Agustus 17, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Dalam pikiran seniman, hominin menggunakan api.

Penemuan jejak api, bukti awal penemuan 800.000 tahun yang lalu

அலமி

Dalam pikiran seniman, hominin menggunakan api.

Nationalgeographic.co.id-Tim Institut Sains Weissman Mengungkapkan Metode Inovatif dan Canggih yang Ditemukan oleh Ilmuwan Jalur Api Tidak setidaknya 800.000 tahun adegan. Penemuan ini adalah salah satu bukti paling awal tentang penggunaan api.

Teknik-teknik baru yang dikembangkan akan bergerak menuju genre arkeologi yang lebih ilmiah dan berbasis data. Tapi, yang paling penting, ini membantu untuk lebih memahami asal usul kisah manusia, tradisi paling dasar kita, dan sifat eksperimentasi dan inovasi.

Temuan disediakan Proses Akademi Ilmu Pengetahuan Nasional Dengan judul “Tanda tangan laten dari kebakaran awal di Evron Quarry (1,0 hingga 0,8 mia)“Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu.

Para peneliti mengatakan ada api di mana ada asap, dan para peneliti bekerja keras untuk memeriksa klaim itu, atau setidaknya menjelaskan apa itu “asap”.

Penggunaan api secara terkendali oleh hominin purba, sebuah kelompok yang terdiri dari manusia dan beberapa anggota keluarga kita yang telah punah, diperkirakan berusia setidaknya satu juta tahun. Para arkeolog pada saat itu percaya, Manusia tangan Mulai beralih ke Homo erectus.

Ini bukan kebetulan, karena apa yang disebut “hipotesis memasak” dari teori kerja, penggunaan api memainkan peran penting dalam evolusi kita. Anda tidak hanya membiarkan hominin tetap hangat, membuat alat canggih, dan mengusir predator, tetapi juga mendapatkan keterampilan kuliner.

Memasak daging tidak hanya menghilangkan kuman, tetapi juga meningkatkan pencernaan protein dan nilai gizi yang efisien. Kemudian membuka jalan bagi perkembangan otak. Satu-satunya masalah dengan hipotesis ini adalah kurangnya data.

Metode tradisional telah menemukan bukti meluasnya penggunaan api yang tidak ada 200.000 tahun yang lalu. Meskipun ada beberapa bukti bahwa api digunakan 500.000 tahun yang lalu, itu jarang terjadi.

“Kami mungkin telah menemukan situs keenam,” kata Philip Natalio dari Departemen Tanaman dan Ekologi Weissman dalam sebuah pernyataan.




Konten yang diiklankan

Video Unggulan