April 21, 2021

Portal Teater

Periksa halaman ini untuk berita utama terkini Indonesia,

Dinosaurus predator ini, yang lebih menakutkan daripada D-Rex, ditemukan di Argentina

KOMPAS.com- Dalam sebuah penggalian Argentina, Jenis Dinosaurus Baru ditemukan dan merupakan fosil Berburu Ini menjadi lebih parah dari itu Dinosaurus Rex (T-Rex).

Bernama Lulcalcan aliochronianus, Namanya berarti ‘penyebab ketakutan’, karena dinosaurus ini memiliki ciri fisik yang buruk, yaitu lebih parah dari T. rex.

Predator Tumbuh menjadi gajah raksasa ini, dengan gigi tajam dan gigitan yang kuat, penampilan Lulcalcan alleocranus tampaknya membuat takut makhluk lain.

Laporan dari Peringatan ilmiah, Sabtu (3/4/2021), Hewan purba Selama periode ini ia menjadi predator yang paling ditakuti Kapur akhir Atau Kapur Akhir, yang hancur 66 juta tahun yang lalu.

Spesies baru adalah sejenis kutu daun. Meskipun memiliki indra pendengaran yang lebih baik daripada sembilan spesies lain dalam famili yang telah ditemukan sejauh ini.

Baca juga: Ini adalah bukti tidak hanya untuk D-Rex, tetapi juga untuk dinosaurus karnivora besar yang pernah hidup di Australia.

Faktanya, kepekaan pendengaran mereka diperkirakan setajam buaya zaman modern.

Dinosaurus Predator galak D-Rex, kata para peneliti, memiliki cakar besar di kakinya dan indra penciuman yang kuat.

“Ini adalah temuan yang sangat penting karena menunjukkan bahwa keanekaragaman dan kelimpahan kutu daun sangat luar biasa, tidak hanya di Patagonia, tetapi juga di lebih banyak daerah lokal selama dinosaurus senja,” kata ahli tersebut. paleontologi Federico Giannesini, Universitas Nasional San Luis de Argentina.

Patagonia dan bagian lain dari benua super kuno, yang sekarang terbagi menjadi Afrika, India, Antartika, Australia, dan Amerika Selatan, merupakan habitat utama keluarga Abelisurid. Dinosaurus predator Itu.

Baca juga: Ilmuwan: Baby D-Rex lahir dengan gigi dinosaurus dan siap berburu

READ  Orang-orang Amerika sangat antusias dengan seorang lelaki tua yang duduk sendirian di pelantikan Presiden Biden, siapa dia?

Kesamaan fisik Lulcalcan aliochronianus T-Rex terlihat bagus dengan celana pendek mereka.

Kedua dinosaurus predator ini memiliki bentuk tengkorak yang sangat pendek dan dalam, yang sebagian besar memiliki tonjolan, tonjolan, dan tanduk.

Kapan Spesies baru dinosaurus Itu memiliki tonjolan di kepalanya, mirip dengan Kadal Monster Gila.

Selain itu, para peneliti telah menentukan bahwa yang disebut dinosaurus lebih parah daripada D-Rex. L. Aliochronianus, Ini Mereka berbagi bagian dunia yang sama, pada saat yang sama dengan apolitik lainnya, Viennese Exoni, Meski spesies baru memiliki tubuh yang lebih kecil.

Baca juga: Disebut dewa kematian, dinosaurus ini masih kerabat D-Rex

SHUTTERSTOCK / Orla Deskripsi dinosaurus karnivora, keluarga Tyrannosaurus rex (D-Rex), D. rex.

“Dinosaurus ini masih mencoba jalur evolusi baru dan dengan cepat melakukan diversifikasi sebelum benar-benar punah,” kata Ariel Mendes, ahli biologi di Patagonia Geological Survey. Paleontologi Dari Argentina.

Dari menggali sisanya Fosil dinosaurus D-Rex, termasuk otak, mengungkapkan fitur unik dalam keluarga dinosaurus Abelisurid.

Peneliti mengatakan bahwa di bagian cangkang ini terdapat sinus kecil berisi udara posterior di daerah telinga tengah.

Struktur unik di bagian ini membuat dinosaurus spesies baru setajam buaya.

Organ pendengaran ini mungkin telah meningkatkan kemampuan dinosaurus sebagai predator.

Baca juga: Untuk pertama kalinya, para ahli menemukan bayi dinosaurus D-Rex

L. aliochronianus dan V. Tim peneliti juga mengatakan bahwa Exoni telah menjadi salah satu predator pemakan daging paling berbahaya di zaman itu.

Sebagian besar fosil dinosaurus telah ditemukan di wilayah tersebut sejak sekitar 80 juta tahun yang lalu.

Ini tampaknya menjadi masa kejayaan Abyssinians dan furilizer, yang merupakan bagian dari keluarga.

READ  Adik Michael Yukinobu de Frettes datang ke Nobu Bolta untuk melihat penampilannya

“Temuan ini juga menunjukkan bahwa mungkin ada lebih banyak afrodisiak daripada yang belum ditemukan, jadi kami akan melihat organisme baru lainnya dan pemahaman yang lebih baik tentang hubungan antara fluoresen,” kata Gianechini.

Sebuah studi fosil dinosaurus baru telah diterbitkan di Argentina, yang dikatakan lebih viral daripada D-Rex. Jurnal Paleontologi Tulang Belakang.

Baca juga: Gigitan T-Rex muda tidak selangka orang dewasa, seperti yang dibuktikan