Maret 3, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Meteor menghantam rumah warga di Lampung Tengah.  Peneliti Itera Lampung telah memastikan bahwa batuan ini adalah sebongkah meteorit yang masuk ke atmosfer bumi.

Menemukan jatuhnya meteorit di Lombok Tengah. Halaman Semua

Kapan Dua Meteor (Untuk saat ini) kabin jatuh di dalam. Lampung Tengah, sebagian Indonesia dikejutkan.

Pasalnya, peristiwa Lampung Tengah terjadi hanya empat hari setelah peristiwa Polly pada 24 Januari 2021 yang meski tidak ditemukan meteoritnya, merupakan peristiwa tabrakan benda angkasa.

Apalagi, hanya tinggal lima bulan lagi kejadian mengerikan Tabanuli Tengah pada 1 Agustus 2020.

Insiden terbaru telah meninggalkan bagian langka dan mengerikan dari meteorit karbon kondritik karena meteorit tersebut telah terbang ke kolektor pribadi di luar negeri.

Lalu muncul pertanyaan, apakah jumlah bintang di bumi bertambah?

Kejadian

2021 28 Januari Kamis 21:53 Bunyi guntur mengguncang sejumlah wilayah utama Provinsi Lampung pada WIB.

Banyak saksi mata melihat cahaya terang di langit. Begitu cahaya memudar, itu tampak seperti awan panjang di jalur yang sama dan muncul langsung setelah beberapa puluh menit.

Ada jejak asap di awan ini (Jejak asap) Khusus jika terjadi benturan benda langit.

Jalur asap merupakan jalur kondensor yang menciptakan awan maksimum di stratosfer pada ketinggian 80 km di atas permukaan bumi.

Selain kedipan dan kedipan cahaya, peristiwa Lampung Tengah juga direkam dan dikelola oleh PMKG (Badan Meteorologi, Iklim dan Geofisika) pada sensor seismik yang beroperasi di bawah payung Sistem Peringatan Dini Tsunami Indonesia.

Tiga sensor merekam gangguan seismik berbeda yang tidak muncul dari gempa tektonik.

Pelecehan dikaitkan dengan insiden Lampung Tengah, terutama dari segi waktu.

Ketiga sensor tersebut adalah sensor UDSI, Casey dan BSSM yang terletak di Kapil. Tangamus (Provinsi Lampung) di sisi barat pulau Sumatera.

Probe seismik unik ini pertama kali terdeteksi pada sensor UDSI, 10 detik kemudian pada sensor Casey, dan 10 detik kemudian pada sensor BSSM.

Deret waktu menunjukkan bahwa gangguan seismik dari posisi ketiga sensor berada di arah timur laut, yang sesuai dengan arah pergerakan cup. Lampung Tengah.

READ  Robot NASA mengambil foto keluarga yang indah ke Mars

Dua meteorit jenis Citroelite (besi-batuan) ditemukan di peristiwa Lampung Tengah.

Meteor Aerolit diketahui berasal dari fragmen asteroid dengan perbedaan kimiawi yang mirip dengan planet.

Meteorit pertama (massa ~ 2,2 kg) hancur di tepi atap dan menabrak dinding rumah di dusun ke-5 desa Astomulio.

Meteorit ringan kedua (massa ~ 0,3 kg) ditemukan di desa Mojobahit, 3 km sebelah utara lokasi meteorit pertama.

Meteorit kedua menembus atap rumah dan jatuh di kasur yang tidak digunakan. Kedua desa tersebut adalah bagian dari Keck. Pungur, cangkir. Lampung Tengah.

Kedua meteorit tersebut dapat diidentifikasi secara fisik karena sifat terbakar di permukaannya Kerak fusi, Kerak bahan cair menembus atmosfer dan sempit dan cepat.

Kedua meteorit tersebut menunjukkan tanda-tanda regmaclipt, dengan cekungan miniatur di permukaan yang menembus lapisan udara dan terbentuk dari pembengkakan arus plasma yang sangat panas.

Penemuan meteorit, suara benturan, kilatan cahaya dan gangguan seismik yang unik menjadi bukti kuat bahwa peristiwa Lampung Tengah sebenarnya adalah tabrakan benda-benda angkasa.

Artinya, meteorit sedang memasuki atmosfer bumi dan kemudian berubah menjadi meteorit – meteorit yang terang (Bola api) Dan meteorit – sangat terang (poloite).

Di lapisan atmosfer yang padat, meteorit mengalami banyak fragmen, diikuti dengan ledakan di udara. (Ledakan Udara). Sisa meteor itu berakhir di muka bumi dengan percikan.

Baca juga: Meteorit Jatuh di Lampung, Apa Dampaknya Terhadap Lingkungan dan Manusia?

Dermaga. Humas Itera Lampung Meteor menghantam rumah warga di Lampung Tengah. Peneliti Itera Lampung telah memastikan bahwa batuan ini adalah sebongkah meteorit yang masuk ke atmosfer bumi.

Rekonstruksi

Penemuan dua meteorit merupakan tanda zona distribusi (Stranfield) Di acara Lampung Tengah, mirip dengan acara Tapanuli Tengah lima bulan lalu.

Zona distribusi di Lombok Tengah setidaknya sepanjang 3 km dengan arah utara-selatan.

Meteorit berat ditemukan di ujung selatan dan yang lebih ringan di ujung utara.

READ  Palestina menerima ITR 16,18 triliun pajak dari Israel

Berdasarkan data tersebut dan mengutip persamaan Collins et al. (2005), meteorit yang terlibat dalam peristiwa Lampung Tengah berasal dari utara hingga ketinggian ~ 20.

Berbekal informasi ini dan didukung oleh jenis meteorit, lokasi zona sebaran dan waktu kejadian, kita dapat merekonstruksi penampakannya.

Meteorit Lampung Tengah adalah meteorit pertama yang melesat dengan kecepatan 20 km per detik saat memasuki lapisan udara teratas bumi pada ketinggian 120 km.

Rekonstruksi orbit menunjukkan bahwa meteorit Lampung tengah pertama kali mengorbit Matahari sebagai bagian dari gugus asteroid dekat Bumi di kelas Apollo.

Dengan demikian, orbitnya membentang di antara orbit bumi dan pusat kawasan sabuk asteroid utama.

Orbit Central Lombard Meteorite menciptakan kemiringan 3 16ยบ ke arah gerhana dengan periode revolusi 3,3 tahun.

Tentu saja angka-angka ini hanyalah perkiraan yang paling sulit. Karena rekonstruksi orbit meteorit membutuhkan setidaknya dua rekaman video dari tampilan meteorit, itu ditriangulasi.

Namun, angka-angka ini setidaknya memberi kita gambaran tentang bagaimana tamu datang dari tata surya kita ke langit.

Meteorit Lampung Tengah dapat memiliki berat 5 ton dan diperkirakan berdiameter ~ 1 meter.

Saat memasuki atmosfer bumi, meteorit bersinar seterang meteor-terang (bola api) -9 dan memancarkan 0,2 kiloton energi TNT.

Tingkat energi yang kecil dalam tumbukan benda langit. Namun, Venus jauh lebih terang daripada Venus, sehingga lebih mudah dilihat pada malam hari.

Pada ketinggian 35 hingga 40 km, tekanan ram mulai melebihi batas kekuatan material meteorit.

Pembelahan dimulai, yang segera mencapai puncaknya, diikuti dengan pelepasan energi yang mirip dengan ledakan udara. (Ledakan Udara) T relatif kecil pada 0,2 kiloton energi TNT.

Semburan udara Gelombang kejut dilepaskan dan ledakan keras terdengar. Karena merupakan gelombang suara, sebagian kecilnya menjadi gelombang seismik saat menyentuh permukaan bumi.

Gelombang seismik direkam dalam sensor seismik yang sangat dekat. Dengan energi Semburan udara Dampak gelombang kejut dan sinar kecil itu tidak menyentuh bentang alam Pungur.

READ  Kebanyakan orang Amerika ingin Trump disingkirkan segera setelah kerusuhan ...

Baca juga: Air rendaman meteorit di Lampung diburu warga, anggota menjelaskan isinya

Peneliti Itera Lampung mengambil sampel meteorit di Lampung Tengah pada Jumat (29/1/2021) malam.  Para peneliti memastikan bahwa batu tersebut adalah pecahan meteorit. Dermaga. Humas Itera Lampung Peneliti Itera Lampung mengambil sampel meteorit di Lampung Tengah pada Jumat (29/1/2021) malam. Para peneliti memastikan bahwa batu tersebut adalah pecahan meteorit.

Kesadaran

Setiap kilometer persegi tanah di Bumi menerima jatuhnya meteorit selama rata-rata 50.000 tahun.

Dengan luas permukaan 1,9 juta kilometer persegi, meteorit yang jatuh akan tersedia selama 10 hari di perbatasan Indonesia.

Jika Anda memperhitungkan luas tanah tempat Anda tinggal (dari bentuk pedesaan ke perkotaan), kemungkinan besar meteorit tersebut akan mengalami peristiwa tabrakan langit yang meningkat setiap 50 hingga 60 hari (rata-rata). ).

Angka-angka ini menunjukkan bahwa tabrakan benda langit sebenarnya sangat sering terjadi.

Oleh karena itu, urutan kejadian di Tapanuli Tengah, Pali, dan Lampung Tengah dalam lima bulan terakhir dinilai lebih masuk akal.

Sebagian masyarakat Indonesia menganggap telah terjadi peningkatan masuknya meteorit ke bumi kita, yang sebenarnya merupakan sebuah konsep yang bergantung pada banyak hal.

Dimulai dengan akses informasi yang mudah, sayangnya jumlah sensor pendeteksi yang tidak sesuai memainkan peran penting dalam “mengeluhkan” kejadian serupa dengan meningkatkan kualitas informasi.

Dengan cara ini diharapkan meteorit Lampung Tengah di Indonesia bisa terlindungi. Dengan demikian kasus ‘hilang’ meteorit Kolang tidak akan terulang kembali.

Di sisi lain, mitra harus terus mengedukasi masyarakat tentang ilmu meteorit dan tabrakan benda langit. Yaitu dari astronomi, geofisika dan geografi sehingga menimbulkan kesadaran.

Dalam beberapa hal, tabrakan dengan benda langit bisa menjadi bencana geologi yang unik.

Yaitu bencana geologis jangka panjang (hingga ribuan tahun), tetapi dengan dampak yang sangat besar pada peradaban manusia.

Baca juga: Pelajaran dari Lost Golang Meteorite