September 28, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Kapal selam nuklir Rusia, dilapisi dengan karet Medusa anti-sonar, semakin senyap

Memuat…

Rusia menggunakan teknologi karet Medusa terbaru untuk melapisi dua kapal selam bertenaga nuklir, kelas Borey dan kelas Yasen. Foto/Tentara Bulgaria/Wikimedia

Moskow Rusia Gunakan teknologi karet Medusa terbaru untuk melapisi keduanya Kapal selam Kelas Bore dan kelas Yasen bertenaga nuklir. Karet khusus dengan teknologi canggih ini mengurangi suara dari dalam kapal selam dan anti-sonar, membuatnya lebih senyap dan lebih sulit dideteksi.

Informasi tersebut berasal dari Izvestia, outlet media Rusia yang bekerja untuk Kementerian Pertahanan. Dikutip dari laman militer Bulgaria, Rabu (7/9/2022), saat ini dua kapal selam sedang beroperasi.

Kapal selam kelas Bore diharapkan membawa rudal jelajah, mirip dengan kapal selam kelas Ohio Amerika Serikat (AS). Hal yang sama berlaku untuk kapal selam kelas Yasen. Kedua jenis kapal selam tersebut bertenaga nuklir.

Baca juga; Foto satelit kapal selam Rusia yang dipersenjatai dengan rudal Kalibr

Lapisan baru untuk kedua kapal selam terdiri dari karet khusus dengan teknologi modern yang disebut karet Medusa. Karet khusus ini memiliki dua fungsi, pertama untuk melindungi suara yang berasal dari dalam kapal selam atau untuk meredam suara kapal selam. Keduanya secara signifikan dapat mengurangi pantulan sonar musuh.

Igor Gurtin, mantan komandan kapal induk rudal kapal selam Rusia, mengatakan dia tidak terkejut dengan keputusan Kementerian Pertahanan Rusia untuk menjadikan kapal selam kelas Yasen dan Borey yang pertama menerima lapisan karet Medusa yang baru. “Kapal selam paling berharga Rusia harus dilengkapi terlebih dahulu,” kata reporter Izvestia.

Kapal selam kelas Bore kelas Yasen adalah masa depan armada kapal selam Rusia. Kapal selam 955 Borei dan 955A Borei-A saat ini sedang dibangun di Rusia. Para ahli mengatakan kapal selam kelas Bore adalah andalan armada bersenjata nuklir Rusia.

READ  Vladimir Putin kehilangan Kolonel ke-41 dalam Perang Ukraina

Setiap kapal selam membawa 16 ICBM R-30 Bulava. Setiap rudal R-30 Bulava dilengkapi dengan beberapa hulu ledak nuklir.

Baca juga; Rusia siap menggunakan kapal selam nuklir yang mampu menciptakan tsunami

Kapal selam kelas Yassen saat ini sedang dibangun sesuai dengan rencana baru, dan Yassen-M modern. Kapal selam ini mampu menembakkan berbagai rudal jelajah dan dapat menyerang target di laut, pantai atau di darat. Beberapa analis mengatakan bahwa kapal selam kelas ini akan menjadi pembawa rudal hipersonik Zirkon.

Komandan Divisi Kapal Selam ke-31 Armada Utara, Laksamana Muda Stephen Kelpass, menyamakan kehadiran kapal selam dalam operasi militer seperti permainan kucing dan tikus. Setiap kapal selam berusaha menemukan kapal selam musuh, sehingga harus melakukannya dengan tenang tanpa keributan.

Tujuan utama kapal selam di medan perang adalah untuk melawan kapal selam melawan kapal induk karena mereka mampu menembakkan hingga 16 rudal balistik, kata Gelbas. Meskipun kapal selam Rusia menerima lapisan karet Medusa, benturan apa pun, termasuk batu, dasar laut, atau kapal selam lainnya, dapat merusaknya, sehingga mudah dideteksi.

“Bahkan jika ada kontak dengan kapal selam musuh, kita harus menggunakan setiap kesempatan untuk memulihkan siluman dengan cepat: menghindari area yang mencurigakan, bersembunyi di mana saja, menggunakan es, suara biologis makhluk yang hidup di semak berduri,” kata Kelpass. .

(Internet)