Juni 20, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Pendiri kantor arsitektur terbesar di dunia, halaman sekarat Art Zensler, All

KOMPAS.comArsitek Sekaligus sebagai pendiri perusahaan Arsitektur Global Kensler, Art Kensler, Meninggal di usia 85 pada Senin (10/5/2021) di usia setempat.

Art meninggal saat dia sedang tidur di rumah keluarganya di Mill Valley, Marin County, California. Amerika Serikat.

Putra almarhum Art, David Kensler, mengatakan bahwa ayahnya juga diketahui menderita pneumonia intermiten 18 bulan lalu.

Meski begitu, Art tetap berkarya, dan memiliki jadwal rapat yang padat sepanjang hidupnya.

“Ayah saya adalah orang biasa, hormat, ramah dan tidak pernah sombong. Dia menikmati melayani pelanggan dengan kekuatan. Rancangan, “Kata David Compass.com Dari Laut, Rabu (12/05/2021).

Baca juga: Dunia tragedi mengingat Hadis Jaha sebagai diva arsitektur

Art mendirikan Kensler di San Francisco pada tahun 1965 bersama mendiang istrinya, Drew Kensler dan James Folet.

Saat ini, perusahaan beroperasi di 50 negara di seluruh dunia dan memiliki pendapatan tahunan sebesar US $ 1,5 miliar atau setara dengan Rp 21,3 triliun.

Karena pencapaian ini, Kensler diangkat ke sebuah kantor Arsitektur Global terbesar di dunia.

Seni bekerja sebagai desainer interior terkenal dengan proyek arsitektur berskala besar.

Sebut saja, gedungnya Gedung pencakar langit Tipe Boneka Super Tingginya 632 meter di Cina Menara Shanghai.

CTBUH Menara Shanghai

Pencakar langit Bentuk spiral adalah yang tertinggi kedua di dunia seni desain.

Seni lahir pada tahun 1935 di Brooklyn, New York. Dia adalah putra dari seorang karyawan perusahaan telepon dan penjual situs langit-langit.

Meskipun lahir di New York, RT dibesarkan di West Hartford, Connecticut dan lulus dari fakultas. Arsitektur Universitas Cornell pada tahun 1958.

Setelah lulus, Art pindah ke California atas saran mentornya, kritikus arsitektur Henry Hill. Arsitek William Worster saat memasang Kensler.

READ  Habib Razik mengangkat tangannya dan polisi mendapat masalah

Baca juga: Pemakaman Ahmad Juhara, dan Rumah Baja Abadi

Pekerjaan pertama perusahaan seni itu mulai merancang interior untuk kantor Bank of America (sekarang 555 California Street) setinggi 237 meter dan Alcoa setinggi 121 meter (sekarang menjadi alun-alun maritim).

Setiap desain interior Pencakar langit Itu dimulai pada 1969 dan 1967.

Kensler memperluas kantor pertamanya pada tahun 1965 di 555 Clay Street di San Francisco di seluruh Amerika Serikat.

Dua tahun kemudian, Kensler membuka kantor baru di Houston untuk merancang Perusahaan Benzoil, dan pada tahun 1979 terus membuka kantor ketiga di New York.

Kensler berkembang ke luar negeri pada tahun 1988 dengan tempat pertama di London. Kemudian, pada 1993, menyusul Jepang dan Hong Kong.

Perusahaan kemudian membuka kantor pertamanya di China, khususnya di Shanghai pada tahun 2002.

Proyek infrastruktur besar yang dilakukan oleh perusahaan tersebut antara lain renovasi jangka panjang Bandara Internasional San Francisco yang telah berlangsung selama 35 tahun.

Kemudian, pada tahun 2004, John F. Modifikasi terminal Jet Blue T5 di Bandara Internasional Kennedy.

Baca juga: Dampak rekan kerja pada Ahmed Tuhara, Beijing Tanguhu

Perusahaan telah merancang kantor untuk interior New York Times, The Washington Post, London Stock Exchange, Salesforce Tower, dan Kedutaan Besar AS di London.

Proyek terbaru yang sedang dikerjakan Kensler termasuk renovasi dan perluasan Museum Seni Modern New York dan perluasan Bandara Regional Eagle County di Colorado.

Art by Zensler juga merancang 100 outlet penjualan teratas Apple. Namun, setelah penemuan bahwa Kensler bekerja untuk Microsoft, salah satu pendiri Apple, Steve Jobs, memecatnya.

Steve bertanya, lalu menelepon saya, “Ini Steve Jobs, Anda dipecat. Faktanya, itu salah kami, Steve benar, “kata Art.

READ  Ini adalah penampakan Bun, Hazar Aswat yang tidak terlihat

Namun, setelah kematian Steve, Kensler kembali menjadi partner Apple dalam mendesain toko perusahaan teknologi tersebut.

Seni juga telah menulis sebuah buku, “Principles of the Arts,” yang membahas ide-ide bisnis yang diambilnya melalui Zensler.

Penerbitan buku tersebut juga menandai peringatan 50 tahun berdirinya Kensler.

Meskipun dia mendirikan perusahaan yang baru saja dia bangun, Art mengundurkan diri sebagai ketua di Kensler pada tahun 2010.

Namun, ia bekerja sebagai konsultan hingga berita kematiannya keluar dua hari lalu.