Mei 30, 2024

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Reaksi Imarah Islam terhadap Penilaian PBB terhadap Afghanistan

Reaksi Imarah Islam terhadap Penilaian PBB terhadap Afghanistan

Kabul (Arrahmah.id) – Dalam sebuah dokumen yang ditulis kepada PBB oleh Imarah Islam Afghanistan, mereka menyatakan posisinya mengenai penilaian situasi di Afghanistan yang dilakukan oleh tim PBB, dan menyatakan bahwa mereka menyambut baik rekomendasi yang mendukung penguatan perekonomian nasional negara tersebut dan membuka jalan bagi untuk pengakuan. Pemerintahan saat ini dan “mempromosikan konektivitas regional dan transit melalui Afghanistan.”

Namun, dokumen tersebut menegaskan bahwa Afghanistan “tidak boleh dilihat sebagai zona konflik di mana solusi politik yang dipaksakan oleh pihak asing, dialog intra-Afghanistan, dll. harus dianggap perlu, dan waktu komunitas internasional juga tidak boleh terbuang percuma untuk upaya-upaya tersebut.”

Dalam dokumen yang diakses sebelumnya, Berita ToloSekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dalam penilaiannya kepada DK PBB menyampaikan beberapa rekomendasi untuk reintegrasi Afghanistan ke komunitas internasional.

Rekomendasi-rekomendasinya mencakup pembangunan kepercayaan dengan memenuhi kebutuhan mendesak rakyat Afghanistan, melanjutkan kerja sama dalam isu-isu keamanan utama, regional dan politik, peta jalan untuk reintegrasi pemerintah Afghanistan ke dalam sistem internasional, dan mekanisme untuk mendukung keterlibatan. Berita Tolo (21/11/2023).

PBB yang baru Guterres menyerukan penunjukan duta besar dan dimulainya negosiasi di Afghanistan untuk membentuk pemerintahan yang inklusif.

Namun, dalam sebuah dokumen yang ditulis oleh Imarah Islam dalam pidatonya di PBB, mereka menegaskan bahwa pembentukan mekanisme paralel oleh PBB tidak dapat diterima.

Juru Bicara Imarah Islam Zabiullah Mujahid melalui pesan suara Berita Tolo Pastikan keakuratan dokumen.

“Iya, kami sudah konfirmasi. Kementerian Luar Negeri meneruskannya ke PBB.

Afghanistan memiliki pemerintah pusat yang kuat, yang lebih mampu mengelola urusan dalam negerinya secara mandiri dan melakukan diplomasi sendiri, kata dokumen itu, “sehingga pembentukan mekanisme paralel oleh PBB, seperti utusan khusus, tidak dapat diterima.”

READ  Keseimbangan Chelsea 0-0, Tottenham Hotspur pemuncak klasemen Liga Inggris: Oaxacon Ball

Dokumen tersebut menyatakan bahwa Afghanistan tidak boleh dilihat sebagai kekosongan politik atau tempat tanpa pemerintahan.

Pemerintah Afghanistan “memiliki kewajiban untuk mempertimbangkan nilai-nilai agama dan kepentingan nasional negaranya dalam semua keterlibatannya dan tidak mengizinkan siapa pun mencampuri urusan dalam negerinya,” kata dokumen itu.

Dokumen tersebut menyoroti situasi hak asasi manusia, keamanan regional, narkotika, dan isi pemerintahan Afghanistan.

Dokumen tersebut mencatat bahwa pemerintah Afghanistan akan terus berusaha memperluas struktur pemerintahan sebanyak mungkin, namun menegaskan bahwa “setiap upaya untuk mengembalikan angka-angka gagal di masa lalu atau untuk membentuk pemerintahan berbasis saham adalah melanggar hukum.”

“Di antara isu-isu lainnya, perlu juga dicatat bahwa definisi inklusi sangat bervariasi antara warga Afghanistan dan sebagian orang asing,” kata dokumen tersebut.

Menurut dokumen tersebut, sekitar 23,4% dari seluruh pegawai negeri adalah perempuan.

Dalam dua tahun terakhir, tidak ada insiden keamanan yang terjadi di Afghanistan jika terdapat bukti, dan pemerintah telah membentuk pasukan keamanan yang besar dan terlatih untuk memberikan perlindungan efektif terhadap ISIS, kata dokumen tersebut.

“Meskipun ada sanksi sepihak, jahat dan ilegal, Imarah Islam tidak hanya menyelamatkan perekonomian nasional dari kehancuran total, namun juga telah memulai proyek-proyek infrastruktur besar,” kata dokumen itu. (haninmazaya/arrahmah.id)