November 28, 2022

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Alasan mengapa Kekaisaran Romawi dibagi menjadi dua: Timur dan Barat – semua sisi

nationalgeographic.co.id – Seperti kata pepatah lama Roma Tidak dibangun dalam sehari. Pepatah ini mengartikan bahwa sebuah proyek besar membutuhkan waktu untuk diselesaikan. RumMisalnya, ia tumbuh secara bertahap dan tumbuh selama ratusan tahun. Dari negara kota hingga kerajaan besar yang terbentang dari Inggris hingga Mesir. Seiring waktu, Kekaisaran Romawi terpecah menjadi dua Timur Dan Barat. Apa alasan pembagian ini?

Seperti penciptaannya, Kekaisaran Romawi tidak hancur dalam semalam. Selama berabad-abad, Roma Itu adalah pusat kekaisaran. Tapi ketika nasib Roma berubah, begitu pula kursi kekuasaan. Pada tahun 395 M, kekaisaran secara permanen terpecah menjadi dua negara bagian yang terpisah. Roma dibagi menjadi Timur dan Barat. Tapi apa yang menyebabkan kerajaan yang begitu kuat terpecah? Apakah bagian ini berlalu dengan cepat?

Kekaisaran berkembang

Mudah untuk berpikir bahwa perpecahan ini disebabkan oleh wilayah kekaisaran yang berkembang. Namun menurut Mark Humphreys, Profesor Klasik di Swansea University, alasannya lebih kompleks dari itu.

Terlepas dari ukurannya, Kekaisaran Romawi juga menghadapi berbagai masalah seperti saingan penguasa dan suku Romawi. Masuknya suku asing juga mengancam kekaisaran.

Namun demikian, ukuran kekaisaran sangat mengesankan dan menciptakan banyak tantangan. “Kekaisaran Romawi sejauh ini merupakan negara bagian terbesar di Eurasia barat,” kata Peter Heather, profesor sejarah abad pertengahan di King’s College London.

Pada puncaknya, Kekaisaran Romawi meliputi sebagian besar Eropa dan sebagian Afrika dan Asia. Membentang dari Samudra Atlantik di barat hingga yang sekarang disebut Irak, Kuwait, Turki, dan sebagian Suriah di timur.

Kekaisaran Romawi menjadi “korban” dari penaklukannya sendiri

Kekaisaran Romawi, sampai batas tertentu, adalah “korban” dari penaklukannya sendiri. Konsolidasi wilayah memperbesar perbatasan. Akibatnya, serangan dan penyeberangan perbatasan yang tidak diinginkan sering terjadi dan sulit ditangani.

Namun Heather mengakui bahwa ukuran bukanlah satu-satunya faktor pecahnya Kekaisaran Romawi. Pasalnya, kekaisaran mencakup wilayah yang luas sejak abad ke-1 M dan pembagian formal mulai terjadi pada abad ke-4.

Jadi apa lagi yang berperan? “Dalam pandangan saya, dua faktor tambahan memperumit masalah dasar jarak. Yang pertama adalah bahwa Persia naik ke status adidaya pada abad ke-3. Ini berarti bahwa Roma harus memiliki seorang kaisar di suatu tempat di dekat perbatasan Persia,” kata Heather.

Pada abad kedua dan keempat, definisi “Romawi” menyebar dari Skotlandia ke Irak. Banyak “orang Romawi” memiliki sedikit atau tidak ada hubungan sama sekali dengan kota Roma.

Membagi kekaisaran dianggap memudahkan untuk mengontrol wilayah dan budaya yang berbeda ini.

Perpecahan terakhir

Pembagian Kekaisaran Romawi, menurut Humphreys, jauh mendahului pembagian timur-barat yang permanen pada abad keempat.

“Kita sering berpikir bahwa perpecahan terjadi di beberapa titik pada tahun 395 M, ketika kaisar Romawi Theodosius I meninggal dan digantikan oleh putranya Arcadius dan Honorius. Kedua putra raja ini masing-masing adalah Timur dan Barat,” kata Humphreys. .

Tetapi sebelum itu, kekaisaran memiliki lebih dari satu kaisar per abad. Diocletian, yang menjadi kaisar pada tahun 284, bereksperimen dengan berbagai struktur kekaisaran. Dia mendirikan tetrarki atau aturan empat antara dua kaisar senior Agustussatu di timur dan satu di barat – dan dua penguasa muda atau Caesar.

Baca selengkapnya: Jejak Bizantium Penemuan Sarkofagus Berusia 1.800 Tahun di Israel

Baca selengkapnya: Mengapa Kekaisaran Romawi jatuh lebih cepat daripada Bizantium?

READ  Foto oleh Kampus Berakhir Pelaminan, Wanita Dinikahi Mantan Dosennya, Reaksi Ibu Punya Mantu Seumuran

Baca selengkapnya: Akhir Era: Peradaban Romawi benar-benar berakhir

Tetrarki runtuh tak lama setelah Diocletian turun takhta pada tahun 305 Agustus Dan Caesar Berjuang untuk kekuasaan. Kekaisaran dipersatukan kembali pada tahun 324 ketika Konstantinus I mengalahkan rekan-rekan penguasanya.

Namun, setelah kematian Konstantinus, kekaisaran kembali dibagi antara ketiga putranya. Jadi, jika Kekaisaran Romawi terpecah sebelum tahun 395, mengapa sejarawan mendefinisikan tahun itu sebagai waktu kekaisaran terbelah menjadi dua?

“Saya menduga apa yang terjadi setelah 395 adalah pembagian menjadi sangat jelas,” kata Humphries.

Setelah perpisahan, apakah Kekaisaran Romawi Timur dan Barat bekerja sama?

Jadi, begitu kekaisaran terbelah menjadi dua, seperti apa hubungan antara kedua kekaisaran itu? Apakah kedua sisi kekaisaran bekerja sama dan berjalan bersama?

“Tidak pernah,” kata Heather. “Misalnya, sangat sulit untuk memisahkan kantor dan menjaga hubungan baik di antara rekan kerja untuk waktu yang lama. Ini dilakukan karena kebutuhan, tetapi biasanya menimbulkan ketegangan. Seperti di Kekaisaran Romawi, ketegangan antara Timur dan Barat adalah masalah yang tak terhindarkan. . . “

Humphreys menerima klaim Heather.

“Hanya saja kedua bagian itu berkuasa,” kata Humphries. Kaisar di Timur dan Barat mengeluarkan koin atas nama masing-masing. Bantuan militer kemudian dikirim dari Timur ke Barat untuk melawan Vandal.

Alasan retaknya hubungan antara keduanya adalah ketegangan. Misalnya, Timur dan Barat sering menolak untuk mengakui duta besar yang dicalonkan masing-masing pihak. Selama pemerintahan Stilicho di Barat, orang Timur yang diangkat menjadi konsul tidak diakui di Barat. Penolakan untuk mengakui kedutaan ini mencirikan ketegangan dalam hubungan antara kaisar di berbagai bagian kekaisaran.

Konsul adalah posisi kehormatan murni dan umumnya dianggap sebagai hadiah daripada jabatan tinggi. Menolak seorang utusan berarti menghina orang yang terhormat.

READ  [POPULER TREN] Hujan meteor Gemini | Apa argumen Bell? Semua halaman

Kekaisaran Barat akhirnya runtuh pada tahun 476, ketika raja barbar memberontak dan menggulingkan kaisar Romulus Augustulus. Ini secara luas dianggap sebagai titik akhir dari Kekaisaran Romawi Barat.

Kekaisaran Bizantium, juga dikenal sebagai Kekaisaran BizantiumItu berlangsung sampai 1453. Namun, banyak sejarawan tidak menganggap ini bagian dari Kekaisaran Romawi “nyata”.

Menurut sejarawan, Kekaisaran Bizantium adalah penerus Kekaisaran Romawi, seperti rekan-rekan baratnya, kekaisaran Visigoth atau Frank.

Oleh karena itu, ukuran kekaisaran bukanlah alasan utama mengapa Kekaisaran Romawi terpecah menjadi dua.

Lihat berita dan artikel lainnya di Google Berita



Konten yang dipromosikan

Video khusus