April 18, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Masalah TFSK tidak kunjung naik, mobil terbaik Jepang dan Valentino Rossi mencuri perhatian tim balap

Jakarta

Dunia otomatis Menarik terus melihat berbagai acara di dalamnya. Berbagai artikel otomotif terbukti berhasil menarik perhatian pembaca otomotif Indonesia.

Pada hari Jumat tanggal 11 Desember 2020, dalam pemberitaan Didigoto, terdapat banyak acara menarik yang tidak luput dari perhatian para pecinta otomotif Indonesia, mulai dari demo mobil asal China, DFSK, mobil konsumen. D.F.S.K. Sampai tim balap baru Valentino Rossi.

Nah tertarik artikel mana saja yang menarik perhatian para pecinta otomotif kemarin, simak ulasannya berikut ini.

1. Membuktikan bahwa TFSK Glory 580 adalah milik konsumen, apakah benar-benar tidak bisa melampaui batas?

Kabar yang berhasil mencuri perhatian para pecinta mobil kemarin adalah testimoni Diticodo untuk mobil konsumen TFSK Glory580 Dikatakan bahwa itu tidak bisa memanjat.

Tujuh pelanggan TFSK menuntut PD Sokonindo Automobile (TFSK Indonesia) karena gagal memindahkan mobil TFSK Glory 580 bermesin 1.500cc turbo CVT. Lanjutan. Apakah itu benar

Konsumen melaporkan dan memperbaiki di bengkel resmi TFSK. Namun hingga saat ini kendaraan konsumen masih mengalami masalah yang sama yaitu tidak dapat berjalan di tanjakan dan / atau lalu lintas menanjak (berhenti).

TFSK Glory on a Mountain 580 Deskripsi Foto: Dok. D.F.S.K.

Ada dua syarat yang dikeluhkan konsumen tentang TFSK Glory 580 1.5 Turbo CVT. Pertama, pada tanjakan terjal kondisi stop and go, mobil kurang kuat untuk melanjutkan perjalanan menanjak. Kedua, mobil tampak mengeluarkan tenaga di lereng yang panjang dan terus menerus.

detikOto memiliki kesempatan eksklusif untuk membuktikannya TFSK Glory 580 1.5 Turbo CVT PD Sokonindo memiliki satu dari tujuh konsumen yang menuntut Automobile. Kami mencoba memarkir dan mensimulasikan kondisi di lereng yang sangat curam di tempat parkir mall di Ponden, Tangerang.

READ  Listio Sikit yang diluncurkan Kapolri sudah diprotes DPR

Konsumen yang enggan menyebut namanya mengatakan kondisi mobil masih dalam kondisi stabil. Ia selalu melakukan pelayanan rutin di bengkel-bengkel yang terakreditasi.

Dalam pembuktian TFSK Glory 580 1.5 Turbo CVD miliknya, kami mencoba beberapa kali menggunakannya di ramp parkir mall. Simulasi, kami melaju menanjak ke tempat parkir dan berhenti di tengah tanjakan. Pasalnya, seperti yang dikeluhkan tujuh konsumen, mobil mereka tak mau kembali saat mobil berhenti di tengah tanjakan dan menyalakan gas.

Di dalam mobil kami mengisinya dengan lima penumpang dewasa. Tidak ada bagasi di dalam mobil dan hanya lima penumpang dewasa termasuk saya yang mengemudikan mobil tersebut.

Tes pertama, saat mobil masih ‘dingin’, kami berhenti dan mencoba menuruni tanjakan. Setelah kami berhenti di tengah lereng, fitur kontrol Hill Hold bekerja dengan baik. Saat menggerakkan kaki dari pedal rem ke pedal gas, mobil masih menahan beberapa detik. Usaha pertama menanjak dengan kondisi stop and go, mesin masih ‘dingin’ dan kami bisa naik ke mobil yang kami kendarai. Namun, kami merasa mobil itu agak sulit untuk dinaiki dan akhirnya mobil itu naik ke lantai atas.

Kami melakukan percobaan kedua dan ketiga di lereng yang sama. Kami melakukannya dengan cara yang sama, yaitu berhenti dan lanjutkan. Saat pengujian kedua dilakukan, kami mulai menyadari permasalahan yang selama ini dikeluhkan konsumen DFSK. Mobil ini sulit untuk kembali saat berdiri di tengah tanjakan. Gas akan diinjak perlahan atau dengan menyentuhnya ke area mobil yang tidak responsif. Syaratnya ketika mobil ditarik keluar setelah dihentikan di tengah tanjakan, awalnya mobil sedikit merespon gerakan, terasa sedikit, tidak terlalu terasa. Tapi kemudian, mobil itu benar-benar terasa seperti kehilangan tenaga. Dari perhentian kami tidak dapat mencapai puncak lereng.

READ  Naik jet pribadi, Atta Hallinder dan Aurel berangkat untuk berbulan madu

Sebagai contoh, kami menggunakan mode transmisi S pada posisi gigi 1 seperti yang kami lakukan pada pengujian pertama.

Yang membuat kami takut adalah mobil tidak benar-benar memiliki tenaga untuk naik meski gas macet. Saat fitur hill hold control crash setelah kaki kita pindahkan ke pedal gas, mobil tidak bisa terus miring, dan jika kita tidak menginjak pedal gas, mobil langsung meluncur ke bawah. Hal inilah yang dikhawatirkan konsumen DFSK Glory 580 jika terjebak di pegunungan. Jika ada mobil di belakang kita, itu akan menabrak.

Untuk naik, kami putuskan untuk turun lagi dengan mengendalikan mobil menggunakan rem. Naik ke bawah, kami coba kuadratkan lagi. Alhasil, jika mobil membawa bensin dari bawah tanpa langsung berhenti, mobil benar-benar bisa menaiki tanjakan di tempat parkir tanpa masalah. Tapi yang dipertanyakan konsumen yang menggugat TFSK adalah suspensi dan kondisi yang bias.

Dalam kesempatan berbeda, tim redaksi Didikodo juga melakukan tes pendakian yang dilakukan oleh TFSK. Kami mengendarai TFSK Glory 580 1.500 Turbo CVT tim pemasaran mereka. Mobil ini bukanlah mobil baru dan tercatat telah menempuh jarak lebih dari 30.000 km dari autometer. Kami mencoba salah satu mall landai parkir di Jakarta Utara, dengan kemiringan yang berbeda dibandingkan pengujian dengan mobil konsumen.

Dari segi spesifikasi, DFSK Glory 580 mengusung mesin model SF15T 1.498cc turbocharged. Berdasarkan data di koran, tenaga dan torsinya sangat besar. Mesin ini mampu menyemburkan tenaga hingga 147 tenaga kuda pada torsi maksimal 220 Nm pada 1.800-4.000 rpm. Listrik disalurkan dari mesin ke roda depan dengan sistem penggerak roda depan (FWT).

Tonton videonya “Review Yaris 2020, Senjata Toyota Melawan Honda Jazz
[Gambas:Video 20detik]

READ  Ulang Tahun Amanda Manobo, Billy Chiaputra Rental Videotron: Selebriti Okason