Mengapa Trump, yang biasanya menarik perhatian, ‘menghilang’ di hari-hari terakhir kepresidenannya?

  • Tara McKelvy
  • Reporter BBC News di Gedung Putih

Mengapa Presiden AS Donald Trump tidak banyak berbicara dengan orang-orang belakangan ini? Dia adalah seseorang yang ingin disorot. Namun Trump belum meninggalkan Gedung Putih selama 14 hari terakhir.

Beginilah cara Trump menghabiskan minggu-minggu terakhir masa jabatannya.

Seorang Marinir Amerika, mengenakan sarung tangan putih dan topeng gelap, menahan gerbang Sayap Barat awal pekan lalu. Trump sedang berada di kantornya pada saat itu, yang biasa disebut sebagai Oval Office.

Tetapi Trump tidak terlibat dalam pekerjaan yang biasanya dilakukan oleh seorang presiden AS di akhir masa jabatannya.

Empat tahun lalu, Trump datang ke Oval Office. Dia berkonsultasi dengan Barack Obama, presiden ke-44 Amerika Serikat saat itu.

Trump, di sisi lain, saat ini tengah mengeluhkan hasil pemilihan presiden, dan kerap menonton siaran televisi. Anda dapat melihat ini dari banyak tweet di Twitter.

Hari-hari isolasi diri pasca pemilihan Trump benar-benar berbeda dari apa yang dia lakukan sebelum pemungutan suara.

Selama itu, Trump banyak bepergian. Dalam satu hari, dia melakukan perjalanan ke empat negara bagian. Trump berbicara dalam kampanye publik dan sering terlihat di TV.

Trump sering bercanda tentang cara kerja lawannya, Joe Biden, atau “Joe Basement”.

Trump telah memimpin Gedung Putih sejak Biden dinyatakan sebagai pemenang. Trump hanya muncul di kamera dua kali pada konferensi pers terkait dengan Pemakaman Nasional Arlington dan Pemerintah-19. Dalam kedua kasus tersebut, dia tidak menjawab pertanyaan dari wartawan.

Trump tidak bisa menahan para pendukungnya yang berkumpul untuk menentang hasil pemilihan presiden di Washington pada hari Sabtu.

Akhir pekan ini, Trump melakukan perjalanan ke Virginia untuk bermain golf. Di sinilah dia merasa nyaman dan ramah.

Teks video,

Omong-omong, kampanye yang saya menangkan: Trump berbohong tentang kemenangan pemilu

Meski sebagian besar aktivitasnya sekarang ditutup dari pandangan publik, Trump sibuk. Dia mengikuti One America News Network, saluran kabel konservatif yang terkenal karena menyiarkan konspirasinya.

Trump baru-baru ini memecat pejabat di departemen keamanan siber, termasuk Menteri Pertahanan Mark Esper dan Christopher Krebs.

Esper baru-baru ini menolak saran Trump untuk mengirim pasukan guna memadamkan protes di berbagai kota. Sementara itu, Krebs berselisih pendapat dengan Trump terkait kecurangan dalam pemilihan presiden.

Trump juga memantau dengan cermat perubahan kebijakan seperti pengurangan pasukan militer AS di Afghanistan dan Irak.

Kebijakan yang diterapkan secara tertutup di Gedung Putih ini akan memiliki konsekuensi jangka panjang di Amerika Serikat dan negara lain. Ini pasti akan memperumit masalah ketika Biden mengambil alih kursi kepresidenan pada Januari.

Selain gerakan dramatis ini, Trump telah memantau pekerjaan pengacaranya, yang tidak banyak berhasil dalam menantang hasil pemilu.

Menurut beberapa yang mengenal Trump, inilah kasus yang saat ini keluar dari kepalanya.

Kurt Volker, yang menjabat sebagai utusan khusus presiden untuk Ukraina, bersaksi atas dakwaan Trump terhadap Dewan Perwakilan Rakyat yang dikendalikan Demokrat.

Dalam kasus pemilihan presiden, Trump menuduh lawan politiknya sebagai “ekstrim kiri Demokrat” yang ikut campur dalam pemilihan presiden.

Teks video,

Apa pendapat pendukung Trump tentang kepresidenan Biden?

Itu mencerminkan gaya presiden.

Trump, seperti yang dikatakan Volker, menganggap segala hal bersifat pribadi. Volker ingat pernah berbicara dengan Trump di Gedung Putih tentang kebijakan AS dan masalah lain di Ukraina.

Selama diskusi mereka, Volcker mengatakan Trump berbicara seolah-olah orang ingin menuduhnya.

“Mereka mencoba untuk menjatuhkan dia siapa pun dia. Dia merasa seperti dia berjuang untuk hal-hal yang dia yakini dan bahwa orang-orang berencana untuk melawan dia,” kata Volker.

Dalam beberapa pekan terakhir, kritikus Trump dibuat bingung karena dia menolak membantu pemerintah sementara.

“Sungguh situasi yang menyedihkan melihat hal seperti itu.

“Kalaupun dia menolak hasil pemilihan presiden, dia tetap bisa memimpin rakyat Biden dan mempersiapkan mereka.”

Tetap saja, pendukung Trump bersimpati padanya. Jutaan orang di seluruh Amerika Serikat berbagi pandangannya. Hampir tiga perempat anggota dan simpatisan Partai Republik, menurut sebuah jajak pendapat, meragukan kemenangan Biden.

Teks video,

Pos lain meninggalkan Gedung Putih setelah kekalahan tersebut

Sementara itu, banyak orang di Gedung Putih mengundurkan diri dan siap menyambut pemerintahan baru. Meja di bagian barat Gedung Putih bersih.

Beberapa bagian kantor hampir dibersihkan. Seorang anggota staf membawa papan buletin dengan suvenir dari Gedung Putih, sementara yang lain membawa sekotak cokelat.

“Kita akan pergi ke pesta,” seseorang memberi tahu saya.

Mantan pejabat Gedung Putih, seorang ahli kebijakan luar negeri, mengatakan dia dan rekan-rekannya hanya menunggu masa jabatan Trump berakhir.

“Kami tidak bisa berbuat banyak kecuali melihat bagaimana pemerintah ini dikendalikan,” katanya.

Written By
More from Sopan Pranata

Mereka adalah pasangan yang baru menikah, Anda tidak perlu mencari-cari kesalahan – FAJAR

Fadley Joan dan Habib Risik. (Twitter la Black Philippines) FAJAR.CO.ID, JAKARTA –...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *