Menolak Mati Konyol di Era Konyol

Oleh: Sobrun Jamil*

Portal Teater – Uang, teknologi, status sosial, jabatan, pangkat, citra, dan popularitas, barangkali adalah serangkaian idiom yang menghiasi wajah kehidupan manusia hari ini. Menjadi roh sentral yang menggerakkan laju modernisasi.

Entah bagaimana akan kita sebut babak yang sedang kita jalani saat ini. Apakah akan kita sebut sebagai kemajuan? Ataukah justru sebuah kemunduran? Tentu dalam batas konteks keselamatan hidup manusia sebagai hamba Tuhan.

Bisa kita sebut kehidupan hari ini adalah sebaris kemajuan dari peradaban manusia, bila kita lihat dari dimensi-dimensi kasat mata.

Gedung-gedung tinggi menjulang berdiri di banyak titik wilayah. Jalan layang saling silang menyilang.

Ada sepeda motor ribuan Cc, mobil tenaga srengenge, kereta setrum, kereta perut bumi, Shinkansen, MRT, LRT, kapal terbang, kapal laut, kapal selam.

Adapula smarthphone canggih, uang digital, koin digital, e-Wallet, layanan payment, layanan pesan antar dari makanan sampai jodoh, aplikasi ‘weruh sak durunge winarah’ dan beragam hasil inovasi lain yang bersifat mutakhir.

Menjadikan generasi milenial bagaikan wali-wali wingit abad-21. ‘Anak emas’ yang njebrol langsung dari rahim langit.

Setiap satu kali napas berembus, satu inovasi baru dihasilkan. Sehingga zaman menjadi gebyar oleh beragam hasil kreativitas dan olah akal manusia. Membuat para Nabi dan Rasul takjub, kagum, salut, sekaligus bingung dan minder.

Tetapi bisa juga, misalnya, kita sebut era ini adalah era konyol, sebuah langkah mundur peradaban.

Di mana segala kemajuan yang lahir tetap tak bisa menghindarkan manusia dari beragam jenis degradasi kehidupan.

Bukan saja tak mampu menyelamatkan manusia, bahkan pada beberapa sisinya justru terasa cenderung ‘membunuh’ manusia.

Modernisasi seolah membuat manusia maju dan mundur di waktu yang bersamaan. Teknologi benda-benda upgrade, sementara teknologi batin serta rohani downgrade.

Potensi intelektualitas tergali, potensi spiritualitas terkubur. Manusia sampai pada fase gerhana, cahaya yang memancar terang tertutupi oleh benda, entah apa namanya, sehingga justru gelap yang sampai padanya.

Kehidupan seolah memadat menjadi sekadar benda-benda.

Pertunjukan "Mati Konyol" oleh Teater Moksa, sutradara Panji Gozali, di Galeri Indonesia Kaya, 15 September 2019. -Dok. Teater Moksa.
Pertunjukan “Mati Konyol” oleh Teater Moksa, sutradara Panji Gozali, di Galeri Indonesia Kaya, 15 September 2019. -Dok. Teater Moksa.

Pasca Renaisans (yang memuncak di era globalisasi), arus sejarah memang sengaja digiring menuju satu babak materialistik di mana kehidupan manusia mulai distandardisasi berdasarkan ukuran-ukuran duniawi yang kasat mata.

Kekayaan, popularitas, jabatan tinggi, gelar berderet, serta status sosial yang mentereng seketika menjadi cita-cita tunggal yang diburu oleh seluruh ummat manusia di bumi.

Manusia menciptakan sendiri standar-standar kehidupan, lantas mereka sebut itu sebagai keberhasilan.

Padahal manusia tidak melahirkan dirinya sendiri. Manusia tidak menciptakan dirinya sendiri. Tuhanlah yang menciptakan manusia. Tuhanlah yang membuat seluruh alam semesta beserta isinya.

Maka, sesungguhnya hanya Tuhan pula-lah yang berhak menciptakan standar-standar tentang apa yang disebut sebagai keberhasilan.

Tuhan adalah guru, manusia murid-Nya. Murid tidak punya kuasa untuk menentukan syarat-syarat kelulusan. Syarat-syarat kelulusan hanya ditentukan oleh Sang Guru.

Dan di sinilah kita saat ini. Saat ketika manusia mulai limbung oleh standar yang mereka ciptakan sendiri. Saat di mana manusia mulai kebingungan oleh apa yang mereka kagumi.

Apa yang mereka ciptakan ternyata justru membunuh mereka.

Bukankah di Jakarta belum lama ini kita saksikan sendiri betapa ternyata mobil dan motor yang merupakan salah satu temuan terbesar manusia sejak Bapak Adam diusir ke Bumi, justru menjadi teror bagi nyawa manusia ketika polusi sudah sedemikian pekat membumbung di langit.

Apabila manusia menciptakan sesuatu yang kelak membunuh nyawa mereka sendiri, akan kita sebut itu sebagai kemajuan serta kecerdasan atau kemunduran serta kebodohan?

Pertunjukan "Mati Konyol" karya Panji Gozali menawarkan metode evakuasi budaya perihal bagaimana manusia harus menghadapi zaman ini. -Dok. Teater Moksa.
Pertunjukan “Mati Konyol” karya Panji Gozali menawarkan metode evakuasi budaya perihal bagaimana manusia harus menghadapi zaman ini. -Dok. Teater Moksa.

Metode Evakuasi Budaya

Jadi bagaimana sebenarnya manusia mengeja kemajuan dan kemunduran? Di situlah Panji Gozali hadir dengan lakon ‘Mati Konyol’-nya.

Panji mencoba mengajak kita untuk kembali menilai apa yang selama ini kita elu-elukan. Yang kita bangga-banggakan.

Kembali menghitung segala sesuatu yang terangkum di dalam derap kemajuan: teknologi mutakhir dan arus modernisasi.

Drama “Mati Konyol” berusaha membujuk manusia agar mau mengidentifikasi ‘sakitnya’ sehingga akan otomatis juga tertemukan ‘obat’ mujarabnya.

Segala yang dipertontonkan oleh Panji Gozali adalah upaya untuk membangun kembali keseimbangan dan keutuhan manusia.

Sebab apabila manusia tidak utuh dan tidak imbang, manusia akan selamanya terlindas oleh golakkan dinamika zaman.

Ketepatan kita dalam memandang modernisasi dari berbagai sisi dengan segala manfaat dan mudharatnya sangat dibutuhkan agar alam sadar sampai kepada titik imbang dan utuh yang dewasa.

Sesungguhnya apa yang Panji tawarkan adalah sebuah metode evakuasi budaya yang tidak saja menghindarkan manusia dari lindasan zaman, melainkan juga mempersiapkan manusia agar sanggup menunggangi sekaligus menggenggam gulungan ombaknya.

Andaikan memang benar sedang berlangsung sebuah era konyol, keselamatan terkecil yang mungkin kita harapkan kepada Tuhan adalah agar jangan sampai kita ikut menjadi konyol.

Syukur juga apabila kiranya Tuhan sudi menghindarkan kita dari takdir mati konyol di tengah era konyol.

Catatan: lakon “Mati Konyol” dipentaskan Teater Moksa, dengan sutradara Panji Gozali, pada 15 September 2019 di Galeri Indonesia Kaya, Jakarta.

*Sobrun Jamil adalah Redaksi Buletin Lintang.

Baca Juga

Rudolf Puspa: “Abdi Abadi” adalah sebuah Tanggung Jawab

Portal Teater - Berdiri di panggung Graha Bhakti Budaya di Pusat Kesenian Jakarta Taman Ismail Marzuki (PKJ TIM), pada 26 Desember 2016 ketika menerima piagam...

Buku Puisi Sosiawan Leak Berbasis Media 3 in 1 Siap Diterbitkan

Portal Teater - Buku puisi "Rumah-Mu Tumbuh di Hati Kami: Kumpulan Puisi Puasa di Masa Korona" karya penyair multitalenta Sosiawan Leak berbasis media 3...

Rontoknya Kekerasan karena Cinta

Portal Teater - Apakakah kekerasan akan luluh lantak dengan indahnya alis mata, binar indah bola mata dan lentik bulu mata. Atau malah makin ganas? Dalang (sutradara)...

Terkini

Galerikertas Kembali Buka Ruang Pameran untuk Publik

Portal Teater - Setelah beberapa bulan ditutup karena situasi pandemi, awal Juli ini Galerikertas akhirnya kembali dibuka untuk publik. Pembukaan kembali galeri berbasis Depok, Jawa...

Rontoknya Kekerasan karena Cinta

Portal Teater - Apakakah kekerasan akan luluh lantak dengan indahnya alis mata, binar indah bola mata dan lentik bulu mata. Atau malah makin ganas? Dalang (sutradara)...

Teater Broadway Tutup hingga Awal 2021

Portal Teater - Teater Broadway telah mengumumkan secara resmi bahwa akan tetap menutup teaternya sepanjang sisa tahun ini hingga awal tahun 2021 mendatang. Meski demikian, pembukaan...

Buku Puisi Sosiawan Leak Berbasis Media 3 in 1 Siap Diterbitkan

Portal Teater - Buku puisi "Rumah-Mu Tumbuh di Hati Kami: Kumpulan Puisi Puasa di Masa Korona" karya penyair multitalenta Sosiawan Leak berbasis media 3...

Rudolf Puspa: “Abdi Abadi” adalah sebuah Tanggung Jawab

Portal Teater - Berdiri di panggung Graha Bhakti Budaya di Pusat Kesenian Jakarta Taman Ismail Marzuki (PKJ TIM), pada 26 Desember 2016 ketika menerima piagam...