April 22, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Pencitraan Teleskop Hubble NASA, bentuk spektrum cahaya dari NGC 6302, atau dikenal sebagai Nebula Kupu-kupu.  Nebula bintang yang mengakhiri hidupnya disebut peristiwa supernova atau letusan bintang.

Rahasia Alam Semesta: Bagaimana Bintang Mati? Semua halaman

KOMPAS.com- Bintang memiliki siklus hidup dan mati yang mirip dengan Bumi. Di akhir hidupnya, Bintang mati Meledak di alam semesta dan ditandai dengan peristiwa Supernova Dalam bentuk flash paling terang.

Ini satu Rahasia alam semesta Tentang benda langit, tentang siklus hidup dan mati sebuah bintang.

Di malam hari, kelap-kelip bintang adalah bebatuan yang menghiasi langit malam yang gelap. Emisi cahaya bintang disebabkan oleh reaksi fusi atom, yang menghasilkan energi yang terjadi di pusatnya.

Dalam astronomi, bintang adalah benda langit yang terdiri dari hidrogen dan helium, yang menghasilkan cahaya dan panas dari rotasi fusi nuklir di dalam pusatnya.

Bintang memulai hidupnya ketika fusi hidrogen menyala di inti yang padat dan panas. Tarikan gravitasi massa bintang menyusut dan menjadi titik kecil.

Baca juga: Pemandangan unik dari ledakan bintang yang ditangkap oleh Hubble NASA, kupu-kupu nebula

Namun, energi yang dilepaskan oleh fusi didorong ke luar, menciptakan keseimbangan halus yang berlangsung selama jutaan atau triliun tahun.

Bintang katai biasanya berumur panjang.

Lalu bagaimana caranya Bagaimana bintang mati Atau mengakhiri hidupnya?

Secara umum, ketik Bintang katai Merah sendiri akan membakar hidrogen pada intinya dalam triliunan tahun.

Ini karena seiring bertambahnya usia, bintang katai ini perlahan memudar, berubah menjadi gugus helium dan hidrogen mulia, dan kemudian terus bersinar di seluruh alam semesta.

Baca juga: Rahasia Alam Semesta: Mengapa Bintang Bersinar di Langit Malam?

Ketika bintang-bintang terbesar di alam semesta mati dan menghilang, segala sesuatunya menjadi lebih ganas.

Dengan bertambahnya ukuran bintang, reaksi fusi nuklir terjadi lebih cepat untuk menjaga keseimbangan dengan gaya gravitasi.

READ  Dalam sains hari ini: Pesawat ruang angkasa Sunak redup

Bintang masif memiliki umur yang jauh lebih pendek daripada bintang katai Merah.

Bintang masif hanya berumur beberapa juta tahun, lalu bintang-bintang mati dan kemudian menghilang.

Ketika sebuah bintang mati, jumlah yang besar berarti ia memiliki tekanan gravitasi yang cukup untuk bergabung dengan hidrogen, helium, karbon, oksigen, magnesium, dan silikon. Banyaknya unsur yang dihasilkan bintang raksasa di akhir hayatnya.

Baca juga: Giant Star Petalgeus tidak meledak, polanya misterius

NASA, ESA dan J. Kostner (RIT) Pencitraan Teleskop Hubble NASA, bentuk spektrum cahaya dari NGC 6302, atau dikenal sebagai Nebula Kupu-kupu. Nebula bintang yang mengakhiri hidupnya disebut peristiwa supernova atau letusan bintang.

Begitu bintang-bintang ini membentuk inti besi ini, itulah akhir dari perjalanan hidup sang bintang.

Semua elemen yang membentuk bintang raksasa memasuki inti besi, tetapi fusi besi tidak melepaskan kekuatan untuk melawannya. Di sisi lain, inti besi menyusut hingga padat, sehingga elektron terdorong ke dalam proton.

Kemudian ubah seluruh inti menjadi bola neutron raksasa. Bola neutron untuk sementara dapat menahan kejatuhan induktif yang dahsyat Letusan supernova.

Peristiwa supernova ini akan melepaskan lebih banyak energi dalam seminggu, yang akan melepaskan lebih banyak energi daripada matahari, yang telah memancarkannya selama 10 miliar tahun.

Baca juga: 5 fakta Bintang Regulus di konstelasi Leo akan terhubung dengan Bulan malam ini

Saat supernova terjadi Galaksi Bagi kami, letusannya seterang siang hari dan lebih terang dari bulan pada malam hari.

Letusan supernova Merupakan penanda bintang mati, namun saat pesawat luar angkasa ditangkap oleh teleskop ledakan ini akan tampak bersinar indah di alam semesta.

Masalah bagi bintang berukuran sedang ini, termasuk bintang seperti Matahari kita, adalah ketika bola oksigen dan karbon terbentuk di pusatnya, mereka tidak memiliki massa yang cukup untuk melebur menjadi sesuatu yang lebih berat.

READ  Air kanal surut di Venesia setelah banjir besar 3 bulan lalu

Mereka hanya berdiri di sana, melakukan pemanasan dari hari ke hari. Bintang-bintang yang tersisa bereaksi dan membengkak, menyebabkan mereka menjadi merah dan kemudian membentuk raksasa merah.

Saat matahari kita berubah menjadi raksasa merah, ujung-ujungnya hampir mencapai orbit bumi.

Baca juga: Cari tahu tentang Aldebaran, bintang paling terang di konstelasi Taurus

Kisi-kisi raksasa merah ini tidak stabil dan bintang-bintang seperti Matahari kita mulai kabur, jatuh, dan mengapung berulang kali, setiap peristiwa memicu angin yang membawa massa Matahari ke tata surya.

Pada kematian terakhirnya, bintang berukuran sedang akan mengeluarkan isi perutnya untuk membentuk nebula planet gelembung, massa tipis gas dan debu yang mengelilingi pusat karbon dan oksigennya yang sekarang terbuka.

Embrio mendapatkan nama baru ketika diekspos ke ruang hampa yang dapat dikenali dengan katai putih.

Terpaksa Putih menerangi nebula bintang di sekitarnya, menariknya selama sekitar 10.000 tahun sebelum badan bintang mati menjadi terlalu dingin untuk memungkinkan cahaya seperti itu bersinar.

Baca juga: Rahasia Alam Semesta: Mengapa Bintang Bersinar di Langit Malam?