Maret 5, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Daftar presiden dunia menggunakan telegram untuk memengaruhi kasus WhatsApp

Jakarta, CNN Indonesia –

penemu dan CEO Telegrap, Pavel Drove Banyak pemimpin dunia sekarang mengklaim bahwa pengguna Telegram memindai kasus Bagikan.

Pada Kamis (14/1) malam, Troy mengumumkan melalui akun resminya di Telegram bahwa kedua presiden tersebut telah menjadi pengguna baru Telegram.

Kedua presiden bergabung setelah posting terbaru mereka tentang peningkatan jumlah pengguna belakangan ini.




“Sejak posting terakhir saya, jumlah pengguna baru Telegram telah meningkat pesat. Kami menyaksikan migrasi digital terbesar dalam sejarah manusia,” kata Drove. Akun telegrafnya.

“Menyusul peristiwa global ini, dua presiden meluncurkan saluran telegram,” ujarnya.

Drove mengatakan dua presiden yang baru-baru ini menjadi pengguna telegraf adalah Presiden Brasil Jair Bolsanaro (@Jairpolsenaroprasil) dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

Drove mengatakan, kehadiran Bolzano dan Erdogan menambah daftar panjang kepala negara yang akan menggunakan lamarannya.

Sebelumnya, para kepala negara menggunakan telegram;
– Presiden Meksiko Andres Manuel L ப pez Obrador (resPresidenteAMLO),
– Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong (eleehsienloong).
– Presiden Ukraina Volodymyr Zhelensky (_V_Zelenskiy_official),
– Presiden Uzbekistan Shavkat Mirziyoyev (shmirzhiev),
– Presiden Taiwan Tsai Ing-wen (ingiingtw),
– Bertana Mentori Ethiopia Abi Ahmed (@AbiAhmedAliophysical), Don
– Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu (etbnetanyahu).

Drove mengatakan semua presiden telah memverifikasi akun karena mereka menunjukkan pemakan biru di daftar obrolan dan hasil penelusuran pengguna.

Selain itu, Drove mengakui bahwa dia sangat dihormati oleh para pemimpin politik dan banyak organisasi publik yang menggunakan telegram. Dia mengatakan telegram dapat dipercaya untuk memerangi informasi yang salah dan menyebarkan kesadaran tentang masalah penting di komunitas mereka.

Tidak seperti jaringan lain, Drove mengatakan Telegram tidak menggunakan algoritme eksplisit untuk menentukan apakah pelanggan akan melihat konten langganan mereka.

READ  Prediksi Zodiak 2020 17 Desember Kamis. Taurus bermasalah dengan uang! - Semua halaman

Akibatnya, satu-satunya cara langsung bagi para pemimpin untuk terhubung secara andal dengan audiens mereka adalah melalui saluran telegram, katanya.

Drove mengatakan Telegram memulihkan transparansi dan integritas komunikasi ‘satu ke banyak’ publik dengan menghilangkan mekanisme penanganan yang serupa dengan yang ada di situs teknologi 2010.

Sebelumnya, Drove mengatakan Telegram telah menjangkau lebih dari 500 juta pengguna aktif. Diperkirakan 25 juta pengguna bergabung hanya dalam 72 jam.

Peningkatan signifikan jumlah pengguna Telegram tidak lepas dari pengaruh kebijakan privasi baru WhatsApp. Selain mengumpulkan data pribadi pengguna, kebijakan baru ini dapat membuat data pengguna menjadi milik Facebook dan dapat digunakan.

Foto: CNN Indonesia / Timothy Lone
Pengguna WhatsApp untuk aplikasi perpesanan Telegram akan diminta memberikan data lokasi, kontak, dan nomor telepon ke alamat email.

(Ex / Ex)

[Gambas:Video CNN]