Waspadalah, merokok meningkatkan risiko penyebaran Govt-19

Deskriptif – Merokok adalah gaya hidup yang meningkatkan risiko penularan Govit-19 Dan penyakit tidak menular lainnya.

“Perokok tidak hanya harus melepas masker saat merokok, tetapi merokok dalam kelompok seringkali tidak memperhatikan jarak yang aman,” kata dokter tersebut. Ahli Jantung Vito Angarino Dame dalam Pembicaraan Pemerintah dan Duta Besar untuk Adopsi Kebiasaan Baru oleh Komite Nasional Manipulasi Govit-19 Dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN), Senin, 9 November 2020.

Selain itu, menurut Vito, masih ada risiko masuknya virus dari tangan yang memegang rokok. Lebih dari itu, Govit-19 Ini adalah penyakit yang mempengaruhi paru-paru, sedangkan merokok mengurangi fungsi paru-paru dan menurunkan sistem kekebalan.

Baca juga: MTV memenangkan PTS dan Stray Kids Awards di EMA 2020, termasuk Lagu Terbaik dan Band Terbaik

Menurutnya, saat perokok tertular Govit-19, Sulit untuk melawan virus ini. Bukti terkini menunjukkan bahwa perokok memiliki tingkat kematian dan keparahan yang lebih tinggi daripada pasien Govit-19 Siapa yang bukan perokok.



“Mohon maaf bagi perokok pasif, karena mereka bukan puntung rokok, tapi secara tidak langsung terpengaruh oleh asap yang dihirupnya. “Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu.

Tidak diperlukan vaksin khusus untuk melawan penyakit tidak menular seperti penyakit jantung.

Baca juga: Liga Premier, Ole Gunner Soulscare di bawah tekanan sejak hari pertama di Manchester United

Penyakit ini bisa dicegah dengan menjaga pola hidup sehat. Dengan begitu, risiko penyakit jantung koroner atau serangan jantung bisa ditekan hingga 80%.

READ  8 Cara Mencegah Arthritis Menyerang Di Usia Muda
More from Amangkurat Kogoya

Listrik padam Di awal November, warganet menyalakan lampu

Jakarta, CNN Indonesia – Kekurangan daya P.L.N. Hari ini Minggu (1/11) di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *