Januari 22, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Vaksinasi massal dimulai hari ini dengan vaksin Pfizer di Inggris

Jakarta, IDN Times – Inggris merealisasikan rencana untuk melakukan vaksinasi massal terhadap COVID-19 dengan menyuntikkan vaksin yang diproduksi oleh perusahaan farmasi Pfizer. Ratu Elizabeth adalah negara pertama di dunia yang menggunakan vaksin Pfizer sejak persetujuan darurat diberikan minggu lalu.

Stasiun Berita BBC, Selasa (8/12/2020), perempuan berusia 90 tahun dilaporkan menjadi yang pertama menerima vaksin Pfizer. Inggris berencana membayar 800.000 dosis vaksin yang dibuat oleh Pfizer dan Bioendech dalam beberapa minggu mendatang. Sedangkan empat juta vaksin diharapkan sudah bisa dikirim pada akhir Desember ini.

Sesuai peraturan pemerintah, mereka akan memprioritaskan pemberian vaksin Covid-19 kepada lansia, petugas perawat dan tenaga medis. Tujuannya agar mereka bisa kembali ke kehidupan normal.

Margaret Keenan, penerima vaksin pertama, mengakui bahwa sangat terhormat menerima vaksin Pfizer pertama. Menurut Keenan, vaksin Pfizer ini merupakan kado awal untuk ultahnya minggu depan.

“Saya berharap dapat bertemu kembali dengan keluarga dan teman-teman saya pada Hari Tahun Baru setelah sendirian tahun lalu,” kata Keenan.

Dia juga mendorong staf medis untuk merawatnya. Dia menyarankan agar orang lain divaksinasi. “Jika saya berusia 90 tahun, saya bisa mendapatkannya, dan Anda bisa,” ulangnya.

Sementara itu, di Irlandia Utara, Sister Jonah Sloan menjadi orang pertama yang menerima vaksin Pfizer di Royal Victoria Hospital. Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock mengatakan perjalanan keluar dari epidemi masih panjang. Namun, hari pertama vaksinasi menunjukkan bahwa solusi telah ditemukan.

Apakah vaksin ini efektif melindungi manusia dari penyakit COVID-19?

1. Menteri Kesehatan Inggris memperingatkan bahwa meskipun mereka divaksinasi, mereka harus mematuhi 3M

Matt Hancock (kemeja putih) mengajak seluruh rakyat Inggris bersatu untuk mengalahkan virus corona (twitter.com/Matt Hancock)

Menteri Kesehatan Matt Hancock mengatakan dia senang hari pertama vaksin COVID-19 Pfizer dan Bioendech berjalan dengan baik. Kendati demikian, ia mengingatkan warga Inggris untuk mematuhi aturan 3M, seperti mencuci tangan, menjaga jarak, dan memakai masker.

READ  5 peristiwa astronomi sepanjang tahun 2020, mulai dari misi pengorbit matahari hingga laman lubang hitam

“Virus ini mematikan dan kami harus mengikuti aturan,” kata Hancock.

Perdana Menteri Boris Johnson menyaksikan proses pemberian vaksinasi pertama kepada warga. Ia mengaku terharu karena warga bersedia menerima vaksin yang disiapkan pemerintah.

“Saya telah menyentuh warga (ketika mereka siap untuk divaksinasi) karena mereka melakukan ini untuk Inggris, apa yang harus mereka lakukan. Mereka melindungi tidak hanya diri mereka sendiri, tetapi seluruh negara,” katanya.

Lanjutkan membaca artikel di bawah ini

Pilihan Editor

Imunisasi untuk COVID-19 tidak wajib di Inggris. Meski demikian, pemerintah telah memesan 40 juta vaksin yang diproduksi oleh Pfizer dan Bioendech. Jumlah itu cukup untuk mencukupi 20 juta warga.

Baca juga: Pfizer serahkan surat edaran darurat ke Food and Drug Administration AS setelah vaksin terbukti

2. Vaksin Pfizer dikatakan aman untuk konsumsi publik

Vaksinasi massal COVID-19 dimulai hari ini dengan vaksin Pfizer InggrisDurasi energi vaksin Pfizer (tangkapan layar BBC)

Berdasarkan informasi yang diperoleh BBC, Meminum dua dosis vaksin Pfizer untuk mendapatkan kekebalan dari COVID-19. Suntikan kedua diberikan 21 hari setelah suntikan pertama.

Meski pemerintah Inggris menyatakan akan mendatangkan 4 juta dosis vaksin pada akhir 2020, banyak yang menduga hal itu baru akan terwujud pada 2021. Sedangkan Direktur Medis Kementerian Kesehatan Inggris adalah Profesor. Stephen Bowis mengatakan proses vaksinasi terasa seperti awal dari akhir epidemi. Tahun 2020, katanya, sangat menyedihkan. Namun, dalam beberapa bulan mendatang kehidupan pasti akan kembali normal.

Bowis mengimbau masyarakat untuk tidak mengkhawatirkan keamanan vaksin Pfizer. Sebab, itu salah satu vaksin paling aman untuk dikonsumsi.

“Itu (vaksin) sudah diujicobakan pada ribuan orang selama tahap uji klinis. Tentu saja MHRA reguler independen (British BPOM) telah meneliti dengan cermat apa yang mereka lakukan. Makanya mereka memberi izin untuk mendistribusikan,” kata Bovis.

READ  Untuk meningkatkan kualitas gambar, PS5 akan didukung fitur VRR

3. Vaksin Pfizer telah ditambahkan ke dalam daftar enam jenis vaksin yang ditetapkan oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia

Vaksinasi massal COVID-19 dimulai hari ini dengan vaksin Pfizer InggrisPerburuan vaksin di dunia (IDN Times / Sukma Shakti)

Sementara itu, Menteri Kesehatan Theravan Agas Putranto telah menerbitkan Surat Perintah Kesehatan HK.01.07 / Menkes / 9860/2020 tentang penetapan vaksin untuk implementasi Vaksin Penyakit Virus Corona (COVID-19) 2019. Keputusan yang ditandatangani pada 3 Desember 2020 itu menyebutkan enam jenis vaksin Pemerintah-19 dapat digunakan untuk vaksinasi di Indonesia.

Keenam vaksin tersebut diproduksi oleh Bio Pharma, Astrogeneca, China National Pharmaceutical Group Corporation (Sinoform), Moderna, Pfizer Inc. dan Bioendech and Sinovac Biotech.

“Vaksin Coronavirus 2019 (Govit-19) Vaksin yang Diproduksi oleh PD Bio Pharma (Percero), AstroGeneca, China National Pharmaceutical Group Corporation (Sinoform), Moderna, Pfizer Inc. dan Biotech, dan Sinovac Biotech Ltd. . -19 Bisa digunakan untuk penerapan vaksin di Indonesia, “kata perintah itu.

Keenam vaksin tersebut hanya dapat digunakan jika telah disetujui untuk distribusi darurat atau persetujuan untuk digunakan oleh Food and Drug Administration (PPOM). Namun, jika Indonesia menggunakan vaksin buatan Pfizer dan Bioendech, ada tanda tanya besar atas teknologi rantai pendinginnya. Oleh karena itu, vaksin sebaiknya disimpan di lemari es dengan suhu minus 70 C.

Baca juga: Indonesia Produksi Vaksin Astra-Geneca dan Pfizer? Inilah yang dikatakan Bio Pharma