Maret 2, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Apakah Anda termasuk orang yang tidak bisa divaksinasi?

Jakarta

Program vaksinasi COVID-19 telah diluncurkan di beberapa negara sebagai upaya memutus rantai wabah virus corona.

Presiden Indonesia Joko Widodo mengumumkan pada Rabu (17/12) bahwa seluruh WNI akan divaksinasi.

Belum jelas kapan Indonesia akan memulai program vaksinasi, namun 1,2 juta dosis vaksin buatan China Sinovak tersebut telah tiba di Indonesia dan menunggu persetujuan distribusi dari Food and Drug Administration.

Di Australia, program vaksinasi COVID-19 Australia akan dimulai pada Maret 2021, dengan semua warga negara Australia, penduduk tetap, dan sebagian besar pemegang visa menjanjikan vaksinasi gratis.

Sementara rincian pasti dari publikasi nasional masih dalam tahap akhir, pemerintah federal telah memenangkan kontrak untuk memasok empat vaksin Govt-19, termasuk vaksin Pfizer-Bioentech dan vaksin Oxford University-Astrogeneca.

Secara umum, mayoritas orang dapat divaksinasi, dan pemerintah Australia berencana untuk “melakukan kampanye serius untuk mempromosikan vaksin.”

Tetapi adakah orang yang tidak bisa mendapatkan suntikan karena alasan medis? Bagaimana dengan kelompok yang belum pernah diuji vaksinnya, seperti ibu hamil dan anak-anak?

Di sini kita tahu siapa yang pertama mengantre, siapa yang harus menunggu, dan apa yang mungkin berubah ketika lebih banyak informasi tentang vaksin COVID-19 keluar.

Siapa yang akan mendapatkan vaksin pertama di Australia?

Ketika vaksin COVID-19 pertama kali tersedia, pengiriman awal akan dibatasi, sehingga kelompok prioritas akan menjadi sasaran.

Menurut Kementerian Kesehatan Australia, kelompok prioritas pertama untuk SARS-CoV-2 berisiko tinggi, misalnya petugas yang terisolasi, termasuk petugas kesehatan dan perawat di panti jompo, serta petugas perawatan lainnya, termasuk paramedis dan orang lain yang berisiko menularkan virus.

Setelah pelepasan awal, mungkin diperlukan beberapa bulan bagi komunitas Australia yang lebih luas untuk divaksinasi.

Lokasi vaksinasi termasuk rumah sakit dokter umum, rumah sakit vaksinasi khusus, pelayanan kesehatan masyarakat adat, apotek dan banyak tempat kerja dan sekolah.

Siapa yang tidak bisa divaksinasi?

Secara umum, imunisasi aman bagi kebanyakan orang, dengan pengecualian pada beberapa kasus di mana orang sangat alergi terhadap vaksin (anafilaksis).

READ  China tidak takut perang, 12 pesawat tempur menantang Amerika Serikat

“Karena vaksin ini adalah produk biologis, mungkin ada beberapa ketidakkonsistenan dan ada rekomendasi kuat bahwa orang tidak boleh divaksinasi,” kata Christine McGartney, direktur Pusat Penelitian dan Pengendalian Imunisasi Nasional.

“[Salah satunya] Jika Anda menderita anafilaksis, yang merupakan reaksi alergi parah, dosis vaksin atau komponen vaksin.

“Tapi ini sangat jarang.”

Profesor Christine McGartney, Direktur Pusat Nasional untuk Penelitian dan Pengawasan Imunologi (NCIRS). (Dikeluarkan oleh NCIRS)

Di Inggris, pejabat kesehatan menyarankan orang dengan riwayat anafilaksis untuk tidak menerima vaksin Pfizer-Bioentech, karena dua orang dengan riwayat alergi mengalami reaksi parah terhadap suntikan.

Para ahli mengatakan bahwa vaksin biasanya tidak mengandung zat apa pun yang dapat menyebabkan reaksi alergi, dan nasihat peringatan yang diberikan dapat berubah karena para peneliti menjadi lebih sadar tentang apa yang menyebabkan reaksi ini.

Di Amerika Serikat, sementara vaksin Pfizer-BioNtech disetujui untuk penggunaan darurat, Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) mengatakan bahwa orang dengan alergi parah dapat divaksinasi dengan aman 30 menit setelah injeksi di bawah pengawasan ketat.

Di Australia, Therapeutic Products Administration (DGA) memiliki wewenang untuk membuat rekomendasi keselamatan terkait vaksin apa pun yang bersyarat atau disetujui secara hukum.

Sejauh ini, belum ada uji klinis yang dilaporkan untuk vaksin Oxford-Astrogeneca atau vaksin Moderna (yang mungkin tersedia di Australia di bawah perjanjian Covax pemerintah).

Bagaimana dengan orang yang mengalami defisiensi imun?

Selain mereka yang memiliki alergi parah, kelompok lain yang terkadang disarankan untuk tidak diimunisasi adalah mereka yang mengalami defisiensi imun atau imunodefisiensi yang signifikan.

Ini termasuk individu yang menjalani pengobatan untuk menekan sistem kekebalan, seperti kemoterapi, dan mereka yang baru saja menjalani transplantasi organ atau sumsum tulang.

Resep non-imunosupresif untuk imunodefisiensi terutama terkait dengan imunisasi hidup – yang memasukkan virus “hidup” ke dalam tubuh yang melemah.

“Kabar baik tentang vaksin COVID-19 adalah bahwa tidak ada vaksin yang akan digunakan di Australia yang merupakan virus” hidup “… jadi secara teori vaksin ini dapat diberikan kepada orang-orang dengan gangguan kekebalan,” kata Profesor McGartney.

Meskipun Pfizer telah memasukkan beberapa orang dengan imunodefisiensi (seperti HIV) dalam uji klinis Fase 3, belum ada cukup data untuk menetapkan keamanan dan kemanjuran asosiasi ini.

READ  Pengembang Cyberpunk 2077 dituduh berbohong tentang game tersebut

Namun, CDC mengatakan bahwa pasien HIV dapat divaksinasi karena mereka memiliki kondisi medis yang berbahaya untuk keparahan COVID-19, tetapi mereka harus diberitahu tentang informasi terbatas mengenai keamanan dan kemanjuran vaksin.

Hal yang sama berlaku di Inggris, di mana pejabat kesehatan merekomendasikan agar orang yang telah divaksinasi atau terinfeksi virus HIV menerima vaksin COVID-19.

Karena vaksin pertama kali diuji pada orang sehat, mereka yang mengalami defisiensi imun juga dikeluarkan dari uji coba Fase 3 yang dilakukan oleh AstraZeneca dan Moderna. Artinya, data keselamatan dan kinerja di grup ini juga rendah.

Ini tidak berarti bahwa orang dengan imunodefisiensi akan dikecualikan dari menerima vaksin COVID-19. Pejabat kesehatan dan regulator sebaiknya hanya menunggu data keamanan tambahan sebelum meresepkan imunisasi untuk kelompok ini (yang sekarang dikumpulkan dalam uji klinis).

Menurut Bruce Thompson, Dekan Ilmu Kesehatan, Universitas Swinburne, Australia, Australia beruntung memiliki lebih banyak waktu untuk mempertimbangkan data ini.

Profesor Thompson menambahkan bahwa keganasan mungkin sedikit berbeda pada orang dengan defisiensi imun, tetapi mereka sering memenuhi syarat untuk vaksinasi.

Bagaimana dengan ibu hamil dan anak-anak?

Seperti pada kelompok sebelumnya, sebagian besar wanita hamil telah dikeluarkan dari penelitian vaksin COVID-19 karena tes vaksin biasanya dilakukan pada orang dewasa yang sehat.

Tes ini biasanya dilakukan setelah vaksin terbukti aman untuk populasi umum.

“Saat hamil, Anda ingin memastikan [vaksin] Aman untuk bayi yang belum lahir, mungkin perlu waktu untuk mencapai data seperti ini, “kata Profesor Thompson.

Meskipun tidak ada data yang menunjukkan masalah keamanan dan risiko kehamilan dari vaksin COVID-19, pejabat kesehatan Inggris mengatakan tidak ada cukup bukti untuk menyuntikkan Pfizer selama kehamilan dan mereka harus menunggu informasi lebih lanjut.

READ  Kisah ribuan kendaraan terpaksa mundur saat naik

Hal yang sama berlaku untuk anak-anak. Uji coba vaksin COVID baru-baru ini dimulai pada anak-anak, sehingga data tentang keamanan dan kemanjuran masih langka.

Meskipun vaksin Pfizer-Bioentech disetujui secara bersyarat untuk orang yang berusia 16 tahun ke atas (karena Pfizer mengumpulkan data tentang anak-anak berusia antara 16 dan 17 tahun dalam uji Fase 3), tidak ada hasil uji vaksin Fase 3 lainnya yang dirilis ke publik. Kelompok di bawah 18 tahun.

Pfizer sekarang sedang mempelajari vaksinnya untuk diberikan kepada remaja antara usia 12 dan 15 tahun, sementara Universitas Oxford-Astrogeneca mendaftarkan anak-anak berusia antara lima dan 12 tahun untuk pengujian lebih lanjut.

Profesor McGartney mengatakan kelompok ini belum menjadi prioritas dalam pembebasan dini karena anak-anak dan remaja dengan COVID-19 memiliki risiko lebih rendah untuk mengembangkan penyakit serius.

“Anak-anak berbaris untuk alasan yang bagus,” katanya.

Panduan lebih lanjut akan diikuti

Karena setiap vaksin memiliki profil keamanan dan kemanjuran khusus untuk kelompok yang berbeda, setiap vaksin sesuai untuk kelompok usia tertentu dan mereka yang memiliki kondisi medis dasar.

Profesor McGartney mengatakan panduan rinci tentang setiap vaksin dan siapa yang direkomendasikan di Australia akan dirilis sebelum peluncuran tahun depan.

“Ketika vaksin terdaftar, DGA akan meninjau semua data dengan sangat hati-hati dan membuat rekomendasi khusus,” katanya.

Artikel ini diproduksi oleh Helena Sauza Artikel Berita ABC

(ita / ita)