Juni 20, 2024

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

90 aplikasi berbahaya telah diunduh jutaan kali di Google Play Store.

90 aplikasi berbahaya telah diunduh jutaan kali di Google Play Store.

KOMPAS.comPenggunaan yang berbahaya Masih menghantui pengguna Android. Bermacam-macam Penggunaan yang berbahaya seperti perangkat lunak perusakMasih beredar di App Store Toko mainan.

Perusahaan Perlindungan Tabungan awan, Zscaler, baru-baru ini menemukan 90 aplikasi Android berbahaya di Google Play Store. Aplikasi ini telah diinstal lebih dari 5,5 juta kali.

Menurut temuan Zscaler, banyak dari aplikasi ini mengandung malware Perbankan Namanya Anatsa alias TeaBot. perangkat lunak perusak Ia menggunakan aplikasi yang tampak aman bagi pengguna.

Setelah aplikasi diinstal, pengguna akan menerima pembaruan. Kini, saat menginstal pembaruan, malware Anatsa menyembunyikan tindakannya dalam mencuri data sensitif, terutama perbankan.

Praktik ini memungkinkan malware ini lolos dari tinjauan Play Store karena awalnya dianggap aman. Akhirnya Anatsa mengambil data sensitif seperti data bank.

Baca Juga: 20 Aplikasi yang Hadir di Ponsel Xiaomi Bermasalah, Bisa Segera Diupdate atau Kemungkinan Diretas

Aplikasi “PDF Reader & File Manager” dan “QR Reader & File Manager” digunakan sebagai contoh oleh perusahaan keamanan cloud ini. Kedua aplikasi ini terlihat biasa saja dan aman pada awalnya, namun keduanya berhasil perangkat lunak perusak Melalui pembaruan aplikasi.

skalar Dua aplikasi berbahaya telah terdeteksi di Play Store oleh perusahaan keamanan cloud Zscaler

Setelah perangkat lunak perusak Menginfeksi perangkat dan terhubung ke server Komando dan kendali (C2), perangkat lunak berbahaya memindai perangkat dan mendeteksi aplikasi perbankan yang ada.

Jika aplikasi perbankan terdeteksi, malware mengirimkan informasi tersebut ke server dan kemudian menampilkan halaman untuk masuk Palsu seperti aplikasi bank asli.

READ  Sulit bagi artis bertubuh tinggi ini untuk keluar dari badai Lamborghini

Kini, ketika pengguna login, data login tersebut dikirim ke server C2, sehingga peretas dapat menggunakannya untuk login ke aplikasi perbankan dan menarik dana yang disimpan.

Kata peneliti Zscaler perangkat lunak perusak Anatsa terutama menargetkan aplikasi dari lembaga keuangan di Inggris, Amerika Serikat, Jerman, Spanyol, Finlandia, Korea Selatan, dan Singapura.

Baca Juga: Waspadai Aplikasi WhatsApp dan Instagram Palsu, Bisa Mencuri Informasi Pribadi

Terlepas dari itu, di mana pun pengguna tinggal, penting untuk mewaspadai aplikasi yang berpotensi berbahaya.

“Kampanye yang dilakukan penjahat dunia maya dengan menyebarkan Trojan Anatsa Bank menyoroti risiko pengguna Android di berbagai wilayah geografis mengunduh aplikasi berbahaya ini di Play Store,” kata Zscaler melalui laman blog resminya.

Sayangnya, perusahaan tidak membagikan rincian aplikasi berbahaya yang diidentifikasinya. Hanya Zscaler yang mencatat bahwa aplikasi jahat tersebut menyamar sebagai aplikasi pengelola file, aplikasi editor, penerjemah, dan lain sebagainya.

Jelas bahwa kedua aplikasi dalam contoh di atas tidak tersedia di Play Store saat ini. Zscaler mungkin telah melaporkan temuannya ke Google untuk menindaklanjuti lusinan aplikasi berbahaya lainnya yang dikumpulkan. KompasTekno dari BGR, Rabu (30/5/2024).


Mendengarkan berita penting Dan Berita khusus Kami ada di telepon Anda. Pilih saluran favorit Anda untuk mengakses pesan saluran WhatsApp Kompas.com: https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan Anda telah menginstal aplikasi WhatsApp.