April 25, 2024

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Meteorit terbesar di dunia rupanya menghilang pada tahun 1916. Mengapa tidak dapat ditemukan?  Peringatan ilmiah

Meteorit terbesar di dunia rupanya menghilang pada tahun 1916. Mengapa tidak dapat ditemukan? Peringatan ilmiah

cerita Meteorit berukuran kecil Ini adalah misteri yang sangat menarik.

Bijih besi seberat 4,5 kilogram (10 pon) dilaporkan diambil dari puncak gunung besi selebar 100 meter (328 kaki) di Afrika pada tahun 1916.

Meski telah dilakukan banyak pencarian, keberadaan meteorit induk berukuran besar ini belum dapat dikonfirmasi. Kini, tim peneliti kembali ke jalurnya.

Jika ya, gunung besi ini akan mencerminkan meteorit terbesar di planet ini pada jarak tertentu – dan para ilmuwan di Imperial College London dan Universitas Oxford di Inggris ingin menggunakan peta anomali magnetik (seperti bongkahan besi besar). . Temukan.

Pertama, sepotong kecil meteorit pertama kali ditemukan oleh petugas konsulat Prancis Kapten Gaston Ribert, yang mengatakan bahwa matanya ditutup dan dikirim ke “Iron Mountain” oleh pemimpin suku setempat.

Sebuah pecahan meteorit Chingutti. (Claire H/Flickr/CC-BY-SA-2.0)

Nama meteorit ini diambil dari nama kota terdekat Chinguetti Mauritania, Afrika Barat Laut. Hingga tahun 1990-an, semua upaya selanjutnya untuk menemukan Gunung Besi raksasa yang awalnya menjadi bagiannya gagal menemukan tempat di mana Ribert diangkut.

Secara khusus, studi tahun 2001 Daerah itu ditentukan sebagai daerah besi batu Mesosiderit Berdasarkan analisis kimia mineral tersebut, kecil kemungkinannya berasal dari blok yang lebih besar dari 1,6 m.

Apakah Kapten Ribert berbohong? Atau sekadar salah?

Mungkin tidak, seperti yang dikatakan para peneliti terbaru yang bertugas menemukan meteorit Chingutti. Misalnya, kawah tumbukan mungkin tidak ada karena meteor jatuh dengan sudut yang sangat rendah sebelum menghantam Bumi.

Meteorit beta
Tim mengidentifikasi area di mana bukit besi itu mungkin berada. (Warren dkk., arXiv2024)

Pencarian sebelumnya mungkin tidak menghasilkan apa-apa karena Iron Mountain tertutup pasir, atau alat yang digunakan tidak tepat, atau area pencarian berada di tempat yang salah berdasarkan instruksi samar Ripert. Semua ini adalah kemungkinan, kata para ilmuwan dalam sebuah makalah baru.

READ  Fakta Baru Asteroid Bennu, Punya Sistem Pelindung Misterius dari Serangan

Sangat menarik bahwa Ribert secara khusus menjelaskan fitur-fitur di Iron Hill. Kapten menggambarkan penemuan “jarum” logam panjang yang dia coba keluarkan dari sampel meteorit kecil dengan cara meledakkannya, tetapi gagal.

Penulis makalah ini berspekulasi bahwa struktur lunak ini mungkin merupakan fase besi nikel yang dikenal sebagai “struktur Thompson”. Hal ini tidak pernah terjadi pada tahun 1916, dan kecil kemungkinannya Ribert akan membuat pernyataan seperti itu.

Untuk pertama kalinya, para peneliti di sini menggunakan model ketinggian digital, data radar, dan wawancara dengan pengemudi unta setempat untuk mempersempit wilayah tempat Ribert mungkin diangkut, berdasarkan laporan dari perjalanan setengah hari yang dilakukannya.

Dengan menggunakan ketinggian bukit pasir yang menutupi meteorit raksasa sebagai panduan, tim mengidentifikasi area menarik dan meminta data survei aeromagnetik untuk lokasi tersebut dari Kementerian Energi Perminyakan dan Pertambangan Mauritania. Hingga saat ini, akses terhadap data tersebut belum diberikan.

Pendekatan alternatif adalah dengan memindai meteorit yang telah lama hilang dengan berjalan kaki, yang dapat memakan waktu beberapa minggu.

“Jika hasilnya negatif, interpretasi cerita Ribert masih belum terselesaikan, dan masalah jarum fleksibel serta kemungkinan menemukan mesosiderit tetap ada.” Dia menulis Peneliti.

Temuan baru para peneliti belum ditinjau oleh rekan sejawat, namun dapat diakses di server pracetak arXiv.