Mei 14, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Militer Myanmar sedang mempersiapkan konspirasi, dan PBB sangat prihatin

Banyak kedutaan asing Myanmar Perwakilan dari Amerika Serikat, Inggris, dan Uni Eropa, antara lain, meminta Myanmar untuk “mengikuti aturan demokrasi.” Sekjen PPPAntonio Guterres mengatakan dia mengikuti kemajuan negara dengan sangat hati-hati Tentara Peluang untuk menyiapkan Kup.

Reuters
Polisi ditahan pada hari Jumat (29/01) di dekat gedung parlemen di Naipaul.

Myanmar baru mengalami dekade terakhir demokrasi setelah hampir 50 tahun pemerintahan militer.

Anggota parlemen Myanmar akan mulai bekerja pada Senin (01/02), sesi baru Liga Nasional Demokrat Aung San Suu Kyi sejak kemenangan telak dalam pemilihan umum November lalu.

Tetapi militer Myanmar yang kuat mempertanyakan validitas kemenangan tersebut.

Selama berminggu-minggu, militer menyalahkan kecurangan pemilihan besar.

Panglima Angkatan Darat, Jenderal Min Aung Hlung, orang paling berkuasa di negara itu, telah membantah kekhawatiran bahwa militer berencana untuk merebut kekuasaan dan mengatakan konstitusi dapat dicabut dalam sejumlah keadaan.

Pendukung militer di Myanmar

Reuters
Pendukung militer menggelar unjuk rasa di depan Komisi Pemilihan Umum di Yangon pada hari Jumat (29/01).

Komisi pemilihan Myanmar mengatakan pemilihan itu bebas dan adil.

Polisi dengan perlengkapan anti huru hara menyerbu demonstrasi pada hari Jumat (29/01), memindahkan ratusan pengunjuk rasa dengan truk.

“Melawan segala upaya untuk mengubah hasil pemilihan”

Jenderal Min Aung Haling adalah orang yang paling berkuasa di Myanmar.

Reuters
Jenderal Ming Aung Hlong, tokoh Myanmar yang paling berkuasa, mengatakan konstitusi dapat diubah dalam kondisi tertentu.

Kedutaan AS dan 16 kedutaan lainnya, termasuk kedutaan Inggris dan Uni Eropa, mengeluarkan pernyataan yang mendesak militer untuk “mematuhi norma-norma demokrasi.”

“Kami menentang setiap upaya untuk mengubah hasil pemilu atau menghalangi transisi demokrasi Myanmar,” kata pernyataan itu, menambahkan bahwa kedutaan besar, termasuk Amerika Serikat, Uni Eropa, Australia dan Inggris, telah menandatangani. .

Sedangkan PBB Sekretaris Jenderal Antonio Guterres melakukan panggilan serupa kepada juru bicaranya Stephen Dujarric.

“Dia meminta semua pihak untuk mencegah provokasi, untuk menunjukkan kepemimpinan, untuk mematuhi aturan demokrasi dan menghormati hasil (pemilihan),” kata Dujarric dalam sebuah pernyataan.

“Semua masalah pemilu harus diselesaikan melalui jalur hukum,” tambahnya.

Sejauh ini, militer menyatakan akan bertindak jika keluhan mereka tentang pemilu tidak diselesaikan. Seorang juru bicara militer menolak berkomentar tentang perebutan kekuasaan.

Pemilu November lalu adalah pemilu kedua di Myanmar.

Anggota DPR mendapatkan vaksinasi di Naipaul pada Jumat (29/01).

Reuters
Anggota DPR mendapatkan vaksinasi di Naipaul pada Jumat (29/01).

Seperti yang diharapkan, Aung San Suu Kyi, orang yang paling dihormati di Myanmar, dan partainya memenangkan pemilihan dengan telak.

Tetapi militer menuduh ada 10 juta kasus pelecehan di seluruh negeri – klaim yang mereka tuntut akan segera diselidiki. Militer juga menuntut KPU merilis daftar pemilih untuk diverifikasi.

Komisi Pemilihan Umum mengeluarkan pernyataan pada hari Kamis (28/01) yang mengatakan bahwa pemilu berlangsung bebas dan adil serta mencerminkan “keinginan rakyat”.

Komisi membantah tuduhan penipuan. Namun, dia mengakui ada “kejanggalan” dalam daftar pemilih dan sedang menyelidiki 287 pengaduan yang mereka terima.

READ  Georgina Rodriguez ditugaskan untuk Cristiano Ronaldo: sepak bola