April 21, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Badai luar angkasa di Bumi.

Astronot Menemukan Badai Bumi dengan Elektron – Semua Halaman

Zhang Qing / Universitas Shandong

Badai luar angkasa di Bumi.

Nationalgeographic.co.id—Untuk pertama kalinya dalam sejarah, para ahli Lokasi Cari tahu apa yang mereka anggap sebagai “badai”. Di ruang hampa“Di bagian atas atmosfer bumi. Laporkan hasilnya pendidikan Itu baru-baru ini diterbitkan di jurnal Nature Communications Penemuan Itu.

Acara badai Di ruang hampa Ini awalnya terdeteksi SatelitSatelit Atas kebaikan Proyek Satelit Cuaca Pertahanan. Kemudian peneliti Lokasi Cari tahu lebih lanjut tentang temuan acara ini dari Universitas Shandong di Cina dan Universitas Membaca di Inggris.

“Badai Di ruang hampa“, Titik aurora seperti badai dengan diameter 621 mil (1.000 kilometer) berputar di ionosfer. Kutub Utara Bumi. Massa plasma dikatakan memiliki pusat yang tenang, banyak lengan dan “arah berputar ke arah yang berlawanan”.

Badai Di ruang hampa Itu menyebabkan itu terjadi Hujan elektron– Bukan air hujan – Di bumi. Sebenarnya, beberapa ratus kilometer di atas Kutub Utara.

Baca juga: Ditemukan di Mars: Reaksi kimia yang menghadirkan misteri baru

Fenomena ini terjadi selama aktivitas matahari dan aktivitas geomagnetik rendah. Acara tersebut berlangsung hampir delapan jam sebelum akhirnya dihentikan secara bertahap.

Badai antariksa ini dilaporkan mirip dengan “badai normal di atmosfer bawah” yang ditemukan di lapisan atmosfer bawah di Mars, Jupiter, dan Saturnus. Fenomena serupa terjadi di matahari yang juga dikenal sebagai siklon matahari.

Dalam rilis resmi laporan studi tersebut, Mike Lockwood, seorang profesor fisika lingkungan luar angkasa di University of Reading, mengatakan “luar biasa” dapat membuktikan keberadaan badai plasma ini.

“Badai antariksa ini harus diciptakan dengan mentransfer energi angin matahari dan partikel bermuatan yang sangat besar ke atmosfer atas bumi,” kata Lockwood. Fox News.

Baca juga: NASA dibuat bingung dengan munculnya garis geografis yang aneh di Rusia

READ  Penemuan quasar 13 miliar tahun cahaya dari Bumi

Tim peneliti menyatakan fakta badai tersebut Di ruang hampa Ini terjadi selama aktivitas geomagnetik rendah, yang menunjukkan semakin pentingnya pemantauan cuaca Di ruang hampa Ini berpotensi mengganggu sistem navigasi dan komunikasi di Bumi.

Raja-Hee Zhang, Profesor Ilmu Lokasi Dari Universitas Shandong yang merupakan penulis utama laporan tersebut pendidikan Dia memberi tahu Asosiasi Amerika untuk Kemajuan Ilmu Pengetahuan bahwa itu adalah badai Di ruang hampa Ini akan meningkatkan pemahaman kita tentang efek cuaca Di ruang hampa Penting.

“Badai Lokasi Menyebabkan efek cuaca Lokasi Seperti peningkatan gravitasi Satelit, Interferensi dengan komunikasi radio frekuensi tinggi, dan peningkatan kesalahan di lokasi radar horizontal, navigasi Satelit, Dan sistem komunikasi, “ujarnya.

“Ini akan menyegarkan pemahaman kita tentang proses penghubungan angin-medan magnet-ionosfer matahari dalam kondisi geomagnetik yang sangat tenang.”


Video Unggulan


Konten yang diiklankan