Agustus 16, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

badai matahari

NASA telah memperingatkan badai matahari yang akan datang ke Bumi dalam waktu dekat, dan inilah efeknya

bagan. NASA telah memperingatkan badai matahari yang akan datang ke Bumi dalam waktu dekat, dan inilah efeknya

Penulis: Arif Budianto

KONTAN.CO.ID – NASA telah memperingatkan bahwa badai matahari akan datang menuju Bumi dalam waktu dekat. Dampaknya dikatakan melemahkan jaringan listrik dan menyebabkan gangguan komunikasi.

Badan Penerbangan dan AntariksaSecara singkat, NASA baru-baru ini memperingatkan bahwa badai matahari dapat mencapai Bumi dalam waktu dekat.

Memulai Waktu Sains (02/08/2022), suar matahari yang kuat yang diamati oleh NASA meletus dari sisi Matahari mungkin disebabkan oleh rotasi Matahari yang lebih aktif ke arah itu.

Oleh karena itu, beberapa ahli telah memperingatkan bahwa Bumi dapat menyaksikan efek badai geomagnetik atau badai matahari besar pada Rabu (8/3/2022).

Baca selengkapnya: Berikut adalah 10 sifat yang perlu Anda ketahui tentang benda langit yang dikenal sebagai bintang

Diklasifikasikan sebagai G-1, badai geomagnetik kecil ini dipicu oleh angin matahari berkecepatan tinggi yang disebut “lubang” di atmosfer Matahari. Hal ini diprediksi akan mempengaruhi medan magnet bumi pada pekan ini.

Mike Cook, yang bekerja pada operasi cuaca luar angkasa, mengatakan Surat harian Lubang itu mempercepat angin matahari.

Sementara itu, Spaceweather.com Mengutip prediksi Pusat Prediksi Cuaca Antariksa Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA-SWPC) memperkirakan bahwa badai geomagnetik tipe G1 kecil ini dapat menghantam Bumi setelah mengamati “bahan gas yang mengalir dari ventilasi selatan atmosfer Matahari.”

Lubang koronal adalah wilayah gas listrik (atau plasma) yang dingin dan kurang padat di bagian atas atmosfer Matahari. Itu juga tempat garis-garis medan magnet Matahari melesat ke luar angkasa daripada mengorbitnya.

Baca selengkapnya: Puing-puing roket China jatuh ke Bumi, BRIN: Puing-puing jatuh di Samudera Hindia bagian barat lepas Indonesia

READ  Manfaat Bawang Putih untuk Aglonoma dan Cara Menggunakannya Semua

Sebuah museum sains di San Francisco yang disebut Explodarium menjelaskan bahwa materi dari Matahari dapat dikeluarkan dalam jet yang bergerak dengan kecepatan hingga 2,9 juta kilometer per jam.

Planet dengan medan magnet yang kuat seperti Bumi menyerap materi ini dari Matahari. Oleh karena itu, badai magnetik atau badai matahari ini dapat terbentuk.

Menariknya, hal itu akan menciptakan aurora semarak yang menyerupai cahaya utara. Orang-orang di garis lintang utara dan selatan Bumi dapat melihat tampilan aurora yang indah meningkat selama badai geomagnetik ini.

Di samping itu, Ilmu langsung Klasifikasi badai geomagnetik G1 mungkin berdampak kecil pada jaringan listrik dan beberapa satelit terkait seperti GPS dan peralatan komunikasi lainnya.

Lihat berita dan artikel lainnya di Google Berita