Agustus 17, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Para ilmuwan telah menemukan sistem air bawah tanah yang berusia 1,2 miliar tahun.

Penemuan generator kehidupan tertua di dunia, berusia 1,2 miliar tahun

Pinterest

Para ilmuwan telah menemukan sistem air bawah tanah yang berusia 1,2 miliar tahun.

nationalgeographic.co.id-Sebuah tim peneliti internasional telah mengumumkan bahwa mereka telah menemukan Sistem air tanah Berusia 1,2 miliar tahun dalam memproduksi tambang tidak Dan Uranium Di Moab Khotsong, Afrika Selatan. Sistem ini adalah generator air tanah tertua yang masih hidup di Bumi.

Temuan ini memberikan wawasan lebih lanjut tentang bagaimana kehidupan dipertahankan di bawah permukaan bumi dan bagaimana mungkin berevolusi di planet lain. Sebuah laporan lengkap dari temuan ini diterbitkan dalam jurnal Komunikasi alami Dengan judul “Kelebihan 86Kr dan gas mulia lainnya mengidentifikasi sistem air tanah yang diperkaya secara radioaktif berusia miliaran tahun“Baru-baru ini.

Oliver Warr, seorang rekan peneliti di Departemen Geosains Universitas Toronto dan penulis utama studi tersebut, mengatakan bahwa untuk pertama kalinya, mereka memiliki wawasan tentang bagaimana energi yang tersimpan jauh di bawah permukaan bumi dapat dilepaskan dan didistribusikan secara luas dari waktu ke waktu. .

“(Anggap saja) sebagai kotak penciptaan kekuatan Pandora Radiasi Dan HidrogenKita bisa belajar bagaimana menggunakannya untuk kepentingan biosfer dalam skala global,” kata Warr.

Sementara itu, Barbara Sherwood Lawler, seorang profesor di Departemen Geosains di Universitas Toronto dan penulis terkait, mengatakan: “Sepuluh tahun yang lalu, mereka menemukan air tanah berusia miliaran tahun di bawah mantel Kanada. Awal mulanya.”

“Sekarang, di Moab Kotsong, 2,9 km di bawah permukaan bumi, kami telah menemukan bahwa pos terdepan siklus air dunia lebih luas dari yang diperkirakan sebelumnya,” tambah Sherwood.

Uranium dan unsur radioaktif lainnya terjadi secara alami di sekitar batuan induk yang mengandung bijih dan deposit bijih. Unsur-unsur ini menyimpan informasi baru tentang peran air tanah sebagai pembangkit kehidupan bagi kelompok mikroba yang memakan bahan kimia atau batuan. Mikroba ini sebelumnya ditemukan di bawah permukaan bumi.

Ketika unsur-unsur seperti uranium, torium, dan kalium meluruh di bawah permukaan, radiasi alfa, beta, dan gamma yang dihasilkan memiliki efek riak. Ini memicu apa yang disebut reaksi radiogenik di batuan dan cairan di sekitarnya.

Di Moab Khotsong, para peneliti menemukan sejumlah besar helium radioaktif, neon, argon, dan xenon. Juga, penemuan isotop kripton yang belum pernah terjadi sebelumnya.




Konten yang dipromosikan

Video khusus