April 20, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Dengan 220 kapal perang China di Laut China Selatan, Filipina hanya bisa melakukan ini

21 Maret 2021 – 16:09 WIB

Hohhot (Hull 161), kapal selam rudal milik Komando Angkatan Laut Selatan Tentara Pembebasan Rakyat (PLA), saat berpatroli di perairan Laut China Selatan, Kamis (20/8/2020) pagi. Foto: ANTARA / HO-ChinaMilitary / mii / TM

jpnn.com, Manila – Filipina telah menyatakan keprihatinannya atas pengoperasian ratusan kapal perang Tiongkok baru-baru ini di Laut Cina Selatan, sebuah kisah penting yang terus terulang di jalur perairan penting.

Penjaga Pantai Filipina melaporkan pada 7 Maret bahwa sekitar 220 kapal yang diyakini dikelola oleh militan angkatan laut China terlihat membentuk garis di bebatuan.

Menteri Luar Negeri Theodore Loxin memberikan jawaban tegas atas pertanyaan apakah mungkin mengajukan protes diplomatik terhadap keberadaan kapal.

“Cuma kalau para jendral bilang ke saya. Di bawah pengawasan saya, politik luar negeri adalah baku hantam di sarung tangan besi angkatan bersenjata,” ujarnya.

Gugus Tugas Nasional di Laut Filipina Barat menyatakan keprihatinannya tentang penangkapan ikan yang berlebihan dan kerusakan lingkungan laut serta bahaya bagi keselamatan navigasi.

Kementerian Luar Negeri China tidak segera menanggapi permintaan komentar pada hari Minggu, dan kedutaan China di Manila tidak diundang untuk berkomentar.

Pada 2016, pengadilan internasional membatalkan klaim China sebesar 90% di Laut China Selatan, tetapi Beijing tidak mendukung keputusan tersebut. Dalam beberapa tahun terakhir China telah menciptakan pulau-pulau di perairan yang disengketakan dan menetapkan rute udara di beberapa pulau.

Taiwan, Malaysia, Vietnam, Filipina, dan Brunei semuanya menuntut bagian laut tertentu.

Didukung Kandungan

Memuat …

Memuat …