Februari 27, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Mantan astronot NASA itu menceritakan pengalaman tidurnya di luar angkasa

Mantan astronot NASA itu menceritakan pengalaman tidurnya di luar angkasa

Apa Pernahkah Anda membayangkan bagaimana seorang astronot tidur di luar angkasa? Pertanyaan sepele ini memang perlu ditanyakan. Karena mereka berada di luar angkasa tanpa gravitasi. Jadi, bagaimana mereka tidur? Apakah pesawat memiliki tempat tidur atau mereka harus mengikat diri saat tidur agar tidak terbang.

Pertanyaan ini akhirnya dijawab oleh mantan astronot NASA Scott Kelly. Itu pernah menghabiskan 520 hari di luar angkasa sehingga dia mengerti persis bagaimana rasanya tidur di sana.

Mengutip halaman Dalam, Kelly sedang beristirahat di beberapa tempat yang tidak biasa. Katakan saja Kamp dasar Gunung Everest dengan suhu ekstrem, di laboratorium bawah air, dan di kokpit jet tempur.

Baca juga:

Untuk menyelidiki misteri Big Bang, NASA membangun teleskop khusus

Setelah tiga misi di Stasiun Luar Angkasa Internasional, Kelly menambah daftar panjang tempat tidur unik yang pernah dia coba. Menurutnya, ada tiga pengalaman yang hanya bisa Anda lihat saat tidur di luar angkasa.

1. Tidak ada bantal dan guling

Di luar angkasa, astronot tidak bisa tidur telentang, sehingga kantong tidur dipasang di dinding. (Foto: NASA)

Saat keluar dari tanah, Anda mungkin merasa tidak nyaman berbaring secara horizontal. Ini karena gravitasi tidak cukup untuk membuat Anda terlentang dan rata di tempat tidur.

Kelly selesai beristirahat di kantong tidur yang dipasang di dinding untuk mencegah para astronot mengapung. “Sepanjang hidup kita, kita sudah tidur dengan selimut. Kamu merasa stres. Jadi saat tidak memilikinya, rasanya sedikit berbeda,” akunya.

Karena itu, tim harus bijak mengikuti perasaan tidur seperti bumi. Tentang berbaring di atas bantal, Kelly meletakkan kepalanya di velcro agar merasa seperti bantal. Tentu saja booster tidak termasuk dalam daftar peralatan yang dibawa ke luar angkasa.

Baca juga:

Kapan manusia bisa pergi ke Mars?

2. Tempat tidurnya sempit

Mantan astronot NASA itu menceritakan pengalaman tidurnya di luar angkasa
Tempat tidurnya sempit, terkadang memperkecil ukuran boks telepon genggam atau bahkan tempat tidur. (Foto: NASA)

Ruang terbatas, tetapi tempat tidur di pesawat tampaknya sangat terbatas. Di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), astronot tidur di kamar seukuran bilik telepon, kata Kelly.

READ  PANTAS Gisel Diuji, Transformasi MYD, Pose Atlet, Rambut Panjang, Sungguh Man!

Namun, kabin kecil ini adalah kemewahan dibandingkan tidur di pesawat terbang. “Anda tidak punya kamar pribadi untuk tidur. Anda semua tidur bersama, di mana saja,” Kelly menjelaskan.

3. Kadang-kadang bisa sangat keras dan berisik

Mantan astronot NASA itu menceritakan pengalaman tidurnya di luar angkasa
Astronot tidur dengan suara pesawat dan sinar matahari yang cerah. (Foto: Reuters Ho New)

Apakah Anda salah satu dari orang-orang yang membutuhkan kedamaian dan kegelapan saat tidur? Jika demikian, berarti pekerjaan astronot tersebut tidak tepat untuk Anda. Meskipun tidak ada suara di luar angkasa, namun ada banyak kebisingan di pesawat.

Mantan astronot NASA berusia 56 tahun itu mengatakan kepada saya bahwa dia selalu menggunakannya Anting Dan topeng. “Meski ada jendela, sinar matahari di ruang sangat cerah dan bisa dilihat melalui tirai,” katanya. Anda membutuhkan pesawat ruang angkasa untuk mengorbit bumi dengan kecepatan yang sangat tinggi.

Dengan kecepatan 17.100 mil per jam di ISS, astronot dapat melihat 15 atau 16 matahari terbit setiap hari. Jadi ucapkan selamat tinggal pada tidur nyenyak tanpa mengganggu suara dan cahaya. (Sam)

Baca juga:

Para astronom menemukan lubang hitam supermasif tertua di alam semesta