Desember 5, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Fosil buaya berumur 8 juta tahun di Australia memangsa hewan besar

KOMPAS.com – Tengkorak Buaya Umur delapan juta tahun yang ditemukan di Australia Tengah dianggap sebagai bagian dari spesies yang ada Hancur Namun baru dicatat oleh para ilmuwan.

Tengkorak buaya ditemukan pada tahun 2009 di Northern Territory (NT), sekitar 200 km dari Alice Springs.

Spesies buaya tersebut akan diberi nama pada tahun 2022, yang dianggap sebagai spesies baru.

Dr. Adam Yates, supervisor senior di Museum dan Galeri Seni Wilayah Utara, mengatakan tengkorak itu ditemukan di situs fosil Alcotta di Australia tengah.

Baca juga: Spesies dinosaurus baru ditemukan, pertahankan lambang untuk komunikasi

Kata Andrea BBC Tengkorak model terbaik dari buaya baru yang pernah ditemukan.

“Temuan itu mengungkap Spesies baru Ini belum pernah terjadi di Australia Tengah, yang tidak kami ketahui sebelumnya. Ini mengherankan karena pernah ada sungai untuk habitat buaya di wilayah tengah Australia, ”ujarnya.

“Penemuan ini adalah salah satu petunjuk untuk memahami fauna Australia yang telah berevolusi dari waktu ke waktu.”

Jared Archibald, MAGNT melalui BBC Indonesia Tengkorak buaya berumur 8 juta tahun belum pernah didefinisikan sebelumnya. Tengkorak ini ditemukan di Australia Tengah.

Perburuan mangsa besar

Menurut Dr. Yates, spesies buaya baru hidup di Australia Tengah jutaan tahun yang lalu, tetapi tengkorak yang ditemukan di Alcotta termasuk spesies yang belum ditemukan.

“Trah ini belum memiliki nama dan sangat berbeda dengan kerabat dekatnya,” tambahnya.

Dr. Yates menemukan tengkorak buaya berusia 8 juta tahun di Australia.Jared Archibald, MAGNT melalui BBC Indonesia Dr. Yates menemukan tengkorak buaya berusia 8 juta tahun di Australia.

Buaya yang ada saat ini dikatakan berasal dari cabang yang sangat berbeda dari keluarga buaya.

Jenis buaya baru ini memiliki ciri anatomi yang berbeda dengan buaya lainnya.

READ  Daftar 7 orang terkaya di dunia pada tahun 2022, yang total asetnya akan mencapai ribuan triliun

Buaya Ia memiliki gigi yang besar. Buaya jenis ini mencari mangsa berukuran besar. Hewan yang hebat, “katanya.

Baca juga: Sejak dinosaurus hidup lebih dulu, mengapa buaya tidak banyak berubah?

Jenis buaya ini pertama kali diumumkan ABC News. Tengkorak yang ditemukan pada 2009 itu tidak dipajang dalam bentuk aslinya di Museum dan Galeri Seni Wilayah Utara, tetapi dalam 3D.

Dr. Yates mengatakan, pembuatan fosil buaya seperti ini akan membutuhkan waktu lama untuk dibersihkan dan diperbaiki.

“Saat ditemukan di bawah tanah, tengkorak ini penuh … kami menggunakan banyak lem untuk merekatkannya saat mengangkatnya. Saya perlahan-lahan menyiapkan fosil ini,” ulangnya.

“Ini adalah penemuan khusus,” pungkasnya.

Terima kasih telah membaca Compass.com.
Informasi, inspirasi dan Intelijen dari Surel Kamu.
Registrasi Surel