Pembaruan Govt-19 pada 22 November: 58 juta orang di dunia terkena dampak Eropa dan Amerika Utara adalah pusat dari Corona

Pada Rabu (16/9/2020) warga berjalan di depan sebuah mural berisi pesan peringatan penyebaran virus corona di Pettah, Jakarta. Mural ini dibuat untuk mengingatkan masyarakat agar menggunakan protokol kebersihan saat beraktivitas, mengingat kasus COVID-19 yang banyak terjadi di seluruh negeri. Foto / Aprilio Akbar / aww.

KOMPAS.com – Penyebaran virus corona di seluruh dunia terus meningkat dari hari ke hari.

Mulai data dari halaman Metrik global, Hingga Minggu (22/11/2020) pagi, total kasus terkonfirmasi Govt-19 di dunia sebanyak 58.462.891 (58 juta).

Dari jumlah tersebut, 40.439.276 (40 juta) pasien sembuh dan 1.385.688 meninggal.

Hingga saat ini terdapat 16.637.927 kasus aktif dengan rincian 16.535.681 pasien, dan 102.246 pasien dalam kondisi ringan.Baca juga: Vaksin korona dikatakan mencapai 90 persen keefektifannya

Berikut 10 negara dengan jumlah kasus Pemerintah-19 tertinggi:

1. Amerika Serikat, 12.435.885 kasus, 261.746 kematian, total 7.396.968 sembuh

2. India, 9.095.908 kasus, 133.263 kematian, total 8.520.039 pulih

3. Brazil, 6.052.786 kasus, 169.016 kematian, total 5.422.102 pulih

4. Perancis, 2.127.051 kasus, 48.518 kematian, total 149.521 pulih

5. Rusia, 2.064.748 kasus, 35.778 kematian, total 1.577.435 pulih

6. Spanyol, 1.589.219 kasus dan 42.619 kematian.

7. Di Inggris, 1.493.383 kasus dan 54.626 kematian

8. Italia, 1.380.531 kasus, 49.261 kematian, 539.524 sembuh total

9. Argentina, 1.366.182 kasus, 36.902 kematian, total 1.187.053 pemulihan

10. Kolombia, 1.240.493 kasus, 35.104 kematian, total 1.144.923 sembuh

Baca juga: Butuh waktu bertahun-tahun sampai virus korona menjadi kebal …

Indonesia

Foto / Antara Aprilio Akbar Pada Rabu (16/9/2020) warga berbaris di depan mural yang berisi pesan peringatan penyebaran virus corona di Pettah, Jakarta. Mural ini dibuat untuk mengingatkan masyarakat agar menggunakan protokol kebersihan saat beraktivitas, mengingat kasus COVID-19 yang banyak terjadi di seluruh negeri. Foto / Aprilio Akbar / aww.

Kasus virus Corona di Indonesia Peningkatan tercatat berdasarkan jumlah kasus, pemulihan pasien dan kematian.

Hingga Sabtu (21/11/2020) pukul 12.00 WIB, kasus positif Kovit-19 meningkat 4.998 kasus. Jadi angkanya saat ini adalah 493.308.

READ  Persaingan untuk rekrutmen guru PPPK semakin ketat pada tahun 2021, Hon'ble Rava akan bersaing dengan lulusan baru

Sedangkan untuk kasus yang pulih ada tambahan 3.403.

Ini merupakan tambahan dari jumlah total pasien yang pulih menjadi 413.955 tambahan.

Namun, jumlah pasien yang meninggal akibat infeksi Govt-19 juga meningkat sebanyak 96 orang.

Dengan demikian, jumlah pasien yang meninggal kini mencapai 15.774 orang.

Baca juga: Pertanyaan yang Sering Diajukan Mengapa hasil tes swap atau PCR cenderung membutuhkan waktu lebih lama?

Amerika Serikat

Warga Amerika berjalan Maret 2015, Times Square di New York.Shutterstock / Adam McCullough Warga Amerika berjalan Maret 2015, Times Square di New York.

Negeri Paman Sam, AS (AS), melaporkan lebih dari 12 juta kasus infeksi virus corona, tertinggi di dunia.

Dikutip dari Al Jazeera, Sabtu (21/11/2020), Pakar Kesehatan Masyarakat terus mengimbau masyarakat agar tidak bepergian pada hari raya Thanksgiving mendatang.

Hingga Sabtu sore (21/11/2020), ada lebih dari 12,09 juta kasus Pemerintah-19 dan lebih dari 255.000 kematian dilaporkan di Amerika Serikat, menurut data Universitas Johns Hopkins.

Dalam beberapa minggu terakhir, Amerika Serikat telah melihat peningkatan infeksi baru dan rawat inap.

Pejabat di beberapa negara bagian telah memperingatkan bahwa sistem perawatan kesehatan bisa kewalahan karena penerimaan rumah sakit telah berlipat ganda sejak bulan-bulan musim panas.

Baca juga: 9 Mengenal calon vaksin virus corona

Iran

Korban tewas akibat virus corona di Iran naik menjadi 4 EPA-EFE / ABEDIN TAHERKENAREHAbidin Taharkenare Korban tewas akibat virus corona di Iran naik menjadi 4 EPA-EFE / ABEDIN TAHERKENAREH

Meskipun dikutip dari sumber yang sama, seiring lonjakan berbahaya dalam infeksi Pemerintah-19 terus berlanjut, serangkaian pembatasan baru, termasuk penguncian parsial dan perintah jam malam, mulai berlaku di seluruh Iran.

Pihak berwenang memperbarui daftar kota dan kabupaten dengan kode warna berdasarkan jumlah orang yang dirawat di rumah sakit Pemerintah-19 yang dikonfirmasi.

Kode warna berkisar dari “putih” hingga “merah”, yang menunjukkan tingkat alarm tertinggi.

READ  Sikap Elon Musk membuat istrinya bingung saat anak pertamanya meninggal

Selama dua minggu, zona “merah” akan ditutup sebagian, termasuk penutupan semua bisnis yang tidak penting, tetapi mengizinkan hingga sepertiga pegawai pemerintah untuk bekerja di kantor.

Jam malam setempat diberlakukan dari jam 9 pagi hingga 4 sore, membatasi perjalanan di dalam kota. Polisi di daerah berisiko tinggi diizinkan untuk mendenda pelanggar hingga 10 juta riyal dalam waktu 24 jam.

Baca juga: Lihatlah dua drone canggih dari Turki, pengubah permainan di Suriah

Mesir

Militer Mesir mengatakan akan menggunakan peralatan pemadam kebakaran untuk mensterilkan ruang terbuka.BBC / Twitter gEgyarmyspox Militer Mesir mengatakan akan menggunakan peralatan pemadam kebakaran untuk mensterilkan ruang terbuka.

Karena jumlah kasus baru terus meningkat, pemerintah Mesir telah memperingatkan negaranya untuk bersiap menghadapi gelombang kedua Pemerintah-19.

Perdana Menteri Mostaba Madpooli mengatakan warga negara harus mematuhi langkah-langkah kesehatan dan keselamatan dan mengambil semua tindakan pencegahan yang diperlukan untuk memerangi penyebaran virus.

Perdana Menteri meminta pihak berwenang terkait untuk menegakkan aturan secara ketat di tempat kerja dan lokasi produksi untuk mengendalikan letusan.

Dia menunjukkan bahwa gelombang kedua virus, yang telah melanda banyak negara di dunia, lebih berbahaya daripada yang pertama.

Kementerian diarahkan untuk mengambil tindakan yang tepat termasuk langkah-langkah untuk mengurangi kepadatan di tempat kerja dan memberikan prioritas kepada pekerja yang menderita penyakit kronis.

Baca juga: Ketika WHO memperingatkan bahaya nasionalisme vaksin …

WHO

Sebuah foto yang diambil pada akhir 29 Mei 2020 menunjukkan logo Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) di kantor pusat di Jenewa yang menunjukkan wabah COVID-19 yang disebabkan oleh virus corona.KAIN COFFRINI / AFP Sebuah foto yang diambil pada akhir 29 Mei 2020 menunjukkan logo Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) di kantor pusat di Jenewa yang menunjukkan wabah COVID-19 yang disebabkan oleh virus corona.

Melida Vujnovic, perwakilan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) di Rusia, mengatakan epidemi memuncak pekan lalu seiring dengan penurunan jumlah kasus virus korona baru di dunia.

READ  Perbandingan tenaga Daihatsu Ayla vs Honda CBR1000RR SP di atas kertas

“Ada kabar baik. Minggu lalu, jumlah kasus turun 10 persen dari 14 hari sebelumnya. Mungkin, epidemi sudah mencapai puncaknya, tapi kita perlu berkonsultasi lagi dengan angkanya,” katanya kepada radio. Gema Moskow Dikutip Melemparkan.

“Karena setiap negara memiliki situasi yang berbeda. Beberapa negara mengatur langkahnya, tetapi dalam beberapa kasus kami dapat mengatakan bahwa situasinya mungkin stabil,” katanya.

Vujnovic mengatakan, episentrum wabah virus corona saat ini berada di Eropa dan Amerika Utara.

Pasalnya, 81 persen kasus virus corona yang terdokumentasi dalam sepekan terakhir berasal dari kedua wilayah tersebut.

Baca juga: Profil Astrogeneka, pemasok 100 juta vaksin korona ke Indonesia

KOMPAS.com/AkbarBayuTamdomo
Bagan: Pengaturan vaksinasi di Indonesia

Written By
More from Singa Mulyati

Cristiano Ronaldo mencetak rekor langka dengan dua gol untuk kemenangan Juventus

Twitter U Juventus Superstar Juventus Cristiano Ronaldo mampu mencetak rekor langka pada...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *