Juli 7, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Jika konsep kehidupan dan interferometri disetujui oleh badan antariksa, banyak ekstrasurya menunggu untuk keluar.

Kehidupan, teknologi canggih, yang suatu hari akan terkena sinar matahari ekstra

NASA / JBL-Caltech

Jika konsep kehidupan dan interferometri disetujui oleh badan antariksa, banyak ekstrasurya menunggu untuk keluar.

Nationalgeographic.co.id-Waktu Teleskop Di ruang hampa James Webb (JWST) diluncurkan tahun lalu dan para astronom terkejut dan takjub melihatnya. Teleskop ini memiliki kepekaan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menembus jauh ke luar angkasa dan mengekspos objek yang jauh.

Perkembangan teknologi selanjutnya akan menciptakan versi JWST yang lebih bertenaga dan ringan. “Jika Anda ingin resolusi sudut yang lebih baik, Anda harus membuat teleskop yang lebih besar – atau Anda harus beralih ke interferometri,” katanya. Scott GowdyAstronom Universitas Negeri Ohio dan pemburu planet ekstrasurya Ilmu pengetahuan populer.

Interferometri Nulling adalah teknik pelacakan yang mengumpulkan data pada objek astronomi dengan mencampur cahaya dari beberapa tembakan dari target yang sama secara bersamaan.

Metode ini mengacu pada bagaimana cahaya ini dapat digabungkan untuk memblokir latar belakang suatu objek, untuk meningkatkan sinyal yang datang dari target yang redup. Contoh mengamati planet yang redup adalah pengamatan harus menghalangi cahaya bintang induk sehingga sinyal visualnya kuat.

Dibandingkan dengan teknologi lain, interferometri akan menjadi cara terbaik untuk meredupkan cahaya bintang 10 miliar kali atau lebih. Eksoplanet berbatu, seperti Bumi, akan cukup terekspos karena para ilmuwan sedang mencari mereka sebagai calon kehidupan luar angkasa.

Kelebihan lainnya adalah cara ini dapat digunakan karena menggunakan alat yang lebih ringan. Hal ini karena alat berat yang biasanya dilengkapi dengan detektor tidak digunakan dan strut penghubung antar kolektor lampu terputus.

“Interferometri akan muncul kembali,” kata Gaudi, “Saya pikir itu akan menjadi lebih banyak di masa depan.”

READ  Mengapa Neptunus disebut pembuat onar? Telah terungkap bahwa inilah alasannya

Di masa depan, nulling akan digunakan oleh interferometer Kehidupan, Mengacu pada interferometer besar untuk planet ekstrasurya. Ini dilakukan oleh Sacha Quanz, seorang astrofisikawan di Eidgenössische Technische Hochschule (ETH) Zurich di Swiss.

Tahun lalu, Badan Antariksa Eropa (ESA) menetapkan tiga tema kerja utama untuk beberapa dekade mendatang, dan salah satunya berburu ekstrasurya. Mengutip SainsMeskipun ide tersebut telah ada selama beberapa dekade, konsep kehidupan telah menjadi bahan perdebatan, tetapi ide tersebut sering terhambat oleh masalah teknis dan keuangan.

Interferometri pertama kali diusulkan pada tahun 1978 oleh Ronald Parswell, seorang insinyur listrik di Universitas Stanford. Konsep ini kemudian dikembangkan secara terpisah oleh ESA dan NASA, Darwin Tasks (1993) dan Interferometer Pencari Planet Terestrial (2002).



Konten yang diiklankan

Video Unggulan