertama di dunia yang terbuat dari kayu.

Keunggulan kayu sebagai bahan bangunan untuk satelit diyakini akan mengurangi jumlah sampah antariksa yang terus meningkat seiring dengan meningkatnya penggunaan teknologi antariksa. Apalagi, penggunaan mikro-satelit yang tersusun di galaksi tertentu kini semakin meningkat karena biayanya jauh lebih murah dibandingkan satelit geostasioner.

Meskipun sampah antariksa menjadi perhatian banyak orang, hal itu meningkatkan risiko kecelakaan satelit operasional, namun sejauh ini belum ada solusi yang sesuai dan terjangkau untuk mengatasinya.

Satelit pembakaran yang menghubungkan kembali atmosfer bumi membentuk partikel alumina kecil yang tetap berada di atmosfer bagian atas bumi selama bertahun-tahun. (Mainan Takao)

“Satelit yang membakar kembali dan membakar atmosfer bumi akan membentuk partikel alumina kecil yang akan tetap berada di atmosfer atas bumi selama bertahun-tahun,” kata Takao Doi, seorang profesor di Universitas Kyoto dan astronot Jepang.

BBC, Senin (28/12/2020). Kondisi ini dapat berdampak pada lingkungan bumi.

Saat ini, tim sedang mengembangkan rekayasa model satelit. Setelah selesai, tim akan membuat model satelit terbang.

Sedangkan kayu yang digunakan untuk satelit ini dikembangkan melalui proses penelitian yang dimiliki oleh Sumitomo Forestry Group, bagian dari Sumitomo Group. Namun, juru bicara perusahaan mengatakan formula itu dirahasiakan dari kayu yang digunakan. Namun, kayu yang digunakan dijamin tahan terhadap perubahan suhu dan intensitas sinar matahari yang intens di ruang angkasa.

Dikutip dari Nikkei, Kamis (24/12/2020), kayu tidak bisa menghalangi gelombang elektromagnetik atau medan magnet bumi. Kondisi ini berarti beberapa perangkat yang ditempatkan di dalam satelit, seperti antena atau perangkat pengatur pendekatan satelit, dapat ditempatkan dalam konfigurasi yang sangat sederhana.

Selain satelit kayu, tim dari Sumitomo Forestry dan Kyoto University juga akan membangun struktur di ruang yang terbuat dari kayu. Studi akan dilakukan mulai Maret 2024.

Baca juga: Dua balok besar puing hampir bertabrakan

KOMPAS / TWITTER / LEOLABS INC

Penjelasan paparan dua puing luar angkasa berukuran besar, yaitu satelit mati milik Soviet Cosmos 2004 (garis hijau) dan roket bekas China CZ-4C R / B (garis kuning). Peristiwa kedua berlangsung pada Jumat (16/10/2020) pukul 07.56 WIB di 991 km di atas Samudera Atlantik Selatan, setelah Antartika. Kedua puing luar angkasa itu bergerak dengan kecepatan 14,7 kilometer per detik, yang jaraknya hanya 25 meter. Liolabs memprediksi lebih dari 10 persen konflik.

Sampah luar angkasa

Satelit buatan manusia pertama Uni Soviet (sekarang Rusia) diluncurkan ke luar angkasa pada 4 Oktober 1957. Sejak itu, terdapat sekitar 2.000 satelit aktif dan 3.000 satelit aktif, mengutip data dari Natural History Museum (NHM) di London, Inggris. Tidak lagi berjalan di luar angkasa.

Studi EuroConsult memperkirakan bahwa 990 satelit akan diluncurkan setiap tahun selama dekade berikutnya. Artinya pada 2028, 15.000 satelit akan aktif dan tidak aktif mengorbit Bumi.

Satelit yang berkembang tidak terlepas dari meningkatnya permintaan manusia akan layanan telekomunikasi, penyiaran televisi, navigasi dan prakiraan cuaca. Selain itu, dengan munculnya satelit mikro, biaya pembangunan dan peluncuran satelit meningkat.

Masalahnya adalah jumlah satelit yang tidak aktif berubah menjadi puing-puing ruang angkasa yang mengorbit Bumi. Beberapa satelit mati umumnya mengalami penurunan ketinggian akibat bergesekan dengan atmosfer bumi, hingga akhirnya kembali masuk ke atmosfer bumi dan terbakar. Namun prosesnya memakan waktu lama.

Seperti yang terjadi pada 29 Agustus 2020 di Fayo, Kepulauan Windward, Polinesia Prancis. Pada saat itu, satelit Laboratorium Geofisika 1 (OGO-1) milik Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional AS diluncurkan kembali dan dibakar di udara. Satelit terakhir beroperasi pada 1969 dan sistem satelit ditutup pada 1971, hingga akhirnya menjadi satelit mati.

Selain puing-puing satelit, puing-puing luar angkasa juga bisa berasal dari rudal yang ditinggalkan, puing-puing misi, dan bagian dari kendaraan yang hancur. Banyak tabrakan antara satelit aktif dan puing-puing atau satelit mati lainnya dan uji senjata anti-satelit yang dilakukan oleh beberapa negara telah meningkatkan jumlah puing luar angkasa.

NASA mengatakan ada sekitar 34.000 puing luar angkasa berukuran lebih dari 10 sentimeter. Sedangkan puing antariksa yang menyusut lebih dari 1 milimeter telah mencapai 128 juta keping.

Puing-puing ruang angkasa dalam jumlah besar dapat menimbulkan konsekuensi berbahaya bagi kehidupan di Bumi, yang sekarang sangat bergantung pada teknologi, terutama satelit. Meskipun puing-puing antariksa sekecil jumlah debu yang berasal dari cat eksplorasi ruang angkasa, namun dapat merusak satelit aktif yang ada karena sampah tersebut bergerak dengan kecepatan 36.000 kilometer per jam atau 10 kilometer per detik.

Baca juga: Waspadai puing-puing ruang angkasa yang jatuh

Oleh karena itu, berbagai pihak telah melakukan berbagai upaya untuk mengurangi sampah antariksa. Namun, berbagai teknologi yang diusulkan umumnya mahal, seperti magnetisasi atau penarikan puing-puing ruang angkasa. Oleh karena itu, upaya membangun satelit dari kayu diharapkan dapat mengurangi jumlah sampah antariksa, sehingga menjadikan ruang angkasa sebagai ruang yang berkelanjutan untuk teknologi manusia.

Sudah berlangganan? Silakan datang

Gunakan iklan dan belanja yang sehat!

Selalu berbelanja murah di akhir tahun dengan Kompas! Nikmati belanja hemat 30% untuk berbagai produk di toko resmi Compass Daily.

READ  Ini adalah saudara perempuan Michael Yukinobu de Frettes, MOT, aktor pria video seks Giselle